Orang tertua di dunia, Nabi Tajima, tutup usia di Jepang pada usia 117 tahun

Nenek buyut yang dianggap sebagai orang tertua di dunia telah meninggal di Jepang pada usia 117 tahun. Nabi Tajima (田島 ナビ Tajima Nabi, 4 August 1900 – 21 April 2018) adalah seorang supercentenarian Jepang, yang merupakan orang terakhir yang bersertifikasi yang lahir di abad kesembilan belas dan orang tertua di dunia yang masih hidup sejak diakui pada15 September 2017.

Seorang pejabat di kota Kikai di Jepang selatan mengatakan Nabi Tajima meninggal di rumah sakit pada Sabtu malam. Dia ada di sana sejak Januari.

Baachan Tajima lahir pada 4 Agustus 1900, dan dilaporkan memiliki lebih dari 160 keturunan, termasuk cicit cicit.

Kota Kikai berada di prefektur Kagoshima di Kyushu, paling selatan dari empat pulau utama Jepang. Nabi Tajima dari Jepang adalah orang tertua ketiga dalam sejarah moderen (117 tahun, 259 hari).

Dia menjadi orang tertua di dunia tujuh bulan lalu setelah kematian Violet Brown di Jamaika, juga pada usia 117 tahun. Jumlah penduduk manula di Jepang dianggap lebih besar daripada negara lain, sebagai negara yang diakui memiliki proporsi tertinggi warga lanjut usia; 33,0% warga berada di atas usia 60 tahun, 25,9% warga berusia 65 tahun atau lebih tua, 12,5% berusia 75 tahun atau lebih tua, per September 2014

Guinness World Records mensertifikasi Mimpio Nonaka 112 tahun dari Jepang utara sebagai orang tertua di dunia awal bulan ini, dan berencana untuk mengenali Ms Tajima sebagai orang tertua di dunia.

Gerontology Research Group yang berbasis di AS mengatakan, wanita Jepang lainnya, Chiyo Yoshida, sekarang adalah orang tertua di dunia dalam catatannya. Dia akan berubah 117 dalam 10 hari.

Di Jepang, harapan hidup saat lahir, 76,4 tahun untuk pria dan 82,2 tahun untuk wanita pada tahun 1993, adalah yang tertinggi di dunia. (Rentang harapan hidup pada akhir Perang Dunia II, baik untuk pria dan wanita, adalah 50 tahun.)

Kematian Ms Tajima muncul tiga hari setelah kematian Celino Villanueva Jaramillo, yang mengklaim dia berusia 121 tahun. Kartu identitas Mr Jaramillo menyatakan dia lahir pada 25 Juli 1896, tetapi dia tidak diakui sebagai orang tertua di dunia oleh Guinness karena kurangnya dokumentasi resmi.

Chili kehilangan akte kelahirannya dalam api yang membakar rumahnya turun 20 tahun sebelumnya.


Sumber:

NHK

Artikel ini terakhir diupdate padaApril 23, 2018 @ 12:22 am

error: Alert: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: