ga('set', 'userId', 'USER_ID'); // Set the user ID using signed-in user_id.

Riadi Subagya, supir taxi karaoke yang terkenal di Wellington New Zealand

Bahasa Inggris merupakan bahasa penyambung lidah dan persahabatan paling banyak digunakan. Mempelajari bahasa Inggris bisa membuka peluang kerja dan penghasilan tidak hanya didalam negeri tapi juga bisa di luar negeri. Perantau asal Indonesia yang kini bermukim di New Zealand, Riadi Subagya sedang jadi trendsetter warga di Negeri Kiwi itu karena kreativitasnya. Dari anggota parlemen sampai mereka yang ingin terus ber-pesta karaoke selama perjalanan pun banyak yang memanggil jasa taksi pak Subagya ini.

Tampaknya taksi karaoke sopir taksi Wellington mendapatkan reputasi yang cukup baik. Taksi pak Subagya adalah satu-satunya di Selandia Baru yang memiliki mesin karaoke. Wiraswasta Riadi Subagya memasang mesin karaoke di taksinya pada bulan Juni 2017 lalu.

“Lagu yang paling populer saat game [All Blacks] ada di Wellington adalah Delilah. Setiap orang di taksi saya sedang menyanyikan lagu itu,” kata Subagya.

Pada saat itu, dia memperkirakan bahwa dia menerima sekitar tiga panggilan per minggu dari orang-orang yang ingin naik taksi, apakah setelah semalam di kota atau untuk perjalanan pagi ke bandara.

“Terakhir kali, saya mendapat pekerjaan dari Parlemen dan pelanggan ingin pergi ke bandara dan saya berkata, ‘Saya memiliki mesin karaoke’.

“Langsung wanita itu segera menyanyikan beberapa lagu dalam perjalanan ke bandara, dan pada akhirnya mereka selalu meminta nomor saya untuk menggunakan saya di perjalanan berikutnya.”

Kelompok lain baru-baru ini menyanyikan beberapa lagu dalam perjalanan dari Petone ke bandara pada pukul 4 pagi.

Tapi Jumat dan Sabtu malam merupakan hari yang paling sibuk bagi pak Subagya, dengan orang-orang setempat yang sampai larut malam ingin terus pesta berlangsung.

“Mereka baru saja selesai minum, mereka suka bersantai, dan ketika saya memberi mereka lagu, mereka memilih lagunya dan mereka langsung bernyanyi.”

Taksi ini dilengkapi dengan mikrofon karaoke, yang dihubungkan ke mobil Subagya menggunakan adaptor yang dia produksi sendiri, dan sebuah layar dengan lirik lagu di bagian belakang tempat duduk pengemudi.

Mesin yang dibeli oleh Subagya di situs lelang eBay, memiliki 2000 lagu yang dibuat dari tahun 1960an sampai pertengahan tahun 2000an.

Ia memiliki memori chip terpisah yang berisi sekitar 900 lagu Indonesia yang juga bisa disisipkan ke mikrofon.

Subagya pertama kali memikirkan ide itu bertahun-tahun yang lalu, namun akhirnya baru membeli mikrofon tahun lalu.

Dia telah menjadi supir taksi selama 12 tahun, sebelumnya pernah bekerja sebagai pemandu wisata di Indonesia sebelum datang ke Selandia Baru pada tahun 1993. Orang-orang terkejut saat menyadari bahwa mereka telah naik ke dalam sebuah taksi karaoke, kata Subagya.

“Ketika saya berkata, ‘Apakah Anda ingin menyanyikan karaoke di taksi saya?’, Mereka berkata, ‘Oh, Anda bercanda dengan saya, sobat’.

“Saya berkata, ‘Ya, saya punya 3000 lagu.’ Ketika saya memulainya, mereka memilih lagunya dan mereka bernyanyi dengan indah.”

Subagya memasang mesin itu karena dia suka bernyanyi, dan dengan senang hati dia mengaku sering mengayunkan beberapa lagu saat sedang menyetir sendiri.

“Karena saya tidak bisa melihat liriknya, saya harus nyanyikan lagu yang saya kenal dengan hati.”

Tapi akhirnya karaoke itu untuk pelanggan.

“Mereka menyukainya, mereka tersenyum saat mereka meninggalkan taksi.”


Sumber:

Stuff New Zealand

Artikel ini terakhir diupdate padaJuni 11, 2020 @ 10:55 am

error: Alert: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: