ga('set', 'userId', 'USER_ID'); // Set the user ID using signed-in user_id.

Tanabata festival itu apa sih?

Negeri Jepang sebenarnya memiliki banyak acara dan adat istiadat budaya yang dirayakan sepanjang tahun seiring dengan pergantian musim. Festival ini diperkenalkan ke Jepang oleh Permaisuri Kōken pada tahun 755 dan juga dikenal sebagai “Festival untuk Memohon Keterampilan” (乞巧 奠 Kikkōden),  dan juga diadopsi di Istana Kekaisaran Kyoto sejak zaman Heian. Kemudian, Tanabata Ini dirayakan secara luas di seluruh Jepang, biasanya pada hari ketujuh dari bulan ketujuh (7 Juli) – meskipun beberapa daerah merayakan Tanabata pada 7 Agustus, tergantung pada bagaimana mereka memutuskan untuk menafsirkan kalender bulan yang lama.

Festival Tanabata berskala besar diadakan di banyak tempat di Jepang, terutama di sepanjang mal dan jalan-jalan, yang didekorasi dengan pita-pita besar berwarna-warni. Festival Tanabata paling terkenal diadakan di Sendai dari 6 hingga 8 Agustus. Di daerah Kanto, dua festival Tanabata terbesar diadakan di Hiratsuka, Kanagawa (sekitar 7 Juli) dan di Asagaya, Tokyo segera sebelum dimulainya liburan Obon pada pertengahan Agustus.

Orang Jepang masa kini pada umumnya merayakan hari ini dengan menulis harapan, kadang-kadang dalam bentuk puisi, di tanzaku (短 冊 tanzaku), potongan kertas kecil, dan menggantungnya di bambu, kadang-kadang dengan hiasan lain (lihat juga Pohon Harapan) . Bambu dan dekorasi sering dipasang di sungai atau dibakar setelah festival, sekitar tengah malam atau pada hari berikutnya.  Ini menyerupai kebiasaan menghanyutkan kapal kertas dan lilin di sungai selama Obon. Banyak daerah di Jepang memiliki kebiasaan Tanabata sendiri, yang sebagian besar terkait dengan tradisi Obon lokal. Ada juga lagu tradisional Tanabata.

Pada umumnya, anak perempuan menginginkan memiliki kemampuan menjahit dan pengerjaan yang lebih baik, dan anak laki-laki berharap untuk tulisan tangan yang lebih baik dengan menulis harapan pada secarik kertas.

Nama Tanabata secara tidak langsung terkait dengan pembacaan Jepang terhadap karakter Cina 七夕, yang dulu dibaca sebagai “Shichiseki” (lihat penjelasan tentang berbagai bacaan kanji). Diyakini bahwa upacara pemurnian di ritual agama Shinto. Pada saat Tanabata ini seorang biarawan Shinto miko menenun kain khusus pada alat tenun yang disebut tanabata (棚 機) dan menawarkannya kepada dewa untuk berdoa memohon perlindungan tanaman padi. dari hujan atau badai dan panen yang baik kemudian di musim gugur. Secara bertahap upacara ini bergabung dengan Kikkōden menjadi Tanabata. Karakter Cina 七夕 dan bacaan Jepang Tanabata bergabung berarti festival yang sama, meskipun pada awalnya mereka adalah dua hal yang berbeda, contoh jukujikun.

Festival ini sangat populer di kalangan masyarakat umum pada periode Edo awal,  yang ketika itu menjadi dicampur dengan berbagai tradisi Obon atau Bon (karena Bon diadakan pada tanggal 15 dari bulan Juni), dan berkembang menjadi Tanabata modern.

Sebenarnya, menurut para ashli sejarah, cerita tentang asal muasal Tanabata terinspirasi oleh cerita rakyat Cina yang terkenal, “The Cowherd and the Weaver Girl”. Beberapa versi dimasukkan dalam Man’yōshū. Versi paling populer adalah sebagai berikut:

Orihime (織 姫 Putri Tenun), putri Tentei (天帝 Raja Langit, atau alam semesta itu sendiri), menenun pakaian indah di tepi Amanogawa (天 の 川 Bima Sakti, secara harfiah “sungai surga”). Ayahnya menyukai kain yang ia kenakan sehingga ia bekerja sangat keras setiap hari untuk menenunnya. Namun, Orihime sedih bahwa karena kerja kerasnya dia tidak pernah bisa bertemu dan jatuh cinta dengan siapa pun. Prihatin dengan putrinya, Tentei mengatur agar dia bertemu Hikoboshi (彦 星 Cowman Star, atau secara harfiah Boy Star) (juga disebut sebagai Kengyu (牽 牛)) yang tinggal dan bekerja di sisi lain Amanogawa. Ketika keduanya bertemu, mereka langsung jatuh cinta satu sama lain dan segera menikah.

Namun, begitu menikah, Orihime tidak akan lagi menenun kain untuk Tentei dan Hikoboshi membiarkan sapi-sapinya tersesat di seluruh Surga. Dalam kemarahan, Tentei memisahkan kedua kekasih itu melewati Amanogawa dan melarang mereka untuk bertemu. Orihime menjadi sedih karena kehilangan suaminya dan meminta ayahnya untuk membiarkan mereka bertemu lagi. Tentei tersentuh oleh air mata putrinya dan membiarkan keduanya bertemu pada hari ke 7 di bulan ke 7 jika dia bekerja keras dan selesai menenun.

Namun, pertama kali mereka mencoba bertemu, mereka menemukan bahwa mereka tidak dapat menyeberangi sungai karena tidak ada jembatan. Orihime menangis sangat banyak sehingga sekawanan burung gagak datang dan berjanji untuk membuat jembatan dengan sayap mereka sehingga dia bisa menyeberangi sungai. Dikatakan bahwa jika hujan turun di hari Tanabata, burung gagak tidak dapat datang karena naiknya sungai dan kedua kekasih harus menunggu sampai satu tahun lagi untuk bertemu. Hujan hari ini disebut “Air mata Orihime dan Hikoboshi”.

Festival Sendai Tanabata adalah yang paling terkenal di Jepang. Tanabata telah dirayakan di wilayah tersebut sejak zaman Date Masamune (1567-1636) yang merupakan panglima perang pertama di daerah Sendai. Festival dimulai tak lama setelah kota ini didirikan pada Periode Edo awal.

Selama Perang Dunia II, festival Tanabata tidak mungkin diadakan, dan hampir tidak ada dekorasi yang terlihat di kota ini dari tahun 1943 hingga 1945, tetapi setelah perang, festival besar Tanabata pertama di Sendai diadakan pada tahun 1946, dan menampilkan 52 dekorasi. Pada tahun 1947, Kaisar Showa Hirohito mengunjungi Sendai dan disambut oleh 5.000 dekorasi Tanabata. Festival ini kemudian berkembang menjadi salah satu dari tiga festival musim panas utama di wilayah Tohoku dan menjadi daya tarik wisata utama. Festival ini sekarang menyertakan pertunjukan kembang api yang diadakan pada 5 Agustus.

Festival Tanabata secara bertahap berkembang dan menjadi lebih besar selama bertahun-tahun. Meskipun popularitas festival mulai berkurang setelah Restorasi Meiji, dan hampir menghilang selama depresi ekonomi yang terjadi setelah Perang Dunia I, sukarelawan di Sendai menghidupkan kembali festival pada tahun 1928 dan membangun tradisi memegang festival dari 6 hingga 8 Agustus.


Sumber: bunka.go.jp wikipedia japantoday

Artikel ini terakhir diupdate padaJuli 8, 2019 @ 10:37 pm

error: Alert: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: