Suasana Anak Masuk Sekolah di Singapura Saat wabah Corona Virus Covid 19 Wuhan

Pada pagi hari 2 Juni 2020, sebagian siswa sekolah Singapura memasuki Fase Satu pembukaan kembali negara itu dengan kembali ke sekolah.

Di Sekolah Dasar Xingnan di Jurong Barat, guru menyambut siswa kembali dengan menunggu di pintu masuk kompleks.

sementara para siswa pergi melalui upacara sekolah yang akrab seperti mengucapkan janji nasional dan mengibarkan bendera nasional, tidak mungkin untuk mengabaikan bahwa itu bukan bisnis seperti biasa di sekolah; hanya setengah dari siswa yang hadir.

Ini adalah bagian dari rencana Departemen Pendidikan untuk memulai kembali secara progresif. Beberapa minggu pertama dari istilah baru akan melihat kehadiran fisik kohort di sekolah terhuyung-huyung, dengan prioritas diberikan kepada siswa dari kohort yang lulus.

Pada hari Selasa dan sisa minggu ini, Xingnan akan melihat siswa dari kelompok 4, 5, dan 6 di sekolah.

Minggu depan, kohort Pratama 4 dan 5 akan kembali ke Pembelajaran Berbasis Rumah dan kohort Pratama 1, 2, dan 3 secara fisik akan bersekolah; siklus akan berulang setelahnya.

Sekolah menengah akan mengalami rotasi yang serupa dengan kohort Sec 4 dan 5 menghadiri sekolah setiap minggu dan kohort Sec 3 bergiliran dengan Sec 1 dan 2.

Junior Colleges dan Millennia Institute hanya akan melihat 50 persen siswa di sekolah pada satu waktu.

Pengaturan ini membantu mengurangi jumlah siswa di sekolah sekaligus untuk menjaga jarak secara fisik.

Mengamati pembukaan kembali Xingnan adalah Menteri Pendidikan Ong Ye Kung.

“Anda dapat melihat rasa antusiasme yang jelas di antara para guru dan siswa, bahwa mereka akan kembali ke sekolah,” katanya kepada wartawan.

“Ketika aku ada di sekitar, mereka lebih tenang. Tapi begitu aku pergi, mereka sebenarnya sangat bersemangat.”

Namun, satu kelompok orang yang mungkin tidak ikut serta dalam kegembiraan adalah orang tua yang khawatir akan keselamatan anak-anak mereka.

Mengakui keprihatinan mereka, Ong berkata: “Ini sangat bisa dimengerti.”

Menteri menyentuh beberapa tindakan pencegahan kesehatan yang diambil sekolah untuk memastikan bahwa Covid-19 tidak menyebar di kalangan siswa:

Pemeriksaan kesehatan yang lebih ketat di pintu masuk

Sanitasi ketat seperti peningkatan mencuci tangan dan menyeka, dan

Jarak yang aman di dalam sekolah termasuk pemakaian topeng dan perisai.

“Pada akhirnya, kita perlu membuka kembali sekolah, biarkan anak-anak kembali dan (orang tua) dapat mengamati bahwa sekolah itu aman,” kata Ong.

“Sekolah adalah tempat yang baik bagi siswa untuk tumbuh dan itu adalah bagian dari pertumbuhan. Semoga seiring waktu, (orang tua yang peduli) akan berubah pikiran. Saya sangat berharap begitu.”

Untuk Ong ada lebih banyak yang dipertaruhkan daripada hanya “mengambil ujian dan mendapatkan nilai bagus”.

“(Pendidikan adalah) tentang seluruh karakter dan perkembangan sosial-emosional mereka – dan kita tidak dapat menghilangkan seluruh generasi dari pengalaman itu.”

Artikel ini terakhir diupdate padaJuni 3, 2020 @ 9:55 pm

error: Alert: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: