ga('set', 'userId', 'USER_ID'); // Set the user ID using signed-in user_id.

Udara yang buruk membuat orang depresi dan niat bunuh diri, menurut penelitian di Inggris dan New Zealand

Orang yang terpapar pada jangka panjang, kualitas udara yang buruk lebih mungkin mengalami depresi dan bunuh diri menurut sebuah studi oleh University College London.

Studi ini didasarkan pada partikel polusi udara yang lebih kecil dari 2,5 mikrometer (setara dengan 0,0025 milimeter dan dikenal sebagai PM2.5).

Mereka yang terpapar udara 10 mikrogram per meter kubik (μg / m3) pada tingkat PM2.5 selama satu tahun atau lebih memiliki risiko 10 persen lebih tinggi mengalami depresi.

Menurut Indeks Kualitas Udara New South Wales, sebagian Sydney saat ini memiliki level PM2.5 setinggi 668 μg / m3.

Ini hampir enam kali lipat level partikel di Qatar, lokasi dengan beberapa level PM2.5 tertinggi di dunia.

Studi ini juga menentukan bahwa paparan tiga hari terhadap partikel yang berkisar hingga 10 mikrometer (PM10) dapat meningkatkan tingkat bunuh diri hingga dua persen.

Level NSW PM10 saat ini berkisar antara 69 μg / m3 dan 404μg / m3.

“Kita tahu bahwa partikulat terbaik dari udara kotor dapat mencapai otak melalui aliran darah dan hidung, dan polusi udara telah terlibat dalam peningkatan peradangan saraf, kerusakan sel-sel saraf dan perubahan dalam produksi hormon stres, yang telah dikaitkan dengan orang miskin. kesehatan mental, ”kata pemimpin penulis penelitian, Dr Isobel Braithwaite.

Kami menunjukkan bahwa polusi udara dapat menyebabkan kerusakan besar pada kesehatan mental kita juga, membuat kasus untuk membersihkan udara yang kita hirup semakin mendesak.

Data dianalisis dari 16 negara di seluruh dunia bersama dengan penelitian sebelumnya yang dilakukan antara 1974 dan 2017 untuk menginformasikan penyelidikan.

Studi ini menunjukkan bahwa menurunkan polusi udara ke tingkat yang direkomendasikan WHO sebesar 10 μg / m3 dapat mengurangi depresi pada populasi kota hingga 2,5 persen.

Artikel ini terakhir diupdate padaDesember 29, 2019 @ 2:03 pm

error: Alert: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: