ga('set', 'userId', 'USER_ID'); // Set the user ID using signed-in user_id.

Pria Korea Selatan wisatawan sexpat terbesar di Filipina

Kopino (bahasa Korea: 코피노), atau Korinoy dalam bahasa gaul Filipina, adalah anak campuran Korea dan Filipina. Karakter pria Korea Selatan yang tukang mabuk dan hobi pesta menjadi faktor pemicu utama mereka untuk pergi ke negara lebih miskin dan menghamili wanita dinegara tersebut. Hal ini menyebabkan masa depan terasa suram bagi sejumlah anak Korea-Filipina atau “Kopino” di Filipina, yang ayah Koreanya pergi tanpa sepatah kata pun.

Seorang delegasi Filipina pada konferensi internasional 2005 ECPAT menyerukan penyelidikan terhadap proliferasi Kopinos. Menurut delegasi itu, ketika para ayah Korea kembali ke Korea, kebanyakan dari mereka berhenti menghubungi keluarga mereka di Filipina dan tidak lagi memberikan dukungan keuangan. Akibatnya, pria Korea tidak bertanggungjawab atas nafkah dan pengasuhan anak mereka dan pacar mereka dari Filipina.

Ahli sosial berpendapat bahwa ‘”Korea Selatan dilecehkan secara seksual oleh Jepang dan Amerika sejak lama, tetapi sekarang Korea Selatan menjadi kaya, pria Korea melakukan hal yang sama ke Filipina “. Karena ayah mereka tidak menikah dengan ibu mereka, mereka tidak dapat memperoleh kewarganegaraan Korea Selatan.

Masalah ini terjadi karena budaya seks yang salah dari pria Korea Selatan. Pria Korea pergi ke Filipina untuk pelatihan bahasa atau wisata seks dan untuk bersenang-senang dengan wanita Filipina tanpa mengambil tanggung jawab. Karena budaya agama yang ketat tidak mengizinkan aborsi, orang Filipina melahirkan anak-anak ini.

Baru-baru ini pada 2003 mereka diyakini berjumlah kurang dari 1.000; 9.000 lainnya lahir dari tahun 2003 hingga 2008. Akibatnya, persepsi orang Filipina tentang pria Korea semakin memburuk. Sebagai tanggapan, LSM Korea Selatan seperti Pusat Dukungan Pekerja Migran Daejeon, serta LSM lokal seperti Pusat Anak Kopino, telah mulai mendirikan kantor cabang di Filipina untuk memberikan layanan sosial kepada anak-anak dan ibu mereka.

Sejak 2005, Tacteennaeil, kelompok sosial nirlaba yang berbasis di Seoul telah membantu Kopino dengan dukungan finansial dan hukum. Kelompok ini adalah saksi untuk putusan 2014 yang mendukung dua Kopino yang mengajukan gugatan terhadap ayah Korea Selatan mereka, menuntut pengakuan mereka sebagai anak-anaknya.

Lee Young-hee, direktur Tacteennaeil, mengatakan kepada The Korea Times:

“Putusan ini adalah seruan bagi banyak pria Korea yang menjadi ayah ketika tinggal di Filipina untuk seks, bisnis, atau belajar. Mereka biasanya pulang ke rumah tanpa rasa tanggung jawab terhadap anak-anak dan keluarga. ”

Lee mencatat dua hal yang harus dilakukan untuk mencegah lebih banyak Kopinos yatim: membawa orang-orang yang tidak bertanggung jawab ke pengadilan dan meningkatkan kesadaran.

Sementara itu, Kopino Children Association Inc. (KCAI) adalah advokat terkemuka untuk kesejahteraan anak-anak dan remaja Kopino di Filipina. Organisasi ini menawarkan bantuan pendidikan serta lokakarya, konseling, layanan medis dan gigi, dan mungkin yang paling penting, bantuan komunikasi untuk menghubungkan anak-anak Kopino dengan ayah mereka di Korea Selatan.

Saat ini, ada sekitar 30.000 anak Kopino di Filipina. Pencarian mereka untuk keadilan terus berlanjut, dan meskipun harapan sulit untuk dipertahankan, keluarga mereka, komunitas dan organisasi yang mendukung kebutuhan mereka.

Jaringan televisi Korea Selatan MBC membuat video di mana mereka mewawancarai nyonya rumah Filipina di sebuah bar nyonya rumah yang terletak di suatu tempat di pulau Cebu di Filipina. Dalam dub bahasa Inggris oleh Link TV dari video MBC asli, narator video menjelaskan bahwa “Sebagian besar pria Korea yang meminta pelacuran tidak ingin menggunakan kondom, menyebabkan pelacur hamil dengan bayi mereka”. Dalam video yang dijuluki itu, seorang nyonya rumah bar Filipina ditanya pertanyaan “Apakah ada banyak bayi Korea?” oleh pewawancara yang dia jawab “Hampir, pria Korea tidak menggunakan kondom”.

Artikel 2016 di The Korea Times mengatakan bahwa ECPAT Korea mengklasifikasikan ayah dari Kopinos ke dalam tiga kategori besar. Dikatakan bahwa ada pria muda Korea di sekolah yang pergi ke Filipina untuk tujuan belajar bahasa Inggris, dan dikatakan bahwa ada pria Korea setengah baya yang pergi ke Filipina untuk alasan bisnis. Ketiga, dikatakan bahwa ada pria Korea yang tinggal di Filipina untuk waktu yang singkat karena alasan pelacuran.

Sebuah artikel tahun 2015 di The Dong-a Ilbo mengatakan bahwa Kopinos tidak dapat mengambil manfaat dari Undang-Undang Dukungan Keluarga Multikultural Korea Selatan, karena Kopinos tidak memiliki kewarganegaraan Korea Selatan.

Sebuah artikel 2016 di The Sungkyun Times mengatakan bahwa beberapa advokat untuk Kopinos berpikir bahwa pemerintah Korea Selatan harus melakukan sesuatu untuk Kopinos dengan cara yang mirip dengan apa yang dilakukan pemerintah Jepang untuk Japinos di masa lalu ketika masalah Japino menjadi masalah besar. Pemerintah Jepang memberi perempuan Filipina anak-anak Japino uang untuk biaya hidup, dan pemerintah Jepang memberi perempuan Filipina anak-anak Japino kemampuan untuk menjadi warga negara Jepang.

Sebuah artikel tahun 2015 di Menara Granit mengatakan bahwa Han Moon-gi, ketua Asosiasi Kopino Korea, mengatakan bahwa pemerintah Korea Selatan harus menangani masalah Kopino seperti pemerintah Jepang menangani masalah Japino. Pemerintah Jepang membantu Japinos mendapatkan pekerjaan, membantu Japinos dengan pendidikan, membantu Japinos dengan kesejahteraan dan memungkinkan Japinos mendapatkan kewarganegaraan Jepang.

Sebuah artikel tahun 2012 di ABS-CBN mengatakan bahwa seorang ayah Korea harus mengakui seorang anak Kopino sebagai anaknya sebelum Kopino dapat menjadi warga negara Korea Selatan, dan mengatakan bahwa anak Kopino harus mengajukan gugatan terhadap ayah Korea jika ayah Korea tidak mau mengakui anak Kopino sebagai anaknya.


Source Wikipedia Kopino.org

Artikel ini terakhir diupdate padaJuni 22, 2019 @ 6:59 am

error: Alert: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: