Toko Tutup Saat Wabah Corona Banyak Sepatu dan Sandang Kulit Busuk Jamuran di Malaysia

Ketika bisnis di Malaysia dibuka kembali setelah lebih dari 50 hari penutupan akibat pandemi coronavirus, beberapa pedagang dibebani dengan pekerjaan ekstra karena bintik-bintik jamur muncul pada barang dagangan.

Di sebuah pusat perbelanjaan di Pulau Tikus, Penang, seorang pemilik toko perjalanan dan pakaian dingin yang ingin dikenal sebagai Mr Chong mengatakan itu bisa terjadi karena kelembaban.

“Karena suhu mal tergantung pada AC, kadang-kadang mungkin lembab ketika suhu dingin tiba-tiba naik.
“Ini menyebabkan peningkatan tiba-tiba uap air di udara di sekitarnya, membuatnya lebih mungkin bagi jamur untuk tumbuh,” kata pria 47 tahun, yang tokonya telah ditutup sejak dimulainya perintah kontrol gerakan negara (MCO).

Mr Chong mengatakan jamur ditemukan tumbuh di beberapa dompet, ransel kulit dan tas.

“Itu membuat produk terlihat kurang menarik tetapi tidak mempengaruhi fungsi mereka. Yang kami lakukan hanyalah menggunakan sedikit minyak dan memolesnya dengan kain bersih,” katanya saat ditemui di tokonya, Senin (11 Mei).
Penjual dompet dan tas lain di pusat perbelanjaan di sini yang ingin dikenal sebagai Ms Lai, 65, mengatakan sebagian besar produknya berdebu ..
“Beberapa produk di rak display memiliki debu karena kami tidak dapat membersihkannya saat ditutup. Sebagian besar produk kami baik-baik saja karena kami membungkusnya dengan kertas untuk disimpan sebelum ditutup untuk MCO.

“Karena sebagian besar produk kami bukan kulit murni dan terbuat dari kulit PU atau kulit PVC, mereka kurang rentan terhadap jamur,” katanya.

Seorang asisten penjual pusat perbelanjaan yang ingin dikenal sebagai Ms Saw, 51, mengatakan produk kulit dengan jamur yang tumbuh pada mereka dapat dengan mudah dibersihkan dengan baby oil atau semir furnitur.
“Selama penutupan dua bulan, mungkin ada fluktuasi suhu pendingin udara di mal. Terkadang udara mungkin lebih lembab. Dan karena hujan, udara mungkin lembab.
“Kulit tahan lama dan jika Anda merawatnya dengan baik, seharusnya tidak mudah tumbuh di atasnya,” kata Ms Saw, yang mengawasi bagian dompet dan tas kulit di mal.

Di Petaling Jaya di negara bagian Selangor, presiden Asosiasi Rantai Ritel Malaysia (MRCA) Garry Chua mengatakan kerugian akibat kerusakan barang selama periode MCO jarang terjadi.

“Saya pikir ada kasus-kasus terpencil di mana ada kerusakan barang, tetapi anggota MRCA tidak memiliki masalah dengan itu,” kata Chua.

Dia juga mengatakan bahwa pengecer dan pusat perbelanjaan perlu bekerja sama untuk menarik lebih banyak pelanggan.

“Pusat perbelanjaan harus memiliki promosi agresif untuk membantu pengecer.

“Mal juga perlu menunjukkan bahwa mereka memiliki prosedur operasi standar untuk mencegah infeksi Covid-19, seperti pemeriksaan suhu dan pemberian sanitiser tangan, untuk mengembalikan kepercayaan pelanggan,” katanya.

Sebuah posting yang menunjukkan foto barang-barang kulit yang tercakup dalam cetakan telah menyebar di media sosial.

source: strait times


 

Artikel ini terakhir diupdate padaMei 12, 2020 @ 9:27 pm

error: Alert: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: