ga('set', 'userId', 'USER_ID'); // Set the user ID using signed-in user_id.

Spanyol negara Eropa kedua terparah wabah Wuhan corona virus

Tidak semua negara Eropa memiliki daya dan dana untuk mendirikan bangunan rumah sakit perawatan maupun kamar mayat bagi warganegaranya yang terserang coronavirus. Rumah sakit darurat didirikan di sebuah paviliun di pusat konvensi dan pameran Ifema di Madrid. Rumah sakit didirikan di sebuah paviliun untuk menangani pasien penderita coronavirus dalam jumlah yang besar.

Gambaran suram virus Spanyol: gelanggang es sekarang menjadi kamar mayat, mati ditinggalkan di rumah-rumah pensiun.

Korban tewas di negara yang paling terpukul kedua di Eropa setelah Italia berlipat ganda hanya dalam beberapa hari menjadi hampir 2.200. Madrid mengubah gelanggang es Olimpiade menjadi kamar mayat, dekat pusat konferensi yang dilengkapi dengan tempat tidur rumah sakit

Tentara Spanyol yang dikerahkan untuk membantu memerangi wabah koronavirus baru telah menemukan pasien tua ditinggalkan, dan kadang-kadang mati, di rumah pensiun, ketika gelanggang es di dalam pusat perbelanjaan Madrid diubah menjadi kamar mayat sementara untuk mengatasi lonjakan kasus.

Tentara membantu mendisinfeksi rumah-rumah pensiun di Spanyol, salah satu negara yang paling parah dilanda pandemi. Lusinan kematian akibat Covid-19 telah dicatat di berbagai fasilitas di seluruh negeri.

“Kita akan menjadi keras dan tidak fleksibel ketika berurusan dengan cara orang tua diperlakukan di tempat tinggal ini,” kata Menteri Pertahanan Margarita Robles.
“Tentara, selama kunjungan-kunjungan tertentu, mendapati beberapa orang tua benar-benar ditinggalkan, kadang-kadang bahkan mati di tempat tidur mereka,” tambahnya.

Artikel ini terakhir diupdate padaMaret 24, 2020 @ 10:52 pm

error: Alert: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: