ga('set', 'userId', 'USER_ID'); // Set the user ID using signed-in user_id.

Trump VS Thunberg, Baby Boomer vs Generasi Z

Aktivis iklim remaja Greta Thunberg akan kembali ke resor ski Swiss Davos untuk Forum Ekonomi Dunia 2020 dengan pesan yang kuat dan jelas: akhiri “kegilaan” bahan bakar fosil.

Greta Thunberg, yang terkenal mengatakan kepada peserta Davos tahun lalu bahwa “rumah kami sedang terbakar,” telah mendapat dukungan di antara para penyelenggara Forum Ekonomi Dunia, termasuk pendiri Klaus Schwab yang berusia 81 tahun, yang mengatakan bahwa dunia sedang menghadapi “Keadaan darurat.”

“Kami tidak ingin mencapai titik kritis dari ireversibilitas pada perubahan iklim,” kata Schwab kepada wartawan, Selasa. “Kami tidak ingin generasi berikutnya mewarisi dunia, yang menjadi semakin bermusuhan dan semakin kurang layak huni – pikirkan saja kebakaran hutan di Australia,” katanya.

Sebuah survei risiko tahunan yang diterbitkan oleh WEF pada hari Rabu menempatkan iklim dan ancaman lingkungan lainnya di atas risiko yang ditimbulkan oleh ketegangan geopolitik dan serangan siber. Ini adalah pertama kalinya survei menemukan bahwa lima risiko jangka panjang teratas adalah masalah lingkungan, dari peristiwa cuaca ekstrem hingga bisnis dan pemerintah yang gagal memitigasi dan beradaptasi dengan perubahan iklim.

Surat pernyataan Thunberg ditujukan untuk, antara lain, Presiden AS Donald Trump, yang di masa lalu telah mengejek juru kampanye lingkungan Swedia, mengatakan bahwa ia memiliki “masalah manajemen kemarahan.” Trump, yang berada di antara skeptis perubahan iklim yang paling menonjol, akan kembali ke Davos setelah gagal pada tahun 2019 karena penutupan pemerintah.

Ini pertama kalinya Trump dan Thunberg akan hadir di acara yang sama sejak KTT perubahan iklim Perserikatan Bangsa-Bangsa tahun lalu di New York, di mana remaja itu dapat dilihat menatap presiden AS sebagai dua jalur yang dilintasi secara singkat.

Kemudian, Thunberg – bernama Person of the Year 2019 majalah Time – mengatakan kepada BBC bahwa dia “tidak akan menyia-nyiakan waktunya” berbicara dengan Trump tentang krisis iklim di acara PBB.

“Jujur, saya tidak berpikir saya akan mengatakan apa-apa karena jelas dia tidak mendengarkan para ilmuwan dan ahli, jadi mengapa dia mendengarkan saya,” katanya.

Keberlanjutan adalah tema utama pada pertemuan Davos tahun ini, yang terjadi pada saat dunia sedang bergulat dengan pemanasan global yang mengancam akan menjadi lebih buruk karena meningkatnya perpecahan di antara negara-negara dan bisnis tentang cara menanganinya.

Pertemuan tersebut, yang akan dihadiri lebih dari 50 kepala negara dan pemerintahan, termasuk Kanselir Jerman Angela Merkel dan Perdana Menteri Italia Giuseppe Conte, turun di resor Alpen, berupaya memberikan makna konkret kepada “kapitalisme pemangku kepentingan” – sebuah konsep yang harus dijalankan oleh bisnis untuk melayani kepentingan semua masyarakat, bukan hanya pemegang saham mereka.

“Bisnis sekarang harus sepenuhnya merangkul kapitalisme pemangku kepentingan, yang berarti tidak hanya memaksimalkan keuntungan, tetapi menggunakan kemampuan dan sumber daya mereka dalam kerja sama dengan pemerintah dan masyarakat sipil untuk mengatasi masalah utama dekade ini,” kata Schwab. “Mereka harus secara aktif berkontribusi pada dunia yang lebih kohesif dan berkelanjutan.”

Fakta pertemuan internasional Davos 2020 dalam angka:

  • Akan dihadiri sekitar 3.000 peserta dari hampir 120 negara. Satu dari empat peserta adalah seorang wanita
  • 53 kepala negara dan pemerintahan
  • Hampir 1.700 pemimpin bisnis, termasuk CEO dari 8 dari 10 perusahaan paling berharga di dunia
  • Lebih dari 350 sesi dan lokakarya
  • 88% dari mobil yang digunakan oleh WEF adalah listrik atau hibrida

Sumber: Greta Thunberg Instagram, DW, World Economic Forum

Artikel ini terakhir diupdate padaJanuari 20, 2020 @ 4:42 pm

error: Alert: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: