ga('set', 'userId', 'USER_ID'); // Set the user ID using signed-in user_id.

Robot menggantikan siswa yang tidak masuk sekolah di Jepang

Akhirnya dewan pendidikan di Prefektur Hiroshima, Jepang telah memelopori penggunaan “robot pengganti kehadiran” berukuran pint untuk mewujudkan apa yang sebelumnya dianggap mustahil: memungkinkan siswa yang dirawat di rumah sakit untuk mengikuti pelajaran kelas dari jarak jauh tanpa diawasi oleh guru.

Keberhasilan inisiatif cerdas-teknologi dewan, dianggap sebagai pendidikan pertama di Jepang, telah mendorong kementerian pendidikan untuk melonggarkan persyaratan kaku yang telah lama mencegah banyak siswa sekolah menengah yang dirawat di rumah sakit dari kualifikasi untuk menghadiri kelas.

Di bawah inisiatif dewan, yang dikembangkan bersama dengan Rumah Sakit Universitas Hiroshima, robot setinggi 23 sentimeter yang disebut Orihime ditempatkan di ruang kelas untuk bertindak sebagai avatar bagi siswa yang sakit di rumah sakit. Robot Orihime secara bersamaan merekam dan menyiarkan konten setiap kelas agar siswa yang dirawat di rumah sakit dapat menonton di tablet mereka, memungkinkan mereka untuk mengambil bagian dalam kelas secara real time.

Siswa tidak hanya dapat menonton rekaman real-time tetapi berbicara dengan teman sekelas atau guru mereka melalui robot juga. Mereka juga dapat memerintahkan Orihime untuk bergerak dan membuat berbagai gerakan, seperti memutar kepalanya ke samping dan melambai.

Menurut Rumah Sakit Universitas Hiroshima, tiga siswa sejauh ini menggunakan sistem untuk menghadiri kelas-kelas dari jarak jauh. Umpan balik, kata rumah sakit, sebagian besar positif, dengan para siswa menyuarakan kegembiraan karena terhubung dengan teman-teman sekelas mereka dan bahkan memuji robot itu karena menyemangati mereka dan menginspirasi mereka untuk bekerja lebih keras dalam perawatan mereka.

Kementerian pendidikan telah lama berdiri pada posisi bahwa siswa sekolah menengah yang mengambil kelas jarak jauh harus secara fisik ditemani oleh seorang guru agar memenuhi syarat untuk hadir.

Dewan pendidikan Prefektur Hiroshima, bagaimanapun, menyimpulkan bahwa sistem ruang kelas virtual yang dimungkinkan oleh Orihime sudah cukup untuk memenuhi persyaratan kehadiran siswa bahkan tanpa mereka dipantau oleh seorang guru di ruang fisik yang sama.

Akibatnya, dewan pendidikan menginstruksikan sekolah di bawah yurisdiksinya pada 20 November untuk mengakui kehadiran siswa yang dirawat di rumah sakit yang menggunakan Orihime – dengan syarat kemajuan mereka diperiksa oleh dokter dan orang tua mereka dari waktu ke waktu.

“Kami percaya kami mampu meletakkan dasar untuk lingkungan di mana siswa dapat belajar dengan lebih sedikit khawatir,” kata seorang pejabat dewan pendidikan.

Namun, saat ini, sistem ini hanya tersedia untuk siswa di Rumah Sakit Universitas Hiroshima, karena komunikasi yang erat antara sekolah dan dokter – serta pembentukan akses internet yang stabil – dianggap integral dengan kelancaran operasinya.

Keberhasilan penggunaan Orihime oleh dewan pendidikan Hiroshima akhirnya memicu perubahan kebijakan yang menurut kementerian sudah lama dipertimbangkan.

“Prefektur Hiroshima mungkin adalah dewan pendidikan pertama yang membuat keputusan seperti itu di Jepang. Kami berharap contoh bantuan pendidikan berbasis teknologi ini akan menyebar ke wilayah lain juga, ”kata seorang pejabat kementerian pendidikan.

Menurut Hiroshi Kawaguchi, seorang dokter anak di Rumah Sakit Universitas Hiroshima, perlunya guru untuk terus memantau siswa yang dirawat di rumah sakit telah lama dianggap sebagai persyaratan yang terlalu ketat, karena sering mengakibatkan siswa yang dirawat di rumah sakit untuk waktu yang lama didiskualifikasi dari mengambil kelas.

Karena alasan inilah para dokter di rumah sakit mulai melobi dewan pendidikan prefektur untuk melonggarkan persyaratan beberapa tahun yang lalu.

“Ada beberapa anak di masa lalu yang bekerja sangat keras dalam perawatan mereka, hanya untuk mengetahui setelah meninggalkan rumah sakit bahwa mereka telah melewatkan terlalu banyak kelas untuk lulus dari sekolah bersama dengan teman sekelas mereka – mereka sangat kecewa,” kata Kawaguchi.

“Tapi impian mereka akhirnya menjadi kenyataan.”


Sumber: chugoku shimbun 27 desember 2019

 

Artikel ini terakhir diupdate padaJanuari 11, 2020 @ 2:23 pm

error: Alert: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: