Rahasia Roti Lauw Street food Jakarta Pemiliknya Kaya Raya Setelah 20 Tahun Usaha

0
12

Mungkin anda yg suka lewat jln raya Fatmawati tau toko ini.

Jadi, sebenarnya bukan proses pembuatan nya yg bikin ilfil, tp cara pengemasan produk nya.

Roti merk itu dijual keliling sama abang2 penjual roti gerobak. Orang tua saya suka beli. Tapi ternyata si pembuat rotinya hanya mau memproduksi aja, sedangkan yg mengemas produk adalah si Abang tukangnya masing masing.

Nah, pengemasan inilah yg jd masalah. Ga ada tempat khusus yg bersih, jd si abang2 ini naruh tuh nampan yg berisi roti DI PINGGIR JALAN RAYA. Nampannya ditumpuk satu sama lain, ditaruh di kolong gerobak, dan udh kotor bngt bnyk keraknya. Kayaknya si abang2 juga ga cuci tangan dulu deh.

Kebayang kan trotoar yg tiap hari dilalui orang dan kendaraan itu dipakai buat jembrengin roti.

Can you imagine what happened in rainy season?

Air selokan dan banjiran akan luber kesana kemari mengotori area si abang2 ini melakukan aktivitas nya. Belum lg polusi udara dari jalanan di depannya.

Dan di kemasan rotinya juga ga dicantumkan tanggal kadaluarsa,jdnya ga jelas kapan tuh roti masih dlm periode aman untuk dikonsumsi.

Sehingga antara roti yg udh lama dengan roti yg baru bs kecampur. Makanya ga heran klo ada roti udh jamuran tp masih aja dijual.

Silahkan bagi yg percaya, dan bagi yg ga setuju ya gapapa juga.

Sekarang kondisi jaln dijakarta sangat kotor dan tidak bersih seperti 20 tahun yang lalu