Pink Dot SG Event Besar LGBT Legal dan Didukung Pemerintah Singapura

0
14
fortuner.d pemerintah singapur legalkan homo
fortuner.d pemerintah singapur legalkan homo

Banyak organisasi dan individu LGBT di seluruh dunia terinspirasi untuk mengatur acara Pink Dot mereka sendiri. Tiga diadakan pada hari yang sama dengan Pink Dot SG 2011, dan banyak lainnya mengikuti kesuksesan acara ini. Acara Pink Dot telah diselenggarakan di Hong Kong, Montreal, Toronto, New York, Okinawa, Utah, Anchorage, London, Malaysia dan Taiwan. Umum untuk semua acara adalah pertemuan peserta dalam formasi Pink Dot.

Pink Dot SG adalah acara tahunan yang dimulai pada 2009 untuk mendukung komunitas lesbian, gay, biseksual, transgender, dan queer (LGBTQ) di Singapura. Peserta acara Pink Dot berkumpul untuk membentuk “titik merah muda” untuk menunjukkan dukungan untuk inklusivitas, keragaman, dan kebebasan untuk mencintai. Selain pembentukan tituler, acara Pink Dot biasanya menampilkan pertunjukan konser dan stan yang disponsori oleh organisasi yang mendukung komunitas LGBT dan tujuan.

Acara Pink Dot lainnya diikuti di beberapa kota lain, sehingga acara Singapura dikenal sebagai Pink Dot SG. Acara ini diadakan setiap tahun di Singapura dari 2009 hingga 2019 di Speakers ‘Corner pada hari Sabtu di bulan Mei, Juni atau Juli. Acara 2019 diadakan pada tanggal 29 Juni.

Pada bulan September 2008, peraturan yang mengatur kegiatan yang dilakukan di Singapore’s Speakers ‘Corner di Hong Lim Park dengan santai, memungkinkan demonstrasi yang diselenggarakan oleh warga Singapura diadakan di taman, dengan ketentuan bahwa semua peserta adalah warga negara atau penduduk tetap. Hal ini memungkinkan acara Pink Dot SG pertama terjadi di Speakers ‘Corner pada 16 Mei 2009. Total sembilan acara Pink Dot telah diadakan di Singapura, yang diadakan setiap tahun pada hari Sabtu di bulan Mei, Juni atau Juli. Banyak organisasi di seluruh dunia memodelkan acara LGBT setelah konsep Pink Dot, sering meminjam awalan “Pink Dot”. Sebagai perbedaan, acara Singapura dikenal sebagai Pink Dot SG.

Desain maskot Pink Dot SG “Pinkie”, personifikasi dari titik merah muda, disediakan oleh desainer grafis Soh Ee Shaun

Berdasarkan hukum Singapura, hubungan seks antara laki-laki bisa diganjar hingga dua tahun penjara. Namun sangat jarang diterapkan.

fortuner.id cucu lee pemerintah singapur homo
fortuner.id cucu lee pemerintah singapur homo

TAPI ACARA LGBT BESAR SINGAPURA INI DIDUKUNG Pada tahun 2019, selama Pink Dot ke-11, Lee Hsien Yang, saudara dari Perdana Menteri Singapura Lee Hsien Loong, istri dan putra keduanya Li Huanwu serta suami Li, Heng Yirui menghadiri acara tersebut

BEDA DENGAN NEGARA INDONESIA YANG MELARANG KERAS LGBT

Di Indonesia, dua pria pekan lalu dihukum cambuk secara terbuka setelah divonis bersalah oleh pengadilan syariah di Provinsi Aceh karena dituduh terlibat dalam kegiatan homoseksualitas. Polisi Indonesia juga telah membentuk tim khusus untuk memantau aktivitas LGBT.