Home Ragam Budaya & Kebiasaan Budaya Thailand Tentara Thailand mengamuk tewaskan 10 orang

Tentara Thailand mengamuk tewaskan 10 orang

BANGKOK: Seorang prajurit Thailand menewaskan sedikitnya 10 orang dalam penembakan langsung pada Sabtu (8 Februari) di kota Korat di Pakistan timur laut, kata polisi.

Ada “lebih dari 10 orang tewas” dan banyak yang terluka, juru bicara kepolisian Krissana Pattanacharoen mengatakan kepada AFP, ketika pihak berwenang menutup sebuah pusat perbelanjaan untuk mengejar tersangka.

Pria bersenjata itu menggunakan senapan mesin dan menembak korban yang tidak bersalah yang mengakibatkan banyak orang terluka dan tewas, “kata seorang juru bicara kepolisian kepada AFP, dengan media setempat melaporkan sebanyak 12 orang tewas.

“Saya tidak dapat mengkonfirmasi jumlah korban tewas sekarang, polisi menutup daerah itu.”

Pria bersenjata itu, yang diidentifikasi oleh polisi sebagai Sersan Mayor Jakapanth Thomma, mencuri sebuah kendaraan militer dan juga memposting foto dan video dirinya dengan peralatan taktis penuh ketika serangan di Korat dilakukan.

Video dan foto yang beredar online menunjukkan adegan panik, dengan orang-orang melarikan diri dan apa yang tampak seperti suara tembakan otomatis memenuhi udara.

Prajurit Thailand Jakrapanth Thomma membunuh setidaknya 17 orang di penembakan Korat
Serangan itu terjadi di kota Nakhon Ratchasima dan pria itu masih buron. Pria bersenjata itu memposting pesan di halaman Facebook-nya termasuk ‘tidak ada yang bisa lolos dari kematian’ sebelumnya.

Seorang tentara Thailand tetap bersembunyi di sebuah pusat perbelanjaan pada hari Sabtu setelah menembak mati setidaknya 17 orang, kata layanan darurat, dalam serangan yang disampaikan melalui pos-pos Facebook.

Serangan di kota timur laut Nakhon Ratchasima dimulai sore hari di sebuah barak tentara, kata polisi.
Tiga orang terbunuh – di antara mereka setidaknya satu prajurit – ketika Sersan-Mayor Jakrapanth Thomma melepaskan tembakan.
“Dia mencuri kendaraan militer dan melaju ke pusat kota,” Letnan Polisi-Kolonel Mongkol Kuptasiri.

Media lokal melaporkan pria bersenjata itu mengambil senjata dari gudang tentara sebelum memulai penembakan di pusat kota.

Pasukan khusus Thailand bersiap untuk menyerbu pusat perbelanjaan di #Korat di mana seorang tentara menewaskan sedikitnya 10 orang dalam penembakan massal dan menyandera.

Dalam sebuah insiden yang bergerak cepat, pihak berwenang tidak dapat mengkonfirmasi laporan media lokal bahwa pria bersenjata itu telah mengambil 16 sandera.

Ada “17 kematian, 14 luka-luka” Sabtu malam, kata seorang juru bicara yang tidak disebutkan namanya dari Bangkok Erawan Center – pusat pengiriman untuk layanan darurat di seluruh negeri.
Video dan foto yang beredar secara online menyampaikan adegan panik di jalan utama di kota – yang lebih dikenal sebagai Korat.

Orang-orang melarikan diri sementara setidaknya satu api meraung ketika suara tembakan otomatis memenuhi udara.

Pria bersenjata itu juga memposting foto dirinya dan menulis beberapa posting di halaman Facebook-nya termasuk “saya harus menyerah” dan “tidak ada yang bisa lolos dari kematian”. Penembakan itu terjadi di sebuah pusat perbelanjaan di timur laut Thailand.
Penembakan itu terjadi di sebuah pusat perbelanjaan di timur laut Thailand.

Dalam satu video Facebook – sejak dihapus – penyerang, mengenakan helm tentara, difilmkan dari jip terbuka yang mengatakan, “Saya lelah … saya tidak bisa lagi menarik jari saya” dan membuat simbol pemicu dengan tangannya.

Ada juga foto-foto seorang pria dalam topeng ski yang memegang pistol. Kepala militer Thailand Apirat Kongsompong mengeluarkan perintah bagi komandan tentara setempat untuk bergegas ke tempat kejadian dan menyelidiki.

Kementerian pertahanan Thailand mengatakan pasukan telah menutup pusat perbelanjaan Terminal 21 tetapi belum menangkap tersangka.

Perdana Menteri Prayuth Chan-ocha menyatakan belasungkawa kepada keluarga mereka yang terbunuh, kata seorang juru bicara pemerintah.

Facebook mengatakan pada hari Sabtu bahwa mereka telah menghapus akun pria bersenjata itu.
“Hati kami tertuju kepada para korban, keluarga mereka dan masyarakat yang terkena dampak tragedi ini di Thailand. Tidak ada tempat di Facebook untuk orang yang melakukan kekejaman semacam ini, kami juga tidak mengizinkan orang untuk memuji atau mendukung serangan ini, ”kata perwakilan Facebook dalam sebuah pernyataan.
“Kami telah menghapus akun penembak dari layanan kami dan akan bekerja sepanjang waktu untuk menghapus konten yang melanggar terkait dengan serangan ini segera setelah kami menyadarinya.”
Thailand memiliki salah satu tingkat kepemilikan senjata tertinggi di dunia tetapi penembakan massal oleh tentara yang menargetkan warga sipil jarang terjadi.

Beberapa penembakan di gedung pengadilan akhir tahun lalu juga memperbarui kekhawatiran tentang kekerasan senjata di negara Asia Tenggara.
Dalam satu kasus profil tinggi, dua pengacara ditembak mati oleh seorang pegawai di sebuah pengadilan di timur negara itu selama persidangan atas sengketa tanah.


Sumber: Associated press

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Ternyata Budaya Jepang Memudar Di Indonesia Menurut Mr. Norihisa Tsukamoto, Direktur Japan Foundation ke-47

Mr. Norihisa Tsukamoto, Direktur Japan Foundation ke-47, Jakarta, kembali ke Jepang pada tanggal 4 April setelah menyelesaikan masa jabatannya selama empat tahun. Ini adalah...

Alasan Orang Kristen Bisa Makan Babi Walaupun Dilarang Kitab Suci

Bagi orang Islam, menyentuh babi atau memakannya adalah haram. Tapi kenapa orang Kristen makan babi panggang, semur babi, dan berbagai olahan babi lainnya? Babi disebut...

STUT atau Step Motor Teman Waktu Mogok Bisa Masuk Dipidana

Kebanyakan para pengendara motor pasti tahu dengan istilah stut atau mendorong motor pakai kaki.   Padahal banyak yang salah kaprah, sebenarnya budaya ini tidak pas diterapkan. Bahkan...

Obat virus Corona ncov covid-19 sudah Ditemukan dan diklaim sukses!

Sebuah perusahaan farmasi di China mengumumkan temuan terbaru mereka bahwa virus corona alias COVID-19 bisa dijinakkan dengan menggunakan plasma darah penderita yang telah sembuh. China...
Wow... Kreatif sekali yah...