Thai Airways Maskapai Terbang Thailand Mau Bangkrut Karena Wabah Covid19 Corona Virus Wuhan

0
7

Thai Airways mungkin menuju kebangkrutan.

Maskapai ini, yang berusia 60 tahun pada 1 Mei 2020, telah menangguhkan semua penerbangan hingga setidaknya 31 Mei.

Maskapai penerbangan nasional dan anggota Star Alliance telah mengalami kerugian total sekitar US $ 778 juta (S $ 1,11 miliar) selama tiga tahun terakhir.

Krisis Covid-19 hanya menambah kejatuhannya.

Menteri Keuangan Thailand Uttama Savanayana telah menyarankan pemerintah terbuka untuk melihat Thai Airways mengajukan kebangkrutan.

Pemerintah adalah pemegang saham 51 persen.

“Waktu telah habis, Thai Airways harus berubah,” kata Savanayana.

“Praktik konvensional tidak bisa dilanjutkan. Pasti ada perombakan besar-besaran.”

Pengajuan kebangkrutan akan memungkinkan maskapai untuk memulai rencana “rehabilitasi”, yang akan menjadi perintah pengadilan kebangkrutan negara.

Ini dipandang sebagai solusi yang lebih baik daripada mengambil pinjaman bailout pemerintah jangka pendek sebesar US $ 2,8 miliar.

Rencana rehabilitasi

Mengajukan pailit tidak berarti bahwa Thai Airways akan bubar atau hilang.

Reuters melaporkan bahwa pemerintah Thailand “berencana untuk pergi ke pengadilan kebangkrutan untuk mengajukan rencana rehabilitasi bagi perusahaan penerbangan nasionalnya”.

Pembatasan itu akan membuat Thai Airways mengurangi armadanya dan pensiun pesawat yang lebih tua atau lebih besar, seperti Boeing 747 dan Airbus A380.

Maskapai penerbangan di seluruh dunia juga melakukan langkah serupa.

thai Airways telah merencanakan untuk pensiunkan tujuh jet Boeing 747-400 pada 2024, ditambah selusin Boeing 777-200 dan 777-300 jet.

Boeing 777-300ER dan Boeing 787 yang lebih efisien bahan bakar dan Airbus A350 akan tetap beroperasi.

Tidak ada pesawat baru yang dipesan.

Melambaikan berita sebagai rumor

Namun, Thai Airways pada 18 Mei mengindikasikan bahwa rencana reformasi masih berla

Dikatakan dalam sebuah pernyataan yang mencerminkan klarifikasi yang disampaikan ke Bursa Efek Thailand (SET): “[Thai Airways] telah mengklarifikasi bahwa mereka tidak memiliki niat untuk mengajukan kebangkrutan, menanggapi rumor [yang] muncul di berita dan online tentang konsensus rapat dewan direksi pada 15 Mei 2020 untuk mengajukan kebangkrutan. ”

“Rencana reformasi Thailand telah disetujui oleh dewan direksi pada 17 April 2020 dan diajukan ke Kantor Kebijakan Perusahaan Negara untuk dipertimbangkan pada 29 April 2020. Rencana tersebut akan segera disampaikan kepada kabinet untuk tindakan lebih lanjut. Dewan direksi tidak memiliki resolusi untuk mengajukan kebangkrutan seperti yang terlihat dalam berita. “