ga('set', 'userId', 'USER_ID'); // Set the user ID using signed-in user_id.

Zodiac berubah loh! Kok bisa sih?

Kamu tahu zodiak dan nama serta tanggal susunan setiap bulannya? Zodiak merupakan salah satu warisan dari kebudayaan bangsa Babylonia tua yang diadopsi oleh bangsa Eropa sejak ribuan tahun yang lalu, bahkan diprediksi sudah ada jauh sebelum agama Timur Tengah lahir. Zodiak merupakan salah satu kepercayaan orang masalalu yang melihat pengaruh pergerakan susunan konstelasi bintang yang mempengaruhi sifat dan karakter manusia yang terlahir pada saat yang sama.

Ada banyak orang di seluruh dunia yang menganggap serius tanda bintang dan horoskop mereka, dan menurut NASA di tahun 2016 dengan lebih dari 25 persen responden dalam survei baru-baru ini menyebut astrologi “sangat ilmiah”, ada masalah besar di sini.

Oke, jadi ini sedikit latar belakang tentang apa yang baru saja terjadi.

Ada halaman pendidikan untuk anak-anak yang dijalankan oleh NASA yang disebut Space Place, dan membahas bagaimana, sekitar 3.000 tahun yang lalu, orang Babilonia kuno sangat suka mengamati langit, dan berpikir bahwa perubahan posisi rasi bintang sepanjang tahun dapat dikaitkan dengan perilaku tertentu atau peristiwa di Bumi.

Maka mereka menciptakan zodiak – lingkaran 12 rasi bintang berdasarkan jalur yang tampak jelas yang dilalui Matahari melintasi ruang angkasa yang dibayangkan sepanjang tahun.

“Jadi, ketika Bumi mengorbit Matahari, Matahari akan tampak melewati masing-masing dari 12 bagian zodiak,” Space Space menjelaskan. “Karena orang Babilonia sudah memiliki kalender 12 bulan (berdasarkan fase Bulan), setiap bulan mendapat sepotong zodiak untuk dirinya sendiri.”

Tetapi mengingat hal ini terjadi 3.000 tahun yang lalu, segalanya agak berubah-ubah, dan untuk alasan apa pun, orang Babilonia meninggalkan rasi bintang dari zodiak mereka – Ophiuchus.

“Bahkan pada saat itu, beberapa dari 12 yang terpilih tidak pas dengan irisan pai yang ditugaskan pada mereka dan jatuh ke yang berikutnya,” kata Space Place.

“Untuk membuat pertandingan yang rapi dengan kalender 12 bulan mereka, orang Babel mengabaikan fakta bahwa Matahari benar-benar bergerak melalui 13 rasi bintang, bukan 12.”

Maju cepat ke sekarang, dan NASA (dan setiap astronom non-NASA) mencatat bahwa karena goyangan kecil di poros Bumi, rasi bintang tidak lagi berada pada posisi yang sama di langit seperti 3.000 tahun yang lalu.

Seperti yang dijelaskan Christopher Crockett untuk Earthsky.org, goyangan dalam poros ini sangat halus – dibutuhkan 26.000 tahun untuk bergetar sekali – tetapi efeknya dapat membangun sesuatu yang nyata.

“Pada titik balik matahari Juni 2.000 tahun yang lalu, Matahari berada di tengah antara Gemini dan Kanker,” kata Crockett. “Pada titik balik matahari Juni tahun ini, Matahari akan berada di antara Gemini dan Taurus. Pada tahun 4609, titik balik matahari bulan Juni akan keluar dari rasi Taurus dan masuk ke rasi bintang Aries.”

Meskipun ada klarifikasi besar tepat di bagian atas halaman Space Place NASA bahwa “Astrologi bukanlah astronomi!” publikasi seperti Cosmo, Yahoo News, dan Marie Clare memutuskan untuk menerbitkan banyak tanggal penandatanganan bintang baru, dan penambahan tanda zodiak ke-13, dan mengaitkan perubahan itu dengan NASA:

Capricorn: 20 Jan – 16 Feb
Aquarius: 16 Feb – 11 Maret
Pisces: 11 Maret – 18 April
Aries: 18 April – 13 Mei
Taurus: 13 Mei – 21 Juni
Gemini: 21 Juni – 20 Juli
Kanker: 20 Juli – 10 Agustus
Leo: 10 Agustus – 16 September
Virgo: 16 September – 30 Okt
Libra: 30 Okt – 23 Nov
Scorpio: 23 Nov – 29 Nov
Ophiuchus: 29 Nov – 17 Des
Sagitarius: 17 Des – 20 Jan

Kecuali bahwa NASA tidak ingin menjadi bagian dalam semua kekacauan itu.

Seperti yang dikatakan juru bicara NASA Dwayne Brown pada Ria Misra di Gizmodo:

“Kami tidak mengubah tanda-tanda Zodiac, kami hanya menghitung matematika. Artikel Space Place adalah tentang bagaimana astrologi bukan astronomi, bagaimana itu adalah peninggalan sejarah kuno, dan menunjukkan ilmu pengetahuan dan matematika yang memang berasal dari pengamatan langit malam.”

Jadi, beri tahu teman-teman Anda bahwa mereka dapat mempercayai apa yang mereka inginkan ketika menyangkut horoskop dan astrologi, tapi tolong jangan melibatkan NASA. Mereka terlalu sibuk mencoba mencari tahu apa yang terjadi dengan Pluto.


Source; NASA blog 2016

Artikel ini terakhir diupdate padaSeptember 22, 2019 @ 11:00 am

error: Alert: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: