Ronald Wayne, founder Apple yang paling bodoh

Apple merupakan perusahaan teknologi terbesar di dunia dari sisi pendapatan dan salah satu perusahaan produsen ponsel terbesar ketiga di dunia setelah Samsung dan Huawei. Memiliki 10 persen dari saham Apple sekarang terdengar seperti mimpi. Tetapi ada loh seorang founder yang benar-benar tahu bagaimana rasanya menyaksikan peluang itu berlalu: Ronald Wayne, pendiri ketiga Apple yang kurang dikenal. Ronald juta diketahui juga berjasa ikut mendesain logo awal Apple.

Pak Ronald Wayne telah menyatakan dalam beberapa dekade berikut bahwa ia tidak menyesal menjual saham perusahaannya saat ia membuat “keputusan terbaik dengan informasi yang tersedia untuk saya pada saat itu”. Dia awalnya percaya bahwa perusahaan Apple “akan berhasil, tetapi pada saat yang sama dia tidak bisa mengambil risiko itu karena pengalaman bisnis yang agak disayangkan sebelumnya. Dia merangkum, “Apa yang bisa saya katakan? Anda membuat keputusan berdasarkan pemahaman Anda tentang keadaan, dan Anda hidup dengan itu.”

Apple terkenal dengan ukuran dan pendapatannya. Pendapatan tahunannya di seluruh dunia mencapai $ 265 miliar untuk tahun fiskal 2018. Pada Agustus 2018, Apple menjadi perusahaan publik AS pertama yang bernilai lebih dari $ 1 triliun. Perusahaan ini mengoperasikan iTunes Store, yang merupakan pengecer musik terbesar di dunia. Pada Januari 2018, lebih dari 1,3 miliar produk Apple aktif digunakan di seluruh dunia. Perusahaan ini juga memiliki tingkat loyalitas merek yang tinggi dan peringkat sebagai merek paling bernilai di dunia. Namun, Apple menerima kritik yang signifikan mengenai praktik perburuhan dari kontraktornya, praktik lingkungannya, dan praktik bisnis yang tidak etis, termasuk perilaku anti-persaingan, serta asal-usul bahan sumber.

Perusahaan Apple ini mempekerjakan 123.000 karyawan penuh waktu dan mengelola 504 toko ritel di 24 negara pada 2018.
Perusahaan Apple ini mempekerjakan 123.000 karyawan penuh waktu dan mengelola 504 toko ritel di 24 negara pada 2018.

Wayne bergabung dengan pendiri Apple Steve Wozniak dan Steve Jobs, yang berusia 21 dan 25 pada waktu itu, untuk memberi perusahaan “pengawasan orang dewasa” dan untuk mengawasi teknik mesin dan dokumentasi, dengan imbalan 10 persen saham dalam bisnis.

Sikap bisnis Pak Ronald Wayne yang lebih suka zona nyaman dan sudah tidak mau mengambil risiko karena pengalamannya yang pernah ditipu dan gagal berwirausaha. Pada lima tahun sebelumnya dengan kegagalan “sangat traumatis” dari bisnis mesin slotnya, utang yang telah ia habiskan satu tahun untuk membayar secara sukarela. Jobs mendapatkan kredit sebesar US $ 15.000 untuk membeli bahan-bahan produk untuk pesanan pertama Apple yang telah ditempatkan oleh The Byte Shop, yang reputasinya sebagai vendor pembayaran yang terkenal lambat memberi Pak Ronald Wayne perhatian besar untuk masa depannya. Secara hukum, semua anggota kemitraan secara pribadi bertanggung jawab atas segala hutang yang ditimbulkan oleh mitra; tidak seperti Jobs dan Wozniak, yang saat itu berusia 21 dan 25 tahun, Pak Ronald Wayne memiliki aset pribadi yang dapat diambil oleh kreditor potensial. Selain itu, hasratnya hanya sebatas rekayasa produk mesin slot, dan bukan dalam sistem dokumentasi yang ia anggap Jobs dan Wozniak mungkin menginginkannya di Apple. Percaya bahwa ia “berdiri di bawah bayang-bayang raksasa” dari bakat desain produk dan menghindari risiko keuangan, ia keluar dari perusahaan. Dilaporkan, “Dua belas hari setelah Pak Ronald Wayne menulis dokumen yang secara resmi menciptakan Apple, ia kembali ke kantor registrasi dan melepaskan perannya di perusahaan”, oleh karena itu melepaskan ekuitasnya dengan imbalan US $ 800 pada 12 April 1976.

Kegagalan melekat dalam bisnis dan kewirausahaan dalam bentuk dan bidang apapun. Bahkan, banyak pengusaha menganggap kegagalan sebagai batu loncatan alami menuju kesuksesan. Mereka merayakan kegagalan, karena mereka telah belajar secara langsung bahwa kesalahan kita adalah sumber pembelajaran terbesar kita.

Produk pertama Apple, Apple I, ditemukan oleh salah satu pendiri Apple Steve Wozniak, dijual sebagai papan sirkuit rakitan dan tidak memiliki fitur dasar seperti keyboard, monitor, dan kasing. Pemilik unit ini menambahkan keyboard dan kotak kayu.
Produk pertama Apple, Apple I, ditemukan oleh salah satu pendiri Apple Steve Wozniak, dijual sebagai papan sirkuit rakitan dan tidak memiliki fitur dasar seperti keyboard, monitor, dan kasing. Pemilik unit ini menambahkan keyboard dan kotak kayu.

Pak Ronald Wayne (lahir 17 Mei 1934) merupakan pensiunan pekerja industri elektronik Amerika. Dia ikut mendirikan Apple Computer (sekarang Apple Inc.) sebagai kemitraan dengan Steve Wozniak dan Steve Jobs, memberikan pengawasan administratif dan dokumentasi untuk usaha startup baru tersebut. Beliau membantu mendaftarkan badan hukum dan tata administrasi Apple pada awal kehidupannya. Namun sayangnya Dua belas hari kemudian, ia menjual 10% saham perusahaan baru itu kembali ke Jobs dan Wozniak seharga US $ 800, dan satu tahun kemudian menerima US $ 1.500 final untuk kehilangan segala klaim potensial di masa depan terhadap Apple yang baru saja didirikan secara hukum, dengan total $ 2.300 atau sekitar 30 juta rupiah.

Setelah meninggalkan Apple, Wayne menolak upaya Jobs untuk membuatnya kembali. Pak Wyane tetap menjadi karyawan kontrak di Atari hingga tahun 1978, ketika ia bergabung dengan Lawrence Livermore National Laboratory dan kemudian sebuah perusahaan elektronik di Salinas, California. Pada akhir 1970-an, Wayne menjalankan toko jual-beli perangko dan alat tulis di Milpitas, California untuk waktu yang singkat, namun tokonya selalu dicuri orang, ia  kemudian pindah ke Nevada. Logo untuk bisnis Apple ini pada awalnya merupakan desain gaya potongan kayu, dengan seorang lelaki duduk di bawah pohon apel, dengan nama “Wayne’s Philatelics” ditulis dalam pita yang mengalir melengkung di sekitar pohon, mirip dengan logo asli yang dirancangnya untuk Apple Computer.

24 Apr 1984, San Francisco, California, USA — John Sculley, President of Apple Computer, talks with Apple co-founders Steve Jobs and Steve Wozniak as they introduce the new Apple Iic computer at a conference at Moscone Center in San Francisco. — Image by © Bettmann/CORBIS

Steve Jobs mendekatinya lagi sebagai kontak bisnis untuk Apple, tetapi Wayne menolak untuk bahkan meneruskan proposal Jobs untuk membeli perusahaan teman. Prinsip Wayne adalah bahwa temannya harus mempertahankan kepemilikan di bawah lisensi eksklusif untuk Apple alih-alih menjual, tetapi ia kemudian akan menyatakan penyesalan karena memblokir kontak alih-alih membiarkan keputusan dibuat secara langsung.

Pada awal 1990-an, Wayne menjual kertas kontrak kemitraan Apple yang asli, ditandatangani pada tahun 1976 oleh Jobs, Wozniak, dan dirinya sendiri, seharga US $ 500. Pada 2011, kontrak itu dijual di lelang seharga $ 1,6 juta. Wayne menyatakan bahwa dia menyesali penjualan itu.

Wayne pensiun ke taman rumah mobil di Pahrump, Nevada, tempat ia menjual perangko dan koin langka, dan memainkan slot sen di kasino. Wayne tidak pernah memiliki produk Apple hingga 2011, ketika ia diberi iPad 2 di Update Conference di Brighton, Inggris. Dia memegang selusin paten.


Sumber: Inc.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Artikel ini terakhir diupdate padaOktober 20, 2019 @ 9:35 am

error: Alert: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: