ga('set', 'userId', 'USER_ID'); // Set the user ID using signed-in user_id.

Perang Hong Kong vs Cina berlanjut di game GTA 5!

Kamu punya akun di GTA 5 Online? Mungkin kamu sering lihat geng terbaru yang sedang ngetren tawuran di media ini, yaitu geng Hongkong dan geng Cina komunis yang masing masing saling bermusuhan dan berkelompok. Grand Theft Auto (GTA) merupakan seri video game aksi-petualangan yang dibuat oleh duo investor sekaligus programer warga negara Inggris, David Jones dan Mike Dailly; judul-judul selanjutnya yang diciptakan oleh saudara Dan dan Sam Houser, Leslie Benzies dan Aaron Garbut.

Game ini memang menawarkan kebebasan bereksplorasi untuk melakukan apapun dengan konsep sandbox dan latar belakang kota metropolitan di Amerika Serikat. Para pemrotes Hong Kong dan gamer daratan Cina komunis akhirnya bentrok di Grand Theft Auto V Online. Pertarungan epik tawuran online ini meletus dalam game hit dari Rockstar Games setelah pemain berpakaian seperti demonstran dan polisi anti huru hara dilengkapi dengan meriam air.

Sejak perilisan Grand Theft Auto III pada tahun 2001, seri Grand Theft Auto telah sukses besar, baik secara kritis maupun finansial. Ini telah menghasilkan ulasan dan skor sempurna atau hampir sempurna di hampir semua game; pada September 2013, seri ini terjual lebih dari 150 juta kopi di seluruh dunia, dan pada Agustus 2015, Grand Theft Auto mengirimkan lebih dari 220 juta akun di seluruh dunia. The Times Online melaporkan bahwa Grand Theft Auto IV mencatat 609.000 kopi di Inggris pada hari pertama rilis. Pada minggu pertama, Grand Theft Auto IV terjual sekitar 6 juta kopi di seluruh dunia dan meraup lebih dari $ 500 juta. Jika dihitung jumlah akun user hampir menyamai jumlah penduduk Indonesia.

Tawuran Online di Game = Bisnis yang bagus untuk developer game dan content streamer

Setelah hampir tujuh bulan protes di Hong Kong, citra seorang pemrotes “tipikal” dalam gerakan tersebut langsung bisa dengan mudah dikenali: Pakaian hitam, pakaian keras kuning, topeng gas air mata dan mungkin bom bensin di tangan.

Tampilannya cukup mudah untuk ditiru. Sedemikian rupa sehingga gamer sekarang melakukannya di Grand Theft Auto V Online. Dresscode khas ini justru menjadi penanda bagi setiap karakter pemain di GTA V online yang mungkin akan merambah ke game online lainnya.

Dengan pemutakhiran Diamond Casino Heist yang baru menambahkan lebih banyak item pakaian ke dalam gim, para pemain menemukan bahwa mereka dapat mengumpulkan pakaian yang membuat mereka terlihat seperti pemrotes Hong Kong. Jadi orang-orang online untuk mempromosikan upaya mereka dalam GTA V.

Di forum online Hong Kong LIHKG, gamer saling mendorong untuk membeli satu set pakaian yang mereka juluki setelan “Glory to Hong Kong” dan bergabung dengan “kru” bernama Stand With Hong Kong. Para kru telah melakukan aksi kekerasan dalam permainan, menghancurkan stasiun kereta bawah tanah dan melemparkan bom molotov ke kendaraan polisi.

Gamer Hong Kong sekarang dapat membeli peralatan agar terlihat seperti gerakan peserta protes di GTA V Online.

Gamer di daratan Cina cepat merespons. Mereka mulai muncul dalam permainan berpakaian polisi anti huru hara dan mengendarai truk dengan meriam air. Diskusi media sosial menunjukkan bahwa kedua belah pihak akhirnya terlibat dalam pertarungan epik yang melibatkan railgun. Tampaknya para gamer daratan pada akhirnya mengakhiri gamer Hong Kong yang luar biasa dengan banyaknya pemain.

GTA merupakan kontribusi Inggris ke budaya Pop Modern

Serial game Grand Theft Auto ini memang telah diakui secara kritis dan sukses secara komersial memindahkan tawuran nyata kedunia digital. Game ini tercatat sudah terjual lebih dari 280 juta unit, menjadikannya waralaba video game penjualan tertinggi keempat sepanjang masa, di belakang waralaba Mario dan Pokémon Nintendo, dan Tetris. Pada tahun 2006, Grand Theft Auto ditampilkan dalam daftar ikon desain Inggris di Great British Design Quest yang diselenggarakan oleh BBC dan Museum Desain. Pada 2013, The Telegraph menempatkan Grand Theft Auto di antara ekspor Inggris yang paling sukses. Serial ini juga kontroversial karena sifat dewasa dan tema kekerasannya.


Sumber; SCMP & Bloomberg

Artikel ini terakhir diupdate padaDesember 23, 2019 @ 1:05 pm

error: Alert: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: