Ternyata Di Jepang Masih dikutip iuran penonton TV NHK loh!

Iuran TV dulu pernah dipaksakan oleh pemerintah NKRI dimasalalu. Namun kini seiring perkembangan dunia usaha pertelevisian, Indonesia sudah lama menghapuskan biaya tersebut. Namun tidak dengan stàsiun TV negeri Jepang.

Banyak orang di Jepang telah lama tidak suka dengan penyiar publik negara NHK. Sejak lama pemerintah Jepang sudah memutuskan operasional tv itu adalah tanggung jawab stasiun tv nhk sendiri untuk mengumpulkan dana dari publik.

Setiap negara memiliki caranya sendiri untuk menghasilkan uang untuk penyiaran publik mereka tetapi di Jepang, NHK sebagian besar dibiarkan mandiri berjuang sendiri dan telah mengalihdayakan tim penagih kolektor untuk melakukan pekerjaan kotor bagi mereka.

Di satu sisi, mereka sebagian besar mampu mnarik uang Dan menyelesaikan pekerjaan. Perkiraan baru-baru ini lebih dari 80 persen penduduk Jepang membayar biaya lisensi TV NHK bulanan mereka – meskipun angka ini melonjak setelah Mahkamah Agung Jepang mendukung hak NHK untuk menuntut uang dari hampir semua orang Yang memiliki tv, bahkan jika mereka tidak menonton NHK.

Di sisi lain, dalam banyak kasus perilaku para kolektor ini justru beroperasi mirip dengan kelompok kejahatan terorganisir. Rumah telah dirusak, dan kekerasan seksual telah terjadi. Akibatnya, banyak orang tidak pernah menjawab Dan membuka pintu rumah mereka karena takut itu adalah kolektor NHK di sisi lain.

Jadi wajar saja jika para kolektor ini membunyikan bel pintu dan tidak mendapat jawaban dari dalam rumah.

Dalam kasus seperti itu, kolektor sering hanya meninggalkan catatan pelat di kotak surat yang berbunyi: “Saya mengunjungi hari ini mengenai biaya lisensi penyiaran NHK. Karena kamu tidak di rumah, aku akan berkunjung lagi. ”

Namun, itu hanya cukup mengganggu. Beruntung bagi mereka, ada juga ruang kecil di mana kolektor lokal Anda dapat menambahkan sentuhan pribadi mereka, seperti yang dilakukan pada pengguna Twitter Tomoki Sajiki (@ 7j4HKgv1GET5MzZ).

▼ “Ada stiker ditempelkan dipintu masuk Rumah Anda, jadi tahun depan ketika waktu penagihan dimulai, Anda akan ditagih berkali-lipat.”

Saijiki juga kebetulan menjadi anggota Protect the Nation dari partai politik NHK yang memiliki agenda tunggal untuk mengakhiri praktik permintaan uang dari rumah ke rumah dari orang-orang yang bahkan mungkin tidak ingin menonton NHK.

Sebagai layanan publik, mereka menawarkan stiker “penolak kolektor” secara gratis sehingga orang dapat menempel di pintu depan mereka dan menyatakan kesetiaan mereka pada Protect the Nation dari penagihan uang tv NHK . Hal ini pada gilirannya memberi tahu sang kolektor bahwa orang-orang di dalam tidak menonton tv.

Namun, menurut kolektor yang meninggalkan pesan di atas, NHK memiliki rencana misterius tentang stiker ini tahun depan.

Tweet ini meminta balasan oleh Osashimi Kuwaeta Doraneko (@ osasimi0999) yang membagikan catatan tulisan tangan pribadi mereka dari seorang kolektor NHK.

▼ “JIKA ANDA RUMAH, KELUAR LAH! ”
Kata yang terus terang itu secara khusus menimbulkan reaksi keras dari netizen online.

“Mengerikan.”

“Jadi mereka benar-benar menjadi yakuza kalau begitu.”

“Aku harus berpikir hanya orang jahat yang cocok untuk pekerjaan seperti ini.”

“Itu ancaman, bukan?”

“Kamu mungkin harus pergi ke polisi tentang ini.”

“Apakah Orang Yang menulis seperti orang gila? ”

Televisi sendiri adalah entitas media yang cepat berubah dengan semakin banyak orang di Jepang yang secara bertahap mengadopsi layanan berbasis internet untuk hiburan visual mereka. Populasi yang menua mungkin akan memastikan penyiaran rutin seperti NHK tetap sehat untuk beberapa waktu mendatang, tetapi pada titik tertentu, skema pendanaan yang tidak biasa ini harus direformasi.

Dan ketika hari itu tiba, orang akhirnya dapat mulai membuka pintu rumah mereka lagi.


Sumber:

Twitter / @ 7j4HKgv1GET5MzZ, Hamusoku Dan soranews24

 

Artikel ini terakhir diupdate padaFebruari 18, 2019 @ 9:40 pm

error: Alert: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: