ga('set', 'userId', 'USER_ID'); // Set the user ID using signed-in user_id.

Rusia protes teknologinya dicuri Cina

Setelah sekian lama bersabar dan menahan emosi akhirnya pemimpin industri militer Rusia mengajukan protes terhadap pemerintah komunis China. Dalam ketegangan publik yang jarang terjadi antara Moskow dan Beijing, konglomerat pertahanan negara Rusia, Rostec, menuduh Cina secara ilegal menyalin sejumlah besar persenjataan Rusia dan perangkat keras militer lainnya.

“Menyalin tanpa izin peralatan kami di luar negeri adalah masalah besar. Sudah ada 500 kasus seperti itu selama 17 tahun terakhir,” kata Yevgeny Livadny, kepala proyek properti intelektual Rostec pada 14 Desember. “China sendiri telah menyalin mesin pesawat, pesawat Sukhoi , jet dek, sistem pertahanan udara, rudal pertahanan udara portabel, dan analog dari sistem permukaan ke udara jarak menengah Pantsir.

Keluhan Rostec tentang rekayasa balik Cina terjadi pada saat perdagangan senjata antara kedua negara berkembang. Menurut Institut Penelitian Perdamaian Internasional Stockholm, Rusia sejauh ini merupakan pemasok senjata terbesar China antara tahun 2014 dan 2018, menyumbang 70% dari impor senjata Beijing selama periode itu.

Tiongkok membeli 24 jet tempur Su-35 Rusia pada tahun 2015. Moskow menganggap pencurian teknologi Beijing hanya sebagai biaya lain dalam melakukan bisnis dengan tetangga selatannya yang kaya uang. BUMN pertahanan negara Rusia, Rostec, menuduh Cina menyalin secara luas berbagai senjata Rusia dan perangkat keras militer lainnya.

“Menyalin tanpa izin peralatan kami di luar negeri adalah masalah besar. Sudah ada 500 kasus seperti itu selama 17 tahun terakhir,” kata Yevgeny Livadny, kepala proyek properti intelektual Rostec pada 14 Desember. “China sendiri telah menyalin mesin pesawat, pesawat Sukhoi dan meniru sistem jet dek, sistem pertahanan udara, rudal pertahanan udara portabel, dan analog dari sistem permukaan ke udara jarak menengah Pantsir. ”

Keluhan Rostec tentang rekayasa balik Cina terjadi pada saat perdagangan senjata antara kedua negara berkembang. Menurut Institut Penelitian Perdamaian Internasional Stockholm, Rusia sejauh ini merupakan pemasok senjata terbesar China antara tahun 2014 dan 2018, menyumbang 70% dari impor senjata Beijing selama periode itu.

Bahkan persenjataan Rusia yang paling canggih pun tidak terlarang. Rusia menjual enam dari sistem anti-pesawat S-400 dan 24 dari jet tempur Su-35 ke China pada 2015 dengan harga $ 5 miliar.

Meskipun Moskow marah atas pencurian teknologi Beijing, Rusia tidak langsung mungkin untuk mengurangi ekspor senjata ke Cina dalam waktu dekat. Kepentingan geopolitik dan ekonomi memberi Rusia insentif yang kuat untuk mengecilkan reverse engineering Cina, kata para ahli.

“Selalu buruk ketika seseorang menyalin senjata Anda tanpa izin,” kata Andrei Frolov, kepala editor jurnal Arms Exports. “Tapi saya pikir itu adil untuk mengatakan bahwa karena Rusia terus bekerja sama secara militer dengan China, ini tidak terlalu kritis untuk Rusia.”

China telah lama meniru persenjataan Rusia. Selama 1990-an, China membeli jet tempur elit Su-27 dan sistem rudal S-300 Rusia. Beijing kemudian menggunakan ini sebagai templat untuk mengembangkan jet tempur J-11 dan rudal darat-ke-udara HQ-9.

Rekayasa balik yang terang-terangan seperti itu membuat banyak orang khawatir di industri senjata Rusia, mendorong Moskow untuk melawan pencurian itu, jelas Vadim Kozyulin, direktur Proyek Keamanan Asia di Pusat PIR.

Rusia mengadopsi beberapa langkah untuk menghentikan praktik tersebut. Sebagai contoh, ia bersikeras bahwa China membeli senjata dalam jumlah besar alih-alih hanya membeli beberapa sampel – sebuah tanda bahwa senjata tersebut kemungkinan akan direkayasa ulang. Rusia juga mendesak jaminan terhadap pencurian dalam kontraknya, dan bahkan berusaha mendapatkan royalti dari salinan senjata Rusia milik Tiongkok.

Tetapi Kozyulin mengakui bahwa tindakan itu jauh dari efektif. “Kami mencoba mengatasi masalah ini dengan berbagai cara, tetapi tidak berhasil,” katanya.

Kekhawatiran Rusia atas rekayasa balik Tiongkok berkontribusi terhadap penurunan cepat penjualan senjata antara kedua negara pada pertengahan 2000-an. Sedangkan Cina menyumbang 60% dari ekspor senjata Rusia pada 2005, angkanya turun menjadi 8,7% pada 2012.

Baru setelah krisis Ukraina pada tahun 2014 – ketika Rusia mulai mendekati Cina setelah keterasingannya dari Barat – perdagangan senjata dan kerja sama militer antara Moskow dan Beijing kembali meningkat.

Saat ini Rusia telah menerima pencurian teknologi China sebagai harga yang tidak terhindarkan dari melakukan bisnis dengan tetangga selatannya, jelas Vasily Kashin, seorang rekan senior di Institut Studi Timur Jauh dari Akademi Ilmu Pengetahuan Rusia.

“Pencurian teknologi adalah masalah bersama bagi semua perusahaan yang melakukan bisnis di China, tetapi belum ada kasus rekayasa terbalik yang menyebabkan siapa pun berpaling dari pasar Cina – pasar paling penting di dunia,” katanya. .

Artikel ini terakhir diupdate padaDesember 20, 2019 @ 8:55 pm

error: Alert: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: