Ocha-gumi, tugas kantoran Wanita Jepang

fortuner.id japanes girl drink green tea

Membuat teh bagi seluruh karyawan laki-laki dan Boss memang sudah menjadi tradisi kantoran orang Jepang. Namun majelis pemerintah setempat berusaha mengguncang budaya tempat kerja Jepang yang konservatif dengan mengakhiri kebiasaan mempekerjakan perempuan untuk menyajikan teh di pertemuan meeting kantor.

Beberapa pertemuan resmi di Jepang telah dimulai dengan baik sampai karyawan wanita – yang secara kolektif dikenal sebagai ochakumi (“regu teh”) – telah menempatkan cangkir teh hijau di depan rekan-rekan senior mereka yang selalu laki-laki, kadang-kadang disertai dengan sesuatu yang manis.

Tetapi anggota majelis prefektur Saitama di dekat Tokyo telah memutuskan bahwa mereka tidak akan lagi mempekerjakan tujuh staf sementara yang tugasnya melayani teh di pertemuan komite yang dihadiri oleh 93 anggota majelis – hanya 14 di antaranya adalah wanita – dan pejabat senior lainnya.

Langkah itu tidak sepenuhnya dimotivasi oleh keinginan untuk menantang peran gender tradisional, yang telah dibuat pada pertemuan bulan lalu untuk membahas cara untuk memotong biaya, menurut surat kabar harian Asahi Shimbun.

Tetapi Nobuaki Kojima, yang mengepalai kelompok partai Liberal Demokrat konservatif dalam majelis itu, mengatakan perubahan itu juga merupakan pengakuan atas perubahan sikap terhadap perempuan di tempat kerja.

“Sejalan dengan tren zaman, kami telah membahas apakah pantas mempekerjakan perempuan yang hanya menunggu untuk menawarkan teh,” kata Kojima kepada Asahi, menambahkan bahwa mulai sekarang, anggota majelis yang haus harus menyediakan minuman mereka sendiri. .

Tetapi contoh pertemuan itu tidak mungkin untuk menandai awal dari akhir ochakumi, banyak dari mereka secara teratur dipekerjakan “wanita kantor” dengan tugas-tugas selain menjaga cangkir rekan-rekan mereka diisi dengan teh.

Gagasan bahwa perempuan harus beroperasi secara diam-diam di latar belakang sementara laki-laki mendominasi ruang dewan – atau ruang legislatif – sangat mengakar dalam masyarakat Jepang, menurut pejabat PBB tertinggi di negara itu, Izumi Nakamitsu.

“Pada program debat TV Jepang, pria mendiskusikan masalah sulit sementara penyiar wanita berada di set seperti ornamen,” Nakamitsu, wakil jenderal dan wakil tinggi untuk urusan pelucutan senjata, mengatakan dalam sebuah wawancara dengan berita Kyodo yang diterbitkan minggu ini.

“Di drama TV juga, Anda mungkin melihat pria mengadakan pertemuan bisnis dan wanita menyajikan teh untuk mereka.”

Anak-anak Jepang dikondisikan sejak dini untuk menerima peran gender tradisional, Nakamitsu mengatakan, tetapi menambahkan: “Tidak ada yang tidak dapat Anda lakukan karena Anda seorang wanita. Penting untuk melakukan upaya, percaya Anda bisa melakukan apa saja. ”

Perdana menteri, Shinzo Abe, bersumpah beberapa tahun lalu untuk menciptakan “masyarakat di mana perempuan dapat bersinar”, tetapi pada tahun ini, Jepang jauh dari mencapai target perempuan yang memegang 30% posisi kepemimpinan dalam bisnis, pemerintah dan politik.

Sebuah rekor 237 wanita memenangkan kursi di 41 majelis prefektur dalam pemilihan lokal di Jepang April lalu – meningkat dari 207 empat tahun sebelumnya – tetapi keterwakilan perempuan dalam politik masih rendah di tingkat lokal dan nasional.

Jepang secara teratur berkinerja buruk dalam perbandingan global, berada di urutan 121 dari 153 negara di peringkat kesetaraan gender global Forum Ekonomi Dunia tahun lalu – rekor terendah dan terburuk di antara negara-negara G7. Hanya sekitar 10% anggota parlemen di majelis rendah 465 kursi Jepang adalah perempuan, menurut Inter-Parliamentary Union.

Nakamitsu memperingatkan bahwa kegagalan untuk menantang peran gender dapat mendorong perempuan Jepang untuk mencari peluang di tempat lain.

“Jika Anda tidak menyukai situasi (di Jepang), Anda dapat pergi ke dunia yang lebih besar di luar,” katanya. “Pada akhirnya, itu adalah kerugian Jepang.”


Sumber: Japan today

Artikel ini terakhir diupdate padaMaret 7, 2020 @ 8:06 am

error: Alert: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: