ga('set', 'userId', 'USER_ID'); // Set the user ID using signed-in user_id.

Suku Ainu akhirnya mendapatkan pengakuan sebagai penduduk pribumi Di Jepang

Pemerintah Jepang memperkenalkan undang-undang Jumat ini 15 February 2019, untuk mengakui etnis minoritas Ainu di negara itu sebagai orang “asli” untuk pertama kalinya, setelah hampir ratusan tahun mendiskriminasi terhadap kelompok etnis itu.

Orang-orang Ainu – banyak dari mereka yang tinggal di Hokkaido utara – telah lama menderita akibat kebijakan asimilasi paksa, dan sementara diskriminasi telah berkurang secara bertahap, kesenjangan pendapatan dan pendidikan dengan seluruh Jepang tetap ada.

“Penting untuk melindungi kehormatan dan martabat rakyat Ainu dan menyerahkan mereka kepada generasi berikutnya untuk mewujudkan masyarakat yang dinamis dengan nilai-nilai yang beragam,” kata juru bicara pemerintah terkemuka Yoshihide Suga kepada wartawan. “Hari ini kami membuat keputusan kabinet tentang undang-undang untuk melanjutkan dengan kebijakan untuk menjaga kebanggaan rakyat Ainu.”

RUU ini adalah yang pertama mengakui Ainu sebagai “masyarakat adat” dan menyerukan kepada pemerintah untuk membuat “kebijakan berwawasan ke depan”, termasuk langkah-langkah untuk mendukung masyarakat dan meningkatkan ekonomi dan pariwisata lokal.

Suku Ainu telah lama menderita penindasan dan eksploitasi, dan pemerintah Jepang modern pada akhir abad ke-19 melarang mereka mempraktikkan adat mereka dan menggunakan bahasa mereka.

Etnis Ainu secara tradisional memiliki kepercayaan animisme, para pria memelihara jenggot dan wanita menghiasi diri mereka dengan tato wajah sebelum menikah. Tapi seperti banyak orang pribumi di seluruh dunia, sebagian besar Ainu Jepang telah kehilangan kontak dengan gaya hidup tradisional mereka setelah puluhan tahun kebijakan asimilasi paksa.

Populasi Ainu diperkirakan setidaknya 12.300, menurut survei 2017, tetapi angka sebenarnya tidak diketahui karena banyak yang telah terintegrasi ke dalam masyarakat arus utama dan beberapa telah menyembunyikan akar budaya mereka.

“Ini adalah langkah pertama untuk memastikan kesetaraan di bawah hukum,” kata Mikiko Maruko, yang mewakili sekelompok orang Ainu di Jepang timur dekat Tokyo, kepada AFP.

“Ada banyak hal yang harus dilakukan, misalnya, menciptakan beasiswa untuk keluarga yang berjuang untuk mengirim anak-anak mereka ke sekolah tinggi,” tambahnya, sistem yang saat ini hanya tersedia untuk Ainu di Hokkaido.

Di bawah rencana baru, pemerintah juga akan mengizinkan Ainu menebang pohon di hutan milik nasional untuk digunakan dalam ritual tradisional.

“Ini adalah langkah besar ke depan pada kebijakan terhadap orang-orang Ainu,” kata Masashi Nagaura, kepala biro kebijakan Ainu dari pemerintah prefektur Hokkaido yang telah mempelopori kebijakan untuk etnis minoritas.


Source: Japan today

© 2019 AFP

Artikel ini terakhir diupdate padaFebruari 15, 2019 @ 7:28 pm

error: Alert: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: