ga('set', 'userId', 'USER_ID'); // Set the user ID using signed-in user_id.

Pelajar Di China merakit robot untuk mengerjakan PR Sekolahan

Seorang anak sekolah di Cina membeli dan merakit robot yang diprogram sendiri untuk menyalin dan mengerjakan pekerjaan rumah dan tugas Sekolahannya. Dilaporkan pekan lalu oleh Qianjiang Evening News, di kota timur Hangzhou, bahwa seorang wanita bermarga Zhang di kota timur laut Harbin telah menemukan bahwa putrinya, yang berusia sekitar 15 tahun, telah membeli robot untuk membantunya menyelesaikan pekerjaan rumahnya selama Imlek liburan Tahun Baru. Dia menggunakan robot rakitannya untuk latihan seperti menyalin bagian-bagian dari buku teks dan menulis esai.

Awalnya Ibunya Zhang kagum ketika putrinya menyelesaikan semua penyalinan teks pekerjaan Sekolahan dalam dua hari, dengan tulisan yang rapi pula.

Tetapi ketika membersihkan kamar gadis itu, ibu Zhang menemukan perangkat – bingkai logam yang terhubung pena sehingga bisa “meniru semua jenis tulisan tangan”. Robot tersebut dibuat oleh Lintech Yang juga telah melaporkan peningkatan permintaan tentang produk-produknya.

Ternyata putrinya telah menghabiskan lebih dari 800 yuan (sekitar Rp 2juta) untuk membeli paket robotnya secara online menggunakan uang angpaonya – paket uang yang diberikan selama tahun baru untuk keberuntungan. Marah dengan demonstrasi yang dia saksikan tentang bagaimana robot itu bisa menyalin pekerjaan rumah, ibunya Zhang menghancurkan alat itu.
“Robot ini dapat membantu siapapun dengan mengerjakan pekerjaan rumah, tetapi dapatkah itu membantu anak dalam ujian?” Kata ibu Zhang seperti yg dikutip.

Terlebih dahulu putrinya memasukkan tulisan tangan dan karakter lainnya setelah tersimpan data tersebut memungkinkan robot untuk mempelajari tulisan tangan.
Mengharuskan anak-anak untuk menyalin teks – seperti kosa kata, bagian buku teks atau puisi hingga ratusan kali adalah praktik umum di sekolah-sekolah Cina agar siswa tetap belajar dimasa liburan.

Sebagian besar komentar di pos-pos media sosial dari surat kabar  Di China membagikan komentar beragam tentang robot tersebut. Beberapa mengatakan mereka berharap memiliki barang seperti itu ketika mereka masih muda, sementara yang lain membandingkan jalan pintas gadis itu dengan milik mereka, termasuk mengikat tiga atau empat pena berturut-turut sehingga mereka dapat menulis beberapa kata sekaligus.

Robot dapat menulis selama berjam-jam dan ada platform jual-beli e-commerce Taobao dan menemukan banyak entri, dengan harga bervariasi dari 200 hingga lebih dari 1.000 yuan. Salah satu toko robot spesialis, bernama LichTech, menampilkan video yang menjelaskan cara kerja robotnya.
Ia memiliki bingkai logam untuk memegang kertas, dengan lengan yang dapat ditempelkan pena. Terlampir ke komputer dengan kabel USB, lengan robotnya menulis teks yang dimasukkan menggunakan perangkat lunak yang menyertainya.
‘Merek mesin kecurangan ujian ‘ditautkan dengan 100.000 perangkat di seluruh Tiongkok.

Ada berbagai jenis font untuk dipilih dan bahkan memungkinkan pengguna untuk membuat tiruan tulisan tangan mereka sendiri, dengan menggunakan aplikasi untuk menulis 6.000 karakter bahasa Mandarin sekali masing-masing untuk memungkinkan robot mempelajarinya. Seorang asisten toko yang bermarga Wang mengatakan bahwa perusahaan telah beroperasi selama tiga tahun tetapi baru-baru ini memiliki gelombang permintaan. “Robot itu bisa menulis selama delapan jam sehari dan bertahan selama dua atau tiga tahun,” katanya.

Post dari grup obrolan LichTech dalam layanan pesan instan QQ sendiri sudah ada lebih dari 800 anggota, yang sebagian besar telah tertarik pada robot setelah membaca laporan berita tentang pelajar putri bermarga Zhang ini.
Salah Satu komentar akun yang bernama Rain online mengatakan dalam kelompok chat tersebut bahwa dia adalah seorang guru dan telah menggunakan mesin Yang mirip selama lebih dari setahun untuk menulis persiapan pelajaran. Dia berkata bahwa dia telah menghabiskan seminggu penuh menulis 6.000 karakter Cina untuk membuat font sendiri, dan mengatakan tidak ada yang bisa membedakan antara apa yang ditulis robot dan karyanya sendiri.

Sidik jari palsu dan penghapus elektronik: cara curang Dan inovatif ala Cina sudah mampu memanfaatkan teknologi tinggi untuk mengalahkan ujian tulisan kaligrafi gaokao dan ujian lainnya. Ketertarikan para pelajar pada mesin ini Karena tuntutan tugas pekerjaan rumah tersebut. Banyak yang merasa bahwa kritik terhadap murid sekolah atau perusahaan yang menawarkan produk seperti itu tidak akan dibenarkan.
Topik di Weibo, yang setara dengan Twitter di China, telah dibaca lebih dari 13 juta kali pada hari Selasa, dengan lebih dari 3.000 posting.

Pada masalalu ujian menulis sastra dalam huruf China memang diwajibkan untuk masuk ke ujian cpns sipil kekaisaran Cina. Namun beberapa berpendapat bahwa gadis itu seharusnya tidak lagi dibuat untuk menyalin teks pada usianya, Ada juga yang menyerukan reformasi pendidikan yang memungkinkan guru untuk menetapkan pekerjaan rumah yang menantang dan kreatif daripada membosankan para siswa dan menambah beban mereka. Yang lain bertanya: “Kadang-kadang pendidik perlu merenungkan masalah ini, mengapa kita masih perlu melakukan tugas yang dapat diselesaikan oleh robot?”


Sumber : South China Morning Post

Artikel ini terakhir diupdate padaFebruari 21, 2019 @ 10:54 pm

error: Alert: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: