Home Ragam Budaya & Kebiasaan Budaya JEPANG Pelajar smp Jepang membuat & menyumbangkan masker dari uang sendiri

Pelajar smp Jepang membuat & menyumbangkan masker dari uang sendiri

Penyebaran virus corona baru di Jepang telah menyebabkan kekurangan paso kan alat masker dan perlengkapan medis, terutama masker karena sekarang digunakan oleh banyak orang.

Sementara banyak yang beralih ke instruksi pemerintah dan tips Twitter DIY yang bermanfaat untuk membuat masker mereka sendiri (termasuk model Jepang yang mengubah bra-nya menjadi masker), seorang siswa sekolah menengah pertama di Prefektur Yamanashi telah memutuskan untuk membuat masker bagi mereka yang membutuhkan.

Pelajar SMP tahun pertama Hime Takimoto, 13, dari kota Kofu baru-baru ini menyumbangkan 612 masker buatan tangan ke pemerintah prefektur, lapor Sankei News. “Ketika saya melihat semua antrean panjang di toko obat, dan mendengar bahwa orang-orang menjual masker secara online dengan harga tinggi dan bahwa orang-orang yang membutuhkan masker tidak mendapatkannya, saya meminta ibu saya untuk memecah celengan otoshidama saya (uang hadiah Tahun Baru) diberikan kepada anak-anak di Jepang) dan membeli bahan untuk membuat topeng, “kata Takimoto.

Hime Takimoto, 13 tahun, siswa tahun pertama di SMP Model Universitas Yamanashi, mengunjungi markas besar Pemerintahan Prefektur Yamanashi di Kofu pada 17 Maret dan menyumbangkan topeng buatan tangannya kepada Gubernur Yamanashi, Kotaro Nagasaki.

“Saya berharap topeng ini akan digunakan oleh sebanyak mungkin orang,” katanya. Topeng tersebut akan didistribusikan ke fasilitas yang membutuhkan, termasuk rumah untuk orang tua dan untuk anak-anak yatim dan terlantar.

Hime menggunakan sekitar 80.000 yen dari uangnya sendiri untuk membeli bahan untuk topeng dari sekitar akhir Februari dan menghabiskan hingga lima jam sehari untuk membuatnya, menggunakan waktu luang yang dia miliki ketika sekolahnya ditutup karena coronavirus. Setiap topeng dikemas secara terpisah dengan pesan, “Cuci tangan dan kumur dengan rajin.”

“Aku tidak pandai menjahit tetapi berusaha keras membuatnya karena aku ingin membantu orang,” katanya.


Sumber: Sankei News

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Ternyata Masker Buatan China Tidak Aman Untuk Kesehatan dan Virus Corona

Dua juta topeng pelindung yang dibeli oleh Finlandia dari Cina ternyata tidak cocok untuk digunakan di rumah sakit, pemerintah Finlandia mengakui pada hari Rabu. Pada...

Apa Saja Isi Siaran TV Dari Berbagai Dunia?

Malaysia Sekarang marilah pergi ke negara jiran kita, iya Malaysia. Setiap kali Anda menonton sinetron Malaysia, Anda hanya menyaksikan kisah sepasang kekasih yang tidak...

Bagaimana Rasanya Hidup di Jaman Kerajaan Majapahit?

membayangkan kehidupan era Majapahit sudah pasti kita tidak bisa lepas dari sebuah wilayah bernama Trowulan. Di sanalah terdapat sebuah kota yang tersisa dari Kerajaan Majapahit. Bayangkan...

Pria Jepang CuliK 2 Anak Siswi Perempuan SMP Buat Diajarin Bisnis Properti

Seorang pengusaha real-estate berusia 37 tahun dengan nama Hiroaki Sakaue asal Saitama, Jepang, ditahan pada 27 November 2019 atas dugaan penculikan anak di bawah umur....
Wow... Kreatif sekali yah...