ga('set', 'userId', 'USER_ID'); // Set the user ID using signed-in user_id.

TraceTogether Aplikasi Pemerintah Singapura Untuk Melacak Kasus COVID 19

Aplikasi TraceTogether telah diunduh secara sukarela oleh 1,5 juta orang, yang menurut Menteri Luar Negeri Vivian Balakrishnan “menggembirakan.”

Namun, ia berbagi di Parlemen pada 5 Juni bahwa “sayangnya, aplikasi tersebut tampaknya tidak berfungsi dengan baik pada perangkat iOS atau Apple.”

Ini karena sistem operasi iOS menangguhkan pemindaian Bluetooth ketika aplikasi berjalan di latar belakang, jelas Vivian. Dia menambahkan:

“Kami telah berulang kali berdiskusi di tingkat teknis dan kebijakan dengan Apple, tetapi kami belum dapat menemukan solusi yang memuaskan.”

Tidak ada unduhan wajib

Karena aplikasi tidak bekerja dengan baik di semua smartphone, pemerintah telah memutuskan pada saat ini, untuk tidak mengamanatkan penggunaan wajib aplikasi.

Vivian menanggapi pertanyaan dari Anggota Parlemen Vikram Nair, yang bertanya apakah pengunduhan dan aktivasi TraceTogether harus dibuat wajib.

Sebaliknya, pemerintah saat ini sedang mengembangkan dan akan segera meluncurkan “perangkat portabel yang dapat dipakai” yang akan mencapai tujuan yang sama dengan TraceTogether, yang tidak memerlukan smartphone untuk beroperasi.

Vivian mengatakan bahwa jika perangkat bekerja, itu akan didistribusikan ke semua orang di Singapura. Dia menambahkan:

“Saya percaya ini akan lebih inklusif dan akan memastikan bahwa kita semua akan dilindungi.”

Data yang dikumpulkan dari aplikasi berguna untuk pelacak kontak

Terlepas dari keterbatasan aplikasi, Vivian mengatakan bahwa data dari TraceTogether telah menjadi alat tambahan yang membantu untuk pelacak kontak, terutama ketika digunakan bersama dengan data dari sumber lain.

Vivian juga menekankan bahwa penelusuran kontak adalah keterampilan profesional yang bergantung pada penilaian manusia, dan bahwa teknologi tidak dapat menggantikan penilaian itu.

Aplikasi ini juga telah ditingkatkan sehingga nomor NRIC pengguna, bersama dengan nomor ponsel, dapat didaftarkan untuk membantu pelacak kontak membuat tautan lebih cepat.

Ada langkah-langkah untuk melindungi kerahasiaan

Namun, Vivian juga menegaskan kembali langkah-langkah kerahasiaan yang termasuk dalam aplikasi untuk melindungi informasi pribadi, seperti data yang disimpan di telepon individu, bukan oleh pemerintah. MOH hanya diperbolehkan mengakses data jika hasilnya positif Covid-19. Data ini juga hanya digunakan untuk pelacakan kontak.

Data juga dienkripsi untuk perlindungan, dan data yang lebih dari 25 hari secara otomatis dihapus dari telepon. Jika data kontak dekat diperlukan untuk pelacakan kontak, hanya sekelompok kecil petugas yang berwenang di Depkes yang memiliki akses.

Vivian menambahkan bahwa pelacakan kontak yang cepat dan akurat adalah yang paling penting sekarang karena orang Singapura muncul dari Circuit Breaker dan bergerak lebih sering.

“Dengan pelacakan kontak yang lebih baik dan lebih cepat, maka kita dapat menghindari keharusan memperkenalkan kembali pemutus sirkuit terbatas di masa depan. Jadi saya berharap bahwa semua anggota masyarakat akan bekerja bersama kami untuk mencapai ini.”

Artikel ini terakhir diupdate padaJuni 5, 2020 @ 4:35 pm

error: Alert: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: