ga('set', 'userId', 'USER_ID'); // Set the user ID using signed-in user_id.

Singapore menangkap warganya yang mengenakan kaus bertema protes

Pada hari Selasa (17 September), polisi negeri Singapore mengatakan bahwa mereka sedang menyelidiki duo peserta jogging untuk pelanggaran berdasarkan Undang-Undang Ketertiban Umum. Seseorang yang mengambil bagian dalam pertemuan umum atau prosesi tanpa seizin polisi dapat diancam denda hingga $ 3.000 untuk pelanggaran pertama setelah dijatuhi hukuman.

 

Polisi negeri Singapore mengingatkan masyarakat bahwa ada jalan yang tepat bagi warga Singapura untuk mengekspresikan pandangan mereka tentang masalah-masalah seperti menggunakan Pojok Pembicara.

Dalam sebuah pernyataan terpisah, panitia acara mengatakan bahwa mereka menyadari bahwa lelaki itu telah mendaftar untuk acara tersebut dengan “2nd chances means not killing them” dicetak pada nomor dadanya dan bukan¬† nama aslinya.

Panitia acara jogging tersebut sebenarnya sudah menghubungi peserta tersebut dua kali pada tanggal 6 September untuk menjelaskan bahwa acara jogging yang diadakan hari Minggu lalu, tidak boleh digunakan olehnya untuk mengadvokasi pesan demonstrasi dan memintanya untuk menukar tanda dada pesertanya dengan yang bertuliskan namanya. Ini juga menjelaskan bahwa jika dia gagal melakukannya, dia akan dideregistrasi untuk lari. Pria itu menolak untuk mengganti nomor dada pesertanya.

Ketika komite penyelenggaraan jogging tersebut menghubunginya untuk ketiga kalinya Jumat lalu, pria itu akhirnya setuju untuk menukar tanda pesertanya dengan yang bertuliskan namanya sendiri.

Peserta Yellow Ribbon Prison Run berjalan pada 15 September 2019. Pada hari acara, pria dan wanita itu muncul di tempat mengenakan kaus identik dengan kata-kata yang bisa diartikan “anti hukuman mati” dicetak di depan t-shirt mereka sendiri, dan kata-kata “#ANTIDEATHPENALTY” tercetak di bagian belakang.

Panitia mengatakan kepada pria itu bahwa dia tidak akan diizinkan untuk ikut dalam pelarian jika dia tetap bersikeras akan mengenakan t-shirt. Panitiaaacara Itu menawarkan untuk memberinya t-shirt lain sehingga ia dapat bergabung dalam acara jogging tersebut.

Pria itu menolak tawaran itu, merobek tanda namanya dan melemparkannya ke tanah. Dia berlari sendiri-sendiri di jalan umum yang membentang di sepanjang rute lari. Sedangkan peserta Wanita itu meninggalkan tempat acara tersebut.

Sekitar pukul 8.15 pagi, lelaki itu mencapai pintu depan masuk Kompleks Penjara Changi dan panitia memberitahunya bahwa ia tidak akan diizinkan masuk ke tempat itu. Dia berdiri di luar penjara, menunjukkan kaus tersebut dan pergi sekitar pukul 10 pagi.

Komite mengatakan bahwa acara tersebut telah membantu menggalang dukungan publik bagi para mantan pelaku dan komitmen mereka untuk menyerahkan lembaran baru. “Tindakan duo di YRPR tahun ini adalah merugikan para pelaku, mantan pelaku dan keluarga mereka yang dicari oleh Proyek Pita Kuning,” tambahnya.


Sumber: Yahoo news

 

Artikel ini terakhir diupdate padaSeptember 18, 2019 @ 9:31 am

error: Alert: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: