Singapura menghasilkan 1,33 juta kilogram sampah plastik Saat Wabah Covid 19

Orang-orang di Singapura menghasilkan 1,33 juta kilogram sampah plastik tambahan sebagai hasil dari makanan takeaway dan pengiriman dalam periode dua bulan pemutus sirkuit ini, sebuah survei lokal menemukan.

Temuan dari survei online, dirilis pada 5 Juni, mencoba mencari tahu berapa banyak limbah tambahan yang dibuat.

Studi ini dipimpin oleh enam mahasiswa alumni dari program Magister Sains (Manajemen Lingkungan) Universitas Nasional Singapura dan dilaksanakan antara 17 dan 25 Mei

Itu dilakukan pada saat inisiatif membawa wadah Anda sendiri berhenti karena pandemi Covid-19.

Penggunaan plastik sekali pakai telah melonjak karena peningkatan pengiriman makanan di tengah pemutus sirkuit pada bulan April dan Mei, dan meningkatnya kepedulian terhadap kebersihan.

Survei apa yang ditemukan

Sekitar 1.110 responden menjawab sebagian besar pertanyaan pilihan ganda tentang seberapa sering mereka memesan makanan dari platform pengiriman dan apakah mereka memilih alat makan sekali pakai saat memesan.

Mereka yang berusia 20 hingga 29 tahun membentuk kelompok responden terbesar, yang merupakan 32 persen dari total.

Mereka yang berusia 30 hingga 39 membentuk 28 persen.

Dan mereka yang berusia antara 40 dan 49 tahun terbentuk 19 persen.

Sampah ekstra dihasilkan berdasarkan respons survei

Namun, dasar dari perhitungan sampah terletak pada ingatan responden.

Responden diminta untuk menunjukkan berapa kali setiap minggu mereka membeli makanan dibawa pulang dan pengiriman untuk rumah tangga mereka.

Mereka harus mengingat berapa banyak untuk sebelum dan selama periode pemutus sirkuit, dan kemudian latihan menghitung angka adalah untuk menghitung jumlah limbah plastik tambahan yang dihasilkan selama periode pemutus sirkuit dari 7 April hingga 1 Juni.

Ini berarti bahwa berat total alat makan dan wadah sekali pakai yang dihasilkan dihitung berdasarkan jawaban responden.

Berat setiap wadah diasumsikan 25g, dan berat satu set alat makan diasumsikan 10g.

Setelah mengetahui berat rata-rata limbah yang dihasilkan per rumah tangga per minggu, jawabannya kemudian dikalikan dengan jumlah total rumah tangga penduduk di Singapura dan kemudian delapan, karena pemutus sirkuit berlangsung selama delapan minggu.

Ini adalah bagaimana angka 1,33 juta kg, atau 1.334 ton, diturunkan.

Studi ini juga menemukan bahwa di antara mereka yang sudah membeli bahan makanan lebih sering, mereka membeli lebih banyak selama pemutus sirkuit.

Sebelum pemutus sirkuit, 69 responden berusia 29 dan lebih muda melakukan pembelian online untuk rumah tangga mereka rata-rata 17 kali setiap minggu.

Selama pemutus sirkuit, mereka membuat 115 pesanan setiap minggu, mewakili peningkatan tujuh kali lipat.

Mengekang penggunaan plastik

Tim survei telah mengusulkan cara untuk membatasi penggunaan plastik.

Misalnya, bisnis pengiriman makanan dapat menetapkan “tanpa peralatan makan” sebagai opsi default, dan memungkinkan pelanggan membatasi pencarian ke opsi takeaway yang ramah lingkungan, seperti kemasan berbasis kertas.

Tim juga akan membagikan rekomendasi survei dengan Badan Lingkungan Nasional dan bisnis pengiriman makanan, untuk menginformasikan pengambilan keputusan kebijakan dan bisnis.

Artikel ini terakhir diupdate padaJuni 5, 2020 @ 10:09 pm

error: Alert: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: