ga('set', 'userId', 'USER_ID'); // Set the user ID using signed-in user_id.

Siswa berprestasi ditemukan tewas karena mi instan di Taiwan

Seorang mahasiswa teladan dan pekerja keras yang meninggal baru-baru ini karena kanker perut di Taiwan. Hal ini menjadi trending topic karena Prestasinya didunia akademik tersebut.

Calon Sarjana yang baru berusia 18 tahun ini telah menjadi inspirasi bagi orang lain, karena ia rajin setiap malam untuk meneliti laporan pekerjaannya. Namun, ia telah mengembangkan kebiasaan bekerja sampai malam sejak dia masih di sekolah menengah, di mana dia tampil dengan nilai raport yang sangat baik.

Sayangnya, pemuda itu juga menjadi terbiasa mengonsumsi mie instan, malam demi malam. Menurut SeeHua News Taiwan, pada saat ia masuk universitas, remaja itu telah makan mie instan setiap hari selama bertahun-tahun.

Kerja keras pemuda Taiwan ini membuat dia masuk ke universitas pilihannya – tetapi dia segera mulai merasa tidak sehat secara kronis, dan direndahkan oleh gejala-gejala seperti mual, kembung dan sakit perut. M

Ketika gejalanya memburuk, keluarganya membawanya ke rumah sakit untuk pemeriksaan. Diagnosisnya benar-benar gutting – dia menderita kanker perut stadium empat, dan peluangnya untuk sembuh sangat tipis.

Setelah setahun berjuang melawan penyakit itu, bocah dengan masa depan akademis yang cerah menyerah pada penyakit itu.

Setelah tragedi yang dilaporkan secara luas itu, seorang ahli onkologi di rumah sakit tempat remaja dirawat, Dr Yan Jiarui, mendesak warga Taiwan untuk mengurangi asupan mie instan mereka, serta makanan acar dan daging merah, yang semuanya telah dikaitkan untuk kanker.


Sumber: SeeHua News Taiwan

Artikel ini terakhir diupdate padaNovember 7, 2019 @ 8:36 am

error: Alert: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: