Studio Anime Kyoto Animation di Jepang dibakar

Ayo Bagikan...
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

laporan saksi mata menyatakan pria itu memiliki dendam terhadap Animasi Kyoto, tetapi polisi hanya mengatakan tersangka, yang masih dirawat di rumah sakit, adalah pria berusia 41 tahun dari dekat Tokyo yang tidak bekerja untuk studio.

Kemudian Jumat, polisi Kyoto mengidentifikasi pria itu sebagai Shinji Aoba, menurut penyiar Jepang NHK dan media lainnya. Laporan itu, mengutip sumber yang tidak disebutkan namanya, mengatakan Aoba menghabiskan tiga setengah tahun penjara karena merampok sebuah toko pada tahun 2012 dan juga memiliki masalah mental. Polisi tidak akan segera mengkonfirmasi laporan.

Pria itu mengatakan kepada polisi bahwa dia membakar karena dia pikir “(Animasi Kyoto) mencuri novel-novelnya,” menurut media Jepang. Tidak jelas apakah dia telah menghubungi studio sebelumnya.

Perusahaan yang didirikan pada tahun 1981 dan lebih dikenal sebagai KyoAni membuat serial anime mega-hit tentang gadis-gadis sekolah menengah dan melatih calon untuk kerajinan.

Serangan mengejutkan itu menyebabkan 36 orang lainnya cedera, beberapa kritis. Itu menimbulkan kesedihan bagi orang mati dan terluka, kebanyakan dari mereka adalah pekerja di studio.

Pekerja konstruksi disekitar lokasi tersebut Takumi Yoshida, 23, Yang juga fans kyoani berpendapat, “Aku terkejut dan aku yakin untuk keluarga mereka itu pasti sangat sulit. Jadi dengan perasaan itu di pikiranku, aku membawa bunga,” kata Yoshida.

Penggemar anime dan mahasiswa Yuki Seki melakukan perjalanan dari Prefektur Hyogo terdekat untuk memberikan penghormatan. “Setelah pulih dengan benar saat mengambil waktu mereka, saya berharap Animasi Kyoto dapat sekali lagi berbagi kekuatan dan energi mereka dengan kami,” katanya.

Sekitar 70 orang bekerja di dalam studio Kyoto Animation No. 1 lantai 3 di selatan Kyoto, ibukota kuno Jepang, Kamis pada saat serangan.

Setidaknya 30 orang dilaporkan tewas dan 36 lainnya terluka dalam kebakaran yang meletus di studio produksi Kyoto Animation tiga lantai Kamis pagi, kata pihak berwenang Jepang.

“Saya patah hati,” Hideaki Hatta, kepala eksekutif studio kepada wartawan. “Sangat tak tertahankan bahwa orang-orang yang membantu membawa industri animasi Jepang terluka dan kehilangan nyawa mereka dengan cara ini.”

Yuichi Maeda, seorang komentator film yang berbasis di Tokyo, mengatakan studio memiliki pengaruh besar pada industri animasi Jepang.

“Studio ini memiliki kehadiran yang sangat besar dalam animasi di sini, akan menjadi pukulan besar bagi industri animasi Jepang,” katanya.

Salah satu karya tebesar studio ini adalah Haruhi Suzumiya (涼 宮 ハ ル ヒ Suzumiya Haruhi) yang merupakan serangkaian novel ringan yang ditulis oleh Nagaru Tanigawa dan diilustrasikan oleh Noizi Ito. Awalnya dirilis di Jepang pada tahun 2003 dengan novel The Melancholy of Haruhi Suzumiya, diikuti oleh sepuluh volume tambahan, sebuah adaptasi serial televisi anime, empat seri manga, film animasi, dua serial animasi net original dan beberapa video game.

Pejabat pemadam kebakaran Satoshi Fujiwara mengatakan 36 orang terluka, beberapa dari mereka kritis.

“Saya suka Animasi Kyoto dan pekerjaan indah yang mereka lakukan. Sungguh mengejutkan bahwa seseorang akan menyerang studio dan membunuh begitu banyak pria dan wanita berbakat di sana. Hati saya keluar untuk semua yang terkena dampak serangan. Seluruh komunitas anime berada dalam keadaan mengejutkan, “Jannick Behringer, seorang penggemar anime Jerman yang sedang berlibur di Kyoto, mengatakan kepada DW.

 

Nina Osegueda, seorang penggemar anime dari AS, mengatakan kepada DW bahwa sulit untuk memahami mengapa ada orang yang secara khusus menargetkan Animasi Kyoto.

Pengguna media sosial Jepang memposting pesan belasungkawa, dengan beberapa gambar animasi, untuk menunjukkan dukungan mereka kepada para korban kebakaran. Banyak yang memposting pesan mereka dengan tagar “#PrayForKyoani” – menggunakan singkatan untuk Animasi Kyoto.

Lembaga penyiaran publik NHK melaporkan bahwa polisi telah menahan seorang pria berusia 41 tahun yang diduga menyebarkan cairan mirip bensin di sekitar properti dan mengatakan “Anda mati” sebelum menyalakannya.

Perdana Menteri Shinzo Abe menyampaikan belasungkawa kepada para korban di Twitter, menggambarkan insiden itu sebagai “terlalu mengerikan untuk kata-kata.”

Para pejabat sebelumnya mengkonfirmasi 13 kematian dan mengatakan setidaknya 10 orang lagi ditemukan tanpa tanda-tanda vital di lantai atas gedung.

Sekitar 70 orang diyakini berada di dalam gedung ketika kebakaran dimulai. Cuplikan di televisi lokal menunjukkan eksterior studio yang menghitam dengan asap putih mengepul dari jendela.

Kejahatan kekerasan jarang terjadi di Jepang, tetapi sejumlah serangan terkenal dalam beberapa tahun terakhir telah mengejutkan negara itu.

Kurang dari dua bulan lalu, seorang pria yang memegang pisau menyerang sekelompok siswi di sebuah halte bus di Kawasaki, selatan Tokyo, menewaskan seorang gadis dan ayah dari seorang gadis lain, sementara melukai lebih dari selusin anak.

Pada 2016, seorang pria bersenjatakan pisau masuk ke sebuah fasilitas untuk orang cacat di kota kecil dekat Tokyo dan menewaskan 19 pasien.

Kyoto Animation, lebih dikenal sebagai KyoAni, didirikan pada 1981 dan telah menghasilkan serial anime yang sukses seperti “Lucky Star,” “The Melancholy of Haruhi Suzumiya” dan “K-ON!” serta film “Free! Road to the World – The Dream,” yang akan dirilis bulan ini.


Sumber: Japan Today NHK DW

 

 

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *