Ternyata Budaya Jepang Memudar Di Indonesia Menurut Mr. Norihisa Tsukamoto, Direktur Japan Foundation ke-47

fortuner.id Shuto Hasegawa

Mr. Norihisa Tsukamoto, Direktur Japan Foundation ke-47, Jakarta, kembali ke Jepang pada tanggal 4 April setelah menyelesaikan masa jabatannya selama empat tahun. Ini adalah tugas kedua sejak pemerintahan Yudhoyono, dan telah berfungsi sebagai jembatan antara budaya yang menghubungkan Jepang dan Indonesia selama total sembilan tahun.

象 Berbicara tentang peristiwa simbolis selama waktu ini, ada perluasan yang signifikan dari skala “Mitra Nihongo”. Kementerian Luar Negeri memulai proyek pada tahun 2014 untuk mengimbangi kurangnya pengalaman guru-guru Jepang, dan dana tersebut telah mengirimkan “sumber daya manusia yang dapat mengajar orang Jepang yang masih hidup” ke berbagai tempat di Indonesia.

“Awalnya, jumlah staf adalah 70, tetapi dua kali lipat menjadi 150 dari 2016, ketika saya ditugaskan untuk kedua kalinya. Jumlah operator yang telah dipersempit ke Jawa diperluas ke 13 negara seperti Sulawesi dan Sumatra. Saya sangat tersentuh oleh jumlah pemangku kepentingan yang terlibat dan ukuran kantor. ”

“Saya ingin memperkenalkan film Jepang berkualitas tinggi ke Indonesia”. Itu adalah tugas keduanya dengan pemikiran seperti itu, tetapi festival film Jepang pertama dimulai pada tahun 2016. “Saya senang memiliki festival film yang sudah lama ditunggu-tunggu begitu saya ditugaskan. Saya senang,” katanya.

Di sisi lain, pengalaman paling berkesan dalam menoleh ke belakang selama empat tahun terakhir adalah pekerjaan persiapan terkait dengan peringatan 60 tahun hubungan diplomatik pada 2018.

“Dua tahun berjalan kaki. Saya sangat terlibat dalam pekerjaan persiapan. Para pejabat Jepang melintasi perbatasan pekerjaan, seperti mengadakan pertemuan pukul 7.30 pagi, disebut” Asari, “sebelum datang bekerja. Itu adalah proyek yang benar-benar merasakan kedalaman masyarakat Jepang di Jakarta. ”

Namun, saya tertinggal. Lembaga kebudayaan asing di Jakarta, terutama Jerman, Prancis, Inggris dan Amerika Serikat. Meskipun saluran pertukaran dengan organisasi nasional didirikan, mereka tidak menghasilkan hasil nyata. “Saya ingin melakukan sesuatu dengan mereka untuk Indonesia,” tetapi memutuskan untuk kembali dan menjadi pekerjaan rumah untuk masa depan.

meskipun Festival Film Jepang telah direalisasikan, itu belum mencapai titik di mana orang Indonesia akan dapat merangkul konten. “Tidak ada yang lebih dari drama TV pagi” Oshin. ” , katanya

Di tingkat sekolah menengah, animasi Jepang masih populer, tetapi “K-POP, drama Korea”. Meskipun saya masih memiliki perasaan menggigit, mungkin merupakan musim semi untuk membuka pertukaran budaya antara besok dan besok.

Artikel ini terakhir diupdate padaFebruari 16, 2020 @ 2:11 pm

error: Alert: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: