ga('set', 'userId', 'USER_ID'); // Set the user ID using signed-in user_id.

Resto Jepang diserang vandalisme perancis

Pengaruh virus Wuhan coronavirus membuat publik Eropa menjadi rasis, terutama orang Perancis. Setelah pemerintah Jepang mengumumkan kasus infeksi coronavirus yang baru ditemukan di negara itu beberapa kali bulan ini, seluruh negara gelisah mengenai penyakit ini. Itu menimbulkan beberapa reaksi buruk, seperti toko permen Jepang yang melarang siapa pun dan semua orang cina memasuki tempat itu, tetapi sekarang panik dan ketakutan menjelma dalam cara yang buruk di penyedia makanan Jepang di sisi berlawanan dari dunia.

Warga negara Prancis dan Prancis, Coach_en_japonais (@Lecoachjp di Twitter) baru-baru ini memposting foto Yuki, sebuah restoran di Rue de la Michodière Paris. Papan iklan Yuki dengan bangga memuji favorit masakan Jepang seperti sushi, sashimi, dan tusuk sate ayam yakitori, tetapi dalam foto yang dibagikan oleh Coach_en_japonais, pengacau telah membuat beberapa tambahan kasar pada desain eksterior restoran.

“Coronavirus” membaca grafiti yang ditulis di jendela samping, dengan kata lain yang sebagian tidak terbaca di bawahnya diikuti oleh iterasi “virus” lainnya. Garis-garis grafiti juga telah digambar di sepanjang bagian depan gedung, dan seember cat tampak telah dilemparkan ke pintu kaca pintu masuk depan.

“Prancis Asia, atau Jepang, menjadi sasaran diskriminasi rasial karena coronavirus!” tweeted Coach_en_japonais. “Kali ini sebuah restoran Jepang telah di graffitied! Sebagai orang Prancis, ini membuat saya sedih melihatnya. ”

Sementara vandalisme semacam itu sangat disayangkan terlepas dari logika kebencian di baliknya, sangat membingungkan melihat restoran Jepang menjadi sasaran, karena wabah koronavirus berasal dari Cina, yang juga tempat sebagian besar infeksi telah dikonfirmasi. Beberapa komentator di thread ini menyuarakan teori mereka bahwa meskipun restoran menyajikan makanan Jepang, restoran ini mungkin dikelola atau dimiliki oleh orang-orang keturunan Cina, tetapi juga tidak sulit untuk berpikir jika Anda adalah tipe orang yang akan terlibat dalam jenis ini. dari perilaku yang penuh kebencian, Anda mungkin tidak bisa repot-repot mengetahui perbedaan antara makanan Jepang dan Cina, atau bahkan budaya.

“Pemiliknya mungkin orang Cina,” kata Coach_en_japonais dalam sebuah tindak lanjut, “tetapi bagaimanapun, ini benar-benar tidak dapat dimaafkan.”

Kicauan Coach_en_japonais dalam bahasa Jepang membantu mereka dengan cepat menarik perhatian pengguna Twitter Jepang, banyak di antara mereka yang geram terhadap perlakuan perusak budaya mereka. Namun, Coach_en_japonais, menunjukkan belas kasih untuk semua orang, dengan cepat menambahkan pengingat bahwa sama seperti dua kesalahan tidak membuat yang benar, dua pernyataan menyakitkan tidak akan membuat segalanya lebih baik.

“Ada sesuatu yang saya ingin komentator Jepang sadar. Respons semacam ini juga diskriminatif:

– ‘Tentu saja apa yang akan / harus terjadi, karena restoran harus dijalankan oleh orang-orang Cina atau Korea Utara!’

– “Orang Prancis tidak memiliki kelas.”

Tolong pikirkan dengan tenang! Terima kasih.”

Nasihat yang pasti bagus saat ini.


Sumber: Twitter

Artikel ini terakhir diupdate padaFebruari 20, 2020 @ 2:07 pm

error: Alert: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: