ga('set', 'userId', 'USER_ID'); // Set the user ID using signed-in user_id.

Singapore airshow, pameran militer pesawat tempur tidak dihadiri Amerika Serikat

Lebih dari 70 peserta pameran telah mengundurkan diri dari Singapore Airshow di tengah kekhawatiran tentang virus corona baru dan jumlah tiket publik yang tersedia akan kurang dari setengah dari yang ditawarkan pada tahun 2018 untuk membatasi kehadiran, kata penyelenggara acara tersebut pada hari Minggu (9 Februari) .

Beberapa peserta pameran besar, termasuk Lockheed Martin dan Raytheon, telah menarik diri dari acara tersebut karena peringatan pemerintah Singapura sudah berada di level orange.

Managing Director Experia Events Leck Chet Lam mengatakan kepada wartawan bahwa jumlah perusahaan yang tidak hadir mewakili kurang dari 8 persen dari mereka yang telah mendaftar untuk acara tersebut, yang akan diselenggarakan mulai 11-16 Februari.

Dia mengatakan jumlah pesawat pada tampilan statis akan lebih rendah dari pada 2018, tetapi sekitar 40 hingga 45 masih diperkirakan.

Pada pratinjau media di situs pertunjukan pada hari Minggu, ada beberapa ruang kosong di mana stan akan dikumpulkan oleh beberapa peserta pameran yang telah mengundurkan diri.

Telah dilaporkan bahwa Departemen Pertahanan AS telah menyusut ukuran delegasinya bepergian ke Singapore Airshow 2020 minggu de1pan dan perusahaan pertahanan AS Lockheed Martin Corp mengatakan tidak akan hadir, karena dampak dari coronavirus telah mengurangi partisipasi dalam acara tersebut. .

Wakil Menteri Pertahanan Ellen Lord tidak akan lagi menghadiri acara tersebut “karena keadaan khusus,” kata Letnan Kolonel Mike Andrews dalam sebuah pernyataan. Beliau adalah pembeli senjata utama untuk Departemen Pertahanan AS dan wakil utamanya di acara tersebut. Para pemimpin lain dari departemen termasuk pejabat militer berseragam dilaporkan melanjutkan rencana mereka untuk hadir.

Lockheed Martin adalah perusahaan pertahanan utama AS pertama yang mengumumkan tidak akan menghadiri pertunjukan udara karena coronavirus.

“Kami menentukan ini demi kepentingan terbaik karyawan kami dan selaras dengan keputusan Departemen Pertahanan AS untuk mengurangi kehadirannya,” kata Lockheed dalam sebuah pernyataan.

Airshow akan berlanjut minggu depan, tetapi penyelenggara mungkin akan membatasi pengunjung publik, seorang pejabat Singapura mengatakan pada hari Jumat setelah Kondisi Sistem Penanggulangan Wabah Penyakit (DORSCON) negara itu dinaikkan ke Orange yesteday (7 Februari).

Sebelumnya, Kementerian Kesehatan mengumumkan tiga kasus baru coronavirus (2019-nCoV) yang tidak diketahui asalnya.

Bersamaan dengan kasus pertama yang tidak diketahui asalnya diumumkan oleh Departemen Kesehatan pada hari Kamis, kasus-kasus ini bertambah hingga total empat orang di negara itu, tanpa kaitan dengan kasus-kasus sebelumnya dan tidak ada riwayat perjalanan baru-baru ini ke China yang telah diuji positif terhadap virus mematikan tersebut. dan total 33 kasus yang terinfeksi sejauh ini.

Departemen Kesehatan mencatat bahwa karena sekarang ada beberapa kasus lokal tanpa kaitan dengan kasus-kasus sebelumnya atau riwayat perjalanan ke China, ia telah meningkatkan penilaian risiko dari DORSCON Yellow ke DORSCON Orange.

Singapore Airshow 2020 yang diadakan setiap dua tahun akan diadakan mulai 11 hingga 16 Februari minggu depan.
Pabrikan jet bisnis, Bombardier, Textron, dan divisi Gulfstream General Dynamics juga termasuk di antara mereka yang telah keluar dari pertunjukan udara.

Bersama dengan Lockheed Martin, total enam belas peserta pameran telah mengundurkan diri dari Singapore Airshow 2020, dan KTT kepemimpinan terkait untuk para pemimpin penerbangan telah dibatalkan.

Namun, pertunjukan udara masih akan melihat angkatan udara China mengambil bagian dalam Singapore Airshow untuk pertama kalinya minggu depan.

Sementara Singapura telah melarang penumpang yang baru-baru ini melakukan perjalanan ke daratan China dari pendaratan atau transit melalui kota dalam upaya untuk mengandung virus yang telah menewaskan ratusan dan menginfeksi puluhan ribu, penyelenggara Experia Events mengatakan dalam sebuah pernyataan Rabu ini, “The Ba Tim aerobatik Yi telah mengambil langkah-langkah proaktif seperti pemeriksaan kesehatan dan pemeriksaan suhu untuk memastikan mereka sehat sebelum terbang ke Singapura, ”

Surat kabar nasionalis China, Global Times mengutip para ahli yang mengatakan bahwa Singapura tidak mengkarantina pilot China yang tiba pada hari Rabu sebagai tanda “tingkat kepercayaan yang tinggi terhadap langkah-langkah pengendalian epidemi China”, lapor South China Morning Post.

Media milik pemerintah negara Singapura lebih lanjut mengatakan bahwa kedatangan tim 1 Agustus harus dianggap sebagai pertanda dukungan yang kuat bagi Singapura, mengingat jumlah peserta pameran yang telah mengundurkan diri dari pertunjukan udara. Juga mengutip pernyataan kementerian pertahanan China yang mengatakan partisipasi PLA mencerminkan “hubungan kerjasama militer yang baik” antara kedua belah pihak.


Sumber : scmp Reuters

Artikel ini terakhir diupdate padaFebruari 9, 2020 @ 8:59 am

error: Alert: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: