Sepeda listrik khas Jepang Dan potensinya

fortuner.id sepeda listrik made in jepang

Apa saran pertama yang saya berikan kepada siapapun yang mengunjungi Kyoto yang ingin melihat-lihat pemandangan? Sewa sepeda listrik.

Berpetualang Di Jepang dengan sepeda listrik menawarkan pengalaman yang sama sekali berbeda dibandingkan dengan orang lain yang dipaksa bekerja keras berjalan kaki melewati banyak bukit yang mengelilingi ibu kota negara tersebut saat mereka bekerja dari kuil ke kuil untuk melihat semua pemandangan bersejarah.

Dalam sepanjang perjalanan wisata, bukan hanya wisatawan yang menggunakan sepeda listrik, warga Jepang juga telah menggunakannya sejak lama. Orang tua yang membawa anak-anak, berbelanja ke pasar, staf penjualan bergegas dari pertemuan ke pertemuan dan pengiriman kurir yang mengangkut trailer – semuanya penggemar kendaraan listrik dengan dua atau tiga roda sederhana. Sejak tahun 1980an, Jepang sebenarnya, telah umum digunakan seperti sepeda listrik yang pemakaiannya seperti sepeda normal.

Namun pada umumnya kendaraan listrik industri otomotif selalu menjadi berita utama, karena produsen mobil seperti Tesla dan Nissan mendorong teknologi di luar mesin pembakaran. Namun, jumlah mobil listrik di jalan – sekitar 2 juta di seluruh dunia – Masih jauh lebih kecil dengan jumlah sepeda listrik yang beredar. Navigant Research memperkirakan bahwa penjualan sepeda motor global tahunan diperkirakan mencapai 40 juta pada tahun 2023. China, yang telah berpuluh-puluh tahun memimpin pasar sepeda listrik, menyumbang sekitar 80 persen dari semua sepeda listrik yang dijual. Di Jepang, industri sepeda listrik sedang booming di pasar sepeda yang sebaliknya menurun. Pada tahun 2016, pasar domestik untuk sepeda listrik diperkirakan sekitar 4,7 miliar yen, dengan Panasonic Corp., Yamaha Motor Co. Ltd. dan Bridgestone Corp. yang memproduksi sebagian besar dari hampir 550.000 sepeda listrik yang terjual tahun lalu. Sebagai perbandingan, produsen mobil Jepang menghasilkan 939.025 unit tahun lalu.

Seiring bertambahnya usia penduduk negara, produsen dalam negeri membuat sepeda standar yang lebih sedikit, yang sebagian besar membatasi peran impor China. Pada tahun 2016, sepeda listrik menyumbang hampir 6 dari setiap 10 sepeda yang diproduksi di seluruh negeri, menurut Unit Promosi Sepeda Jepang, yang melacak produksi sepeda di negara ini. Masa depan motor semakin terlihat, er, listrik. Seorang pria duduk di sebuah sepeda listrik di dekat Danau Kawaguchi, Prefektur Yamanashi, pada bulan Maret 2010. Seorang pria duduk di sebuah sepeda listrik di dekat Danau Kawaguchi, Prefektur Yamanashi, pada Maret 2010. | KYODO Teknologi vs aturan Orang-orang telah bermain-main dengan desain sepeda sederhana sejak itu menjadi ciri umum kehidupan sehari-hari di paruh kedua abad ke-19.

Inovator awal mencoba memanfaatkan kekuatan listrik untuk meningkatkan mekanika sepeda – membantu sepeda untuk melakukan lebih banyak dan pembalapnya kurang. Selama 100 tahun ke depan, sepeda listrik sebagian besar berada di ranah penggemar. Perundang-undangan juga membuat sepeda ini tidak jalan. “Sebelum undang-undang sepeda motor, kebanyakan negara memperlakukan sepeda bertenaga seperti moped dan, begitulah, sebuah kendaraan bermotor, yang memerlukan asuransi, pajak, helm dan dokumen lainnya,” kata David Henshaw, editor Majalah A to B dan rekan penulis dari sebuah buku berjudul “Sepeda Listrik”. “Hal-hal benar-benar lepas landas di tahun 1980an,” kata Henshaw. Sepeda motor listrik generasi pertama menggunakan baterai timbal asam timah dan beratnya mencapai 40 kilogram. “Sebagian besar buatan China,” katanya. “Hari ini, Jerman dan Jepang mendominasi akhir kemewahan, dengan China di ujung bawah.” Sesuai namanya, sepeda listrik membantu pengendara saat bersepeda. Tidak seperti moped – di mana Anda naik dan memutar throttle untuk mulai bergerak – pedal-assist sepeda listrik tidak akan pergi ke mana-mana sampai pengendara mulai mengayuh. Begitu pengendara mulai mengayuh, arus kecil – melalui baterai – menggerakkan motor, yang membantu mengubah engkol dan mendorong pembalap ke depan.

Jika Anda pernah menunggu di lampu lalu lintas di samping orang tua dan dua anak yang duduk di bagian depan dan belakang dari sebuah sepeda besar, Anda mungkin telah memperhatikan kemudahan motornya berjalan. Saat sinyal berubah, motor listrik meluncur maju dengan mudah dan berada di depan Anda pada saat Anda mulai menambah kecepatan. “Dengan sepeda dengan pedal, seperti mengendarai sepeda motor biasa tidak cape seperti mengendarai sepeda,” kata Byron Kidd, seorang advokat dan editor bersepeda di Tokyo By Bike.

Sebaliknya, banyak sepeda listrik yang populer di China memiliki gas tangan yang mirip dengan motor moped, dan meski tidak memerlukan tenaga fisik, mereka bisa lebih sulit dikendalikan dan lebih rentan terhadap kecelakaan. Pedal-assist motor listrik di Jepang memiliki jarak antara 30 dan 70 kilometer, tergantung variabel seperti efisiensi motor, kapasitas baterai, gradien dan bobot motor dan pengendara. Batas kecepatan maksimum semua sepeda listrik ditetapkan pada kecepatan 24 kilometer per jam sesuai dengan hukum transportasi dalam negeri. Sepeda listrik umumnya menggunakan baterai lithium-ion isi ulang yang dapat dilepas dan biasanya memakan waktu antara dua dan tiga jam untuk mengisi daya.

Sejarah asal sepeda listrik memang dimulai Di Jepang. Akan tetapi bisakah indonesia mulai bergeser Dari motor ke sepeda listrik?. Akankah polusi udara Kita berkurang jika Setiap orang indonesia menggunakan sepeda listrik buatan Jepang Yang awet Tanpa tipu-tipu?.


Source:

Japan time

Artikel ini terakhir diupdate padaMaret 11, 2018 @ 8:26 am

error: Alert: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: