ga('set', 'userId', 'USER_ID'); // Set the user ID using signed-in user_id.

Riset Menyebutkan Bahwa Kesadaran Warga Jepang Untuk Menolong Orang Asing Rendah dan Masuk Peringkat 142 dari Jumlah 144 Negara di Dunia, Kenapa?

orang jepang

Negara Jepang Memang mmempunyai paspor “terkuat” di dunia untuk warganya, tetapi Tahukah kamu Orang Jepang Jaman Sekarang Keinginan untuk datang membantu yang lain, berada di peringkat paling bawah dibandingkan dengan negara lain.

Yayasan Charities Aid baru-baru ini merilis Indeks Pemberian Dunia mereka untuk tahun lalu. Itu peringkat 144 negara dalam tiga kategori yang berbeda: membantu orang asing, menyumbangkan uang untuk amal, dan sukarela waktu.

Dan ketika datang ke kategori “membantu orang asing”, Jepang secara mengejutkan mendapat peringkat 142 dari 144.

Tentu saja, perlu dicatat bahwa Jepang berkinerja lebih baik di dua kategori lainnya. Itu datang di ke-99 untuk menyumbangkan uang untuk amal, dan ke-56 untuk waktu sukarela, yang sementara tidak ada yang spektakuler masih merupakan peningkatan besar dari ketiga dari terakhir.

Satu fakta penting lainnya adalah bahwa peringkat tersebut didasarkan pada persentase populasi yang telah melakukan perbuatan baik, bukan jumlah sebenarnya orang yang melakukannya.

Jadi, misalnya, sementara Jepang mungkin berada di urutan ke-56 di dunia untuk waktu sukarela karena hanya 23 persen dari populasi sukarelawan, itu adalah 23 persen dari populasi besar. Dengan jumlah yang banyak, Jepang sebenarnya berada di urutan keenam di dunia untuk waktu sukarela dengan 26 juta orang.

Netizen Jepang bereaksi:

“Apa alasan di belakang kami di belakang yang begitu dingin? Tidak heran semua orang di dunia berpikir kita seperti itu. “

“Ini terutama benar di Tokyo. Ketika saya pergi ke luar negeri, saya terkejut melihat betapa orang baik kepada saya. ”

“Tidak ada yang punya waktu untuk membantu orang asing. Tetapi ketika orang membutuhkan bantuan, kami memberikan apa yang kami bisa. ”

“Itu karena mereka menjalankan survei menggunakan cara berpikir Barat. Apa yang kami anggap sebagai ‘membantu’ berbeda dari mereka. Bagi kami, itu biasa saja. “

Netizen terakhir itu mungkin memukul paku di kepala. Beberapa orang menunjukkan bahwa kemungkinan besar orang Jepang tidak membantu orang asing, hanya saja mereka tidak akan memiliki pernyataan sendiri untuk mengatakan bahwa mereka telah melakukannya pada survei seperti ini.

Plus, apa yang dianggap sebagai “membantu orang asing” dapat sangat bervariasi antar budaya. Apakah memberikan hadiah selamat datang ke tetangga baru juga diperhitungkan? Apakah memberi arahan seseorang diperhitungkan? Atau haruskah itu sesuatu yang ekstrem, seperti menyelamatkan mereka dari mobil?

Terakhir, ada juga fakta bahwa lima negara teratas untuk membantu orang asing adalah Libya, Irak, Kuwait, Liberia dan Sierra Leone. Mereka semua memiliki pemerintahan yang tidak stabil, jadi mungkin peringkat rendah Jepang mengatakan lebih banyak tentang stabilitas daripada apa pun.

Apa pun masalahnya, mungkin Jepang harus lebih khawatir tentang peringkat lain dibandingkan dengan negara lain, seperti sistem pendidikan Finlandia yang luar biasa, atau lagu tema Pokemon Amerika yang superior.

Sumber: Indeks Pemberian Dunia CAF 2018 melalui Hachima Kiko – soranews


 

 

Artikel ini terakhir diupdate padaJuli 17, 2019 @ 12:20 pm

error: Alert: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: