Pemuda sabah Malaysia 3 hari jalan kaki bersama anjing setia, demi hindari Wuhan coronavirus covid-19

Kisah tentang seorang pria yang berjalan sejauh 70 km selama tiga hari dari sini untuk sampai ke kota asalnya di Kota Marudu (sekitar 120 km) dengan seekor anjing sebagai temannya, mendapat banyak perhatian dari para pengguna internet.

Pria itu, yang diidentifikasi sebagai Alixson Mangundok, 34, baru saja kembali dari Jepang di mana ia bekerja pada 25 Maret dan takut bahwa ia mungkin membawa virus Covid-19, memilih untuk tidak menggunakan transportasi umum atau meminta keluarganya untuk menjemputnya.

“Setelah mencapai Bandara

Internasional Kota Kinabalu, saya diperiksa dan meskipun pejabat kesehatan mengatakan saya baik-baik saja dan tidak menunjukkan gejala virus, saya masih diminta untuk pergi ke Rumah Sakit Queen Elizabeth untuk pemeriksaan yang lebih menyeluruh,” katanya. kata.

Setelah memberikan sampelnya di rumah sakit, dokter mengatakan kepadanya bahwa ia dapat menjalani karantina sendiri di rumah dan ia tidak diharuskan untuk memeriksa ke pusat karantina yang disediakan negara sambil menunggu hasil tes Covid-19-nya.

Sebelumnya, kerabat Mangundok telah membantunya membawa kembali dua barang bawaannya yang lebih besar dan meninggalkannya dengan tas jinjing karena dia pikir dia akan diminta untuk memeriksa ke pusat karantina yang disediakan pemerintah selama dua minggu.

“Tetapi kemudian saya diberitahu bahwa saya dapat menjalani karantina sendiri di rumah sehingga, untuk menghindari risiko bagi siapa pun, saya memutuskan untuk berjalan jauh ke Kota Marudu karena saya terbiasa berjalan kaki berkilo-kilometer jauhnya dari berburu dan bertani, ” dia berkata.

Sebelum melakukan perjalanan, Mangundok makan siang dan membeli dua botol air di rumah sakit.

Segera setelah dia memulai perjalanannya, setelah dia melewati kuburan, seekor anjing datang dan mulai ikut.

Dia membiarkan anjing itu, yang akhirnya dia beri nama Hachiko (setelah anjing Akita Jepang dikenal karena kesetiaannya) untuk ikut.

“Saya pikir itu akan meninggalkan saya di tengah jalan tetapi tetap di sepanjang jalan, itu sebabnya saya memutuskan untuk mengadopsi Hachiko,” kata Mangundok.

Sepanjang jalan, mereka beristirahat di halte bus dan melewati cukup banyak penghalang jalan dan menjalin pertemanan baru, menerjang hujan dan cuaca panas, serta berjalan naik turun bukit.

“Di setiap penghalang jalan, polisi dan pasukan keamanan lainnya yang bertugas akan menanyakan ke mana saya akan pergi dan ketika saya memberi tahu mereka bahwa saya sedang menuju ke Kota Marudu, mereka tidak bisa mempercayainya, tetapi akhirnya saya meyakinkan mereka bahwa saya tidak bercanda,” Mangundok kata.

Dia menjelaskan alasannya dan menunjukkan kepada mereka paspor dan surat-surat dari rumah sakit sebagai bukti dan mereka kemudian akan menyarankannya untuk berhati-hati, waspada dan beristirahat di tempat yang terang benderang.

“Mereka juga menawarkan untuk membantu saya naik wahana, tetapi saya menolak karena saya memiliki anjing ini dan saya tidak ingin menimbulkan risiko kesehatan bagi siapa pun, meskipun dokter mengatakan saya harus jelas,” katanya.

Mangundok mampir ke toko kelontong untuk mendapatkan air dan membeli kaleng sarden untuk Hachiko tetapi tidak makan sendiri karena dia tidak nafsu makan karena kelelahan.

Pada pagi hari 28 Maret, dekat Kg Tandasan di Kota Belud, yang setengah jalan ke Kota Marudu, Mangundok melihat saudara lelakinya yang mengemudi di suatu tempat dan melambai padanya.

“Dia balas melambai tetapi tidak mengenali saya karena saya melindungi wajah saya dari sinar matahari, dan saya membawa seekor anjing, jadi dia pergi begitu saja,” katanya.

Dia mengatakan bahwa itu terjadi ketika pengawas saudara lelakinya melihatnya dan memberi tahu saudaranya bahwa dia sedang berjalan.

“Pada saat itu, saya pikir mereka semua khawatir karena ponsel saya sudah mati selama dua hari dan mereka belum mendengar kabar dari saya sejak bandara,” katanya, menambahkan bahwa saudaranya kemudian berbalik dan menemukan dia berjalan di jalan.

Dari sana, Mangundok berkata bahwa saudara lelakinya telah memberi tahu keluarga bahwa dia telah berjalan selama tiga hari dan meminta seseorang dari rumah untuk mengirim mobilnya kepadanya, sehingga dia bisa pulang sendiri dan membawa teman barunya bersamanya.

“Saya tidak pergi menemui orang tua saya setelah mencapai Kota Marudu tetapi langsung pergi ke sebuah pondok kecil di pertanian karena itu akan lebih aman untuk semua orang,” katanya.

Dia mengatakan skrining pertamanya keluar bersih dan pada 7 April, dia pergi untuk skrining Covid-19 keduanya di rumah sakit Kota Marudu.

“Saya tidak akan beristirahat dan tidak akan bertemu keluarga saya sampai rumah sakit memberi saya konfirmasi bahwa saya bebas dari virus ini. Untuk saat ini, Hachiko dan saya menghabiskan waktu bersama di pondok, “kata Mangundok.

Ayah dua anak, dan yang termuda dari 12 bersaudara, telah bekerja di luar negeri termasuk di Singapura, Aljazair, Australia, dan Korea Selatan sejak ia berusia 18 tahun.

Sumber: the star Malaysia

 

Artikel ini terakhir diupdate padaApril 10, 2020 @ 12:38 pm

error: Alert: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: