Tesla dilarang terapkan teknologi setir kendaraan otomatis di Jerman

Pabrikan mobil listrik Tesla yang dipimpin oleh Elon Musk nampaknya menghadapi tantangan baru dijantung otomotif Eropa, Jerman. Pengadilan administrasi di Jerman pada hari Selasa melarang Tesla untuk menggunakan pernyataan tentang kemampuan sistem bantuan pengemudinya dan mengemudi secara otonom dalam materi iklannya, dengan hakim yang memutuskan bahwa klaim tersebut dapat menyesatkan berbahaya.

Putusan itu berarti perusahaan Tesla tidak boleh menggunakan frasa seperti “potensi penuh untuk mengemudi otonom” dan “inklusif autopilot” ketika mempromosikan kendaraannya, kata pengadilan negara bagian yang lebih tinggi di kota Munich selatan.

Dalam putusannya, yang Tesla dapat naik banding, pengadilan mengatakan iklan tersebut dapat membuat kesan bahwa mobil dapat mengemudi tanpa manusia mengelola kontrol dan menyarankan bahwa sistem seperti itu sekarang legal di jalan-jalan Jerman.

Tesla memenangkan persetujuan pengadilan untuk membangun Gigafactory dengan membuka hutan di Jerman

Godaan untuk mengemudi kelalaian?
Perusahaan mengatakan telah menjelaskan kepada pelanggan bahwa teknologi bantuan pengemudi otomatis yang dipasang di kendaraannya tidak dimaksudkan untuk sepenuhnya menggantikan pengemudi.

Namun, para kritikus mengatakan bahwa bahkan pada tahap pengembangan mereka saat ini, sistem seperti itu memungkinkan kendaraan untuk mengemudi sendiri kurang lebih untuk jarak yang jauh sudah dapat menyebabkan pengemudi menjadi lalai. Sistem autopilot Tesla telah mendapat kecaman dari regulator yang mengatakan itu tidak memiliki perlindungan.

Kepala eksekutif Tesla, Elon Musk, mengatakan bulan ini bahwa mobil perusahaannya mendekati tahap di mana tidak ada intervensi dari manusia yang diperlukan ketika mereka berada di jalan.


Sumber: DW

Artikel ini terakhir diupdate padaJuli 24, 2020 @ 6:49 am

error: Alert: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: