ga('set', 'userId', 'USER_ID'); // Set the user ID using signed-in user_id.

Siapakah Masayoshi Son itu?

Masayoshi Son (Jepang: 孫 正義 Hepburn: Son Masayoshi, Korea: 손정의 Son Jeong-ui, lahir 11 Agustus 1957) adalah seorang pengusaha di bidang IT dan investor bisnis internet terkenal dari Jepang. Son sendiri sebenarnya keturunan Korea (Zainichi Korean) dan pendiri dan CEO SoftBank saat ini, kepala eksekutif SoftBank Mobile, dan chairman Sprint Corporation si Amerika Serikat.

Melalui Softbank, Masayoshi Son meroket ke dalam daftar orang terkaya Forbes di Jepang. Di bawah kepemimpinannya, Softbank menjelma menjadi raksasa di bidang teknologi bernilai $84 miliar, atau perusahaan Jepang paling berharga kedua setelah Toyota. Menurut majalah Forbes, kekayaan bersih Son diperkirakan US $ 20,4 miliar dan dia adalah orang terkaya di Jepang, meskipun memiliki perbedaan kehilangan uang terbanyak dalam sejarah (sekitar $ 70 miliar selama kecelakaan dot com tahun 2000)

Pada awalnya, Masayoshi Son adalah anak dari operator mesin pachinko. Pachinko (パ チ ン コ) adalah jenis permainan mekanis yang berasal dari Jepang dan digunakan sebagai bentuk permainan arcade rekreasi dan perjudian, yang sebanding dengan mesin slot di game Barat.

Pada masa pendudukan Jepang, Kakek neneknya merantau dari Korea ke Jepang dan mengadopsi nama keluarga Jepang Yasumoto (安 本) dalam kehidupan sehari-hari dan Masayoshi son menggunakan nama keluarga ini sebagai seorang anak. Masayoshi Son mengejar impiannya dalam bisnis dimulai ketika bertemu dengan presiden McDonald’s Jepang Den Fujita. Pak Den Fujita menasehatinya agar mulai belajar bahasa Inggris dan ilmu komputer.

Pada usia 16, Masayoshi Son pindah ke California dan menyelesaikan sekolah menengah sambil tinggal bersama teman dan keluarga di South San Francisco. Setelah menghabiskan dua tahun di Holy Names University, dia pindah ke University of California, Berkeley, di mana dia mengambil jurusan ekonomi dan belajar ilmu komputer. Dengan dimakamkan microchip yang ada di majalah, Son pada usia 19 tahun yakin bahwa teknologi komputer akan menyalakan revolusi komersial berikutnya.

Masayoshi son yakin bahwa apapun yang berhubungan dengan microchip komputer bisa menghasilkan banyak uang. Masayoshi Son memutuskan untuk memproduksi setidaknya satu microchip sehari. Dengan kepintarannya dibidang desain microschip dan ilmu berbahasa Jepangnya, dia mematenkan microchip yang akhirnya dia jual ke Sharp Electronics seharga $ 450.000. Aplikasi paten termasuk seri Wizard PDA Sharp.

Masayoshi lulus dari Berkeley dengan gelar BA di bidang ekonomi pada tahun 1980, [6] dan memulai Unison di Oakland, California, yang sejak saat itu dibeli oleh Kyocera. Son memutuskan untuk menggunakan nama keluarga ala Korea-nya ketika dia kembali ke Jepang untuk menjadi panutan bagi anak-anak etnis Korea di sana. Pada tahun 1990, Masayoshi Son mengadopsi kewarganegaraan Jepang.

Jack Ma melalui Alibaba terus mendorong bisnisnya ke Asia Tenggara setelah menghasilkan investasi senilai $ 1,1 miliar di Tokopedia, sebuah perusahaan e-commerce yang berbasis di Indonesia.

Pada tahun 2011 Masayoshi Son berjanji untuk menyumbangkan 10 miliar yen ($ 120 juta) dan sisa gajinya sampai pensiun untuk membantu korban gempa dan tsunami Tōhoku 2011. Sebagai tanggapan atas bencana nuklir Fukushima Daiichi di tahun 2011, Masayoshi Son mengkritik industri nuklir karena menciptakan “masalah yang paling mengkhawatirkan orang Jepang saat ini”, iapun terlibat dalam investasi di jaringan tenaga surya nasional untuk Jepang.

Pada waktu rilis saham perdana Alibaba, Softbank milik Masayoshi Son menjadi pemegang saham terbesar dengan 36,7% saham. Dari investasi awal Masayoshi Son senilai 20 juta dolar, kini, investasi tersebut bernilai 55 milliar dollar atau setara 649 trilliun rupiah. Investasi itu pun, awalnya hanya bermodal kepercayaan, sebab Jack Ma (pendiri Alibaba) sama sekali tidak membawa slide presentasi dan jaminan apapun untuk ditunjukkan pada Son. Namun ketika Masayoshi Son melihat mata Jack Ma, dia langsung memberi kepercayaan Jack dengan menjadi salah satu investor pertamanya.

Secara tidak langsung Softbank juga menjadi pemilik dari salahsatu situs jual beli di Indoneesia yaitu Tokopedia. Pesaing Google ini, di Indonesia mungkin datangnya dari Asia. Bagaimana menurut kamu? masih malas belajar bahasa Inggris dan Jepang? Bapak Masayoshi Son bisa dijadikan sebagai salah satu figur suksesnya orang poyglot yang giat belajar multi-bahasa dengan motivasi yang tinggi.


 

Artikel ini terakhir diupdate padaMei 24, 2020 @ 6:34 pm

error: Alert: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: