ga('set', 'userId', 'USER_ID'); // Set the user ID using signed-in user_id.

Taiwan mempekerjakan narapidana membuat masker!

Wabah Coronavirus memaksa pemerintah Taiwan menggunakan tenaga kerja penjara untuk memenuhi permintaan masker wajah. Penjara pulau yang memerintah sendiri secara rutin mempekerjakan tahanan untuk membuat produk, dari pakaian hingga sabun. Seorang tahanan adalah 10 tahun dengan hukuman 23 tahun karena memiliki obat terlarang dan senjata api.

Di belakang pagar berduri yang dilapisi kawat di Penjara Taipei, sekelompok kecil narapidana membungkuk di atas mesin jahit yang berdenting, bekerja lembur untuk membuat masker wajah dan membantu menyangkal Coronavirus yang telah menyebabkan lebih dari 4.200 kematian di seluruh dunia. Biasanya para lelaki itu akan membuat seragam penjara di pabrik jahit yang cukup terang di barat laut bagi Orang Taiwan kota Taoyuan. Tetapi setelah virus corona menyebar ke Taiwan, mereka beralih untuk membuat masker, mengumpulkan sekitar 52.000 dari mereka sejak pertengahan Februari 2020 kemarin.

Mengenakan topeng abu-abu, narapidana berusia 50 tahun yang bermarga Yuh mengatakan dia menjaga keluarganya dekat dengan hatinya saat dia bekerja.

“Ketika mereka datang menemui saya, mereka mengatakan sangat sulit untuk membeli masker di luar sana. Saya berkata kepada mereka, ‘Ayah sedang membuat masker di sini, dan mungkin Anda akan mendapat manfaat dan kesempatan untuk menggunakannya’, “katanya.

“Setiap kali saya menjahit masker wajah, saya berpikir pada diri sendiri bahwa itu dapat membawa keamanan bagi keluarga saya.”

Ratusan warga Taiwan kembali dari pusat coronavirus. Yuh adalah 10 tahun dalam hukuman 23 tahun karena memiliki narkoba dan senjata api.

Para tahanan – semua sukarelawan – bekerja dengan cepat dengan mesin yang mereka kenal dengan baik.

Setelah menjahit kain pada mesin jahit, mereka dengan hati-hati memotong topeng dengan gunting kecil sebelum menyetrika dan mengemasnya.

Korea Selatan melaporkan peningkatan pertama dalam kasus virus corona selama 5 hari. ekhawatiran Coronavirus menghantam prospek Taiwan, kata perusahaan AS

Penjara Taiwan secara rutin mempekerjakan narapidana untuk membuat produk dari makanan hingga pakaian dan sabun.

Penjara Taiwan secara rutin mempekerjakan tahanan untuk membuat produk dari makanan hingga pakaian dan sabun. Program-program tersebut dirancang untuk mengajarkan keterampilan praktis kepada para tahanan dan juga mengumpulkan uang untuk skema kompensasi korban dan peningkatan fasilitas.

Topeng itu dijual dengan harga masing-masing sekitar NT $ 25 (83 sen AS) dan para narapidana dibayar dengan upah kecil yang bisa mereka pakai di dalam penjara.

Penjara di seluruh Taiwan terlibat dalam pembuatan masker wajah dan pelindung topeng untuk memasok staf mereka dan masyarakat.

Turisme Taiwan runtuh karena kekhawatiran coronavirus menambah pembatasan daratan
29 Feb 2020

Taiwan sempat terpukul oleh paniknya pembelian masker wajah sampai pemerintah memperkenalkan penjatahan.

Pemerintah pulau bergerak cepat untuk mengurangi kedatangan di luar negeri dari daerah yang terinfeksi dan mengeluarkan panduan medis yang jelas yang diadopsi secara luas oleh masyarakat.

Meskipun begitu dekat dengan wabah asli di daratan Cina, pulau 24 juta orang hanya memiliki 48 kasus penyakit Covid-19 yang dikonfirmasi dengan satu kematian.

Pemakaian masker wajah di kalangan umum sudah menjadi hal biasa, tetapi banyak warga Taiwan mengatakan penjatahan untuk tiga masker bedah seminggu tidak cukup.

Hasilnya, penutup wajah yang dibuat oleh penjara bisa berguna – masker ini digunakan untuk menutupi masker bedah untuk memperpanjang daya tahannya.

Taiwan menggunakan maskot suka diemong seperti ‘juru bicara’ dalam pertempuran pencegahan virus
17 Feb 2020

Yen Chih-hong, seorang pejabat Penjara Taipei yang membantu menjalankan skema tersebut, mengatakan para tahanan di penjara sekarang membuat sekitar 1.000 masker wajah setiap hari, naik dari yang semula 450, seiring meningkatnya pesanan.

“Mereka sangat bersedia bekerja shift ekstra untuk mengisi pesanan … kadang-kadang saya harus meminta mereka untuk istirahat,” katanya.

Di dekat Hong Kong, yang menderita kekurangan masker wajah yang tersebar luas, telah lama menggunakan tenaga kerja penjara untuk membuat masker bedah, terutama untuk pemerintah dan pekerja perawatan kesehatan.

Operasi di sana jauh lebih besar dari Taiwan, dengan para tahanan membuat banyak lebih dari 1 juta masker per bulan.

Dalam beberapa minggu terakhir, staf penjara telah bergabung dengan tahanan untuk meningkatkan produksi massal masker mereka.

Pekan lalu, para pejabat Taiwan mengatakan mereka akan melakukan penyelidikan setelah beberapa masker buatan penjara menemukan jalan mereka ke rak-rak farmasi untuk dijual.


Sumber: scmp

Artikel ini terakhir diupdate padaMaret 12, 2020 @ 6:13 am

error: Alert: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: