ga('set', 'userId', 'USER_ID'); // Set the user ID using signed-in user_id.

Nostalgia Suasana Kehidupan di Indonesia pada Tahun 1950 – 1980an

Nostalgia Suasana Kehidupan di Indonesia pada Tahun 1950 - 1980anNostalgia Suasana Kehidupan di Indonesia pada Tahun 1950 - 1980an
Pengantar Cerita

Berawal dari keingintahuan tentang bagaimana suasana kehidupan sehari hari masyarakat pada masa masa sekitar 50 tahun lalu, maka dibuatlah cerita artikel ini dengan setting waktu dimulai pada masa setelah kemerdekaan, antara tahun 1950-an, hingga kira – kira tahun 1980an, sebuah masa yang boleh dibilang belum terlalu lama berlalu tapi suasana kehidupannya sudah cukup berbeda dengan saat ini.

Gambar dan foto artikel tentang Indonesia diawal masa kemerdekaan banyak menjadi daya tarik bagi masyarakat luas dan fotografer internasional pada masa tahun 1960an. Majalah fotografi seperti Life menjadi sumber referensi awal yang bisa dijadikan andalan dalam melihat gambaran Indonesia dimasa tersebut. Life adalah sebuah majalah Amerika yang diterbitkan setiap minggu sampai tahun 1972, sebagai “khusus” berselang sampai tahun 1978, dan sebagai bulanan dari tahun 1978 hingga 2000. Selama masa keemasannya dari tahun 1936 hingga 1972, Life adalah majalah dengan minat umum mingguan yang luas yang dikenal untuk kualitas fotografinya.

Awalnya, Life adalah majalah humor dengan sirkulasi terbatas. Didirikan pada tahun 1883, itu dikembangkan sebagai nada yang mirip dengan majalah Inggris, Punch. Bentuk majalah ini bertahan hingga November 1936. Henry Luce, pemilik Time, membeli majalah itu pada tahun 1936 semata-mata sehingga ia dapat memperoleh hak atas namanya, dan meluncurkan majalah berita mingguan besar dengan penekanan kuat pada fotojurnalisme. Luce membeli hak atas nama dari penerbit Life pertama tetapi menjual daftar langganan dan fitur-fiturnya ke majalah lain; tidak ada kesinambungan editorial antara kedua publikasi.

Life diterbitkan selama 53 tahun sebagai majalah hiburan ringan yang menarik perhatian umum, penuh dengan ilustrasi, lelucon, dan komentar sosial. ajalah sosial budaya Ini menampilkan beberapa penulis, editor, ilustrator dan kartunis terhebat pada masanya, termasuk Charles Dana Gibson, Norman Rockwell dan Jacob Hartman Jr. Gibson menjadi editor dan pemilik majalah setelah John Ames Mitchell meninggal pada tahun 1918. Selama tahun-tahun berikutnya , majalah ini menawarkan ulasan kapsul singkat (mirip dengan yang ada di The New Yorker) dari drama dan film yang sedang diputar di New York City, tetapi dengan sentuhan inovatif dari peluru tipografi berwarna yang menyerupai lampu lalu lintas, ditambahkan ke setiap ulasan: hijau untuk ulasan positif, merah untuk yang negatif, dan kuning untuk pemberitahuan campuran.

Sebenarnya yang mau dijadikan contoh, agar lengkap gambaran tentang situasi masa dari berbagai daerah di Indonesia, tapi sayangnya artikel dan informasi tertulis (internet) tentang kehidupan di daerah pada tahun segitu masih minim, sehingga yang akan dibahas jadinya hanya kehidupan di kota kota besar Jakarta atau Surabaya. Meskipun kemungkinan besar artikel ini tidak lengkap mudah mudahan bisa menjadi bacaan yang menghibur.

Foto-Foto Indonesia di Majalah LIFE Tahun 1950 oleh Henri Cartier Bresson
Life merupakan majalah berita Amerika pertama yang semuanya fotografis, dan mendominasi pasar selama beberapa dekade. Majalah itu menjual lebih dari 13,5 juta kopi seminggu pada satu titik. Mungkin foto paling terkenal yang diterbitkan di majalah itu adalah foto Alfred Eisenstaedt tentang seorang perawat dalam pelaut, diambil pada 14 Agustus 1945, ketika mereka merayakan Kemenangan atas Hari Jepang di New York City. Peran majalah dalam sejarah jurnalisme foto dianggap sebagai kontribusi terpentingnya untuk penerbitan. Profil Life sedemikian rupa sehingga memoar Presiden Harry S. Truman, Sir Winston Churchill, dan Jenderal Douglas MacArthur semuanya bersambung dalam halaman-halamannya.

Nostalgia Suasana Kehidupan di Indonesia pada Tahun 1950 - 1980an
Soekarno, Presiden Republik Indonesia dan Fatmawati “Sang Istri” bersama 2 anak mereka.

Henri Cartier-Bresson (disingkat HCB) mendatangi seorang gadis yang sedang berdiri pada sebuah tempat yang teduh, berada di dekat sebuah bengkel sepeda listrik di sebuah tempat perbelanjaan di Yogyakarta. Dia terkesan oleh kecantikan dan eksotisme perempuan Jawa.

Pada saat itu, negeri kepulauan Indonesia, merupakan sebuah negara baru lahir muncul di katulistiwa, begitu kalimat pertama dari 14 halaman tentang berita dan foto-foto Indonesia. Majalah LIFE tahun 1950 menyebut negara Indonesia sebagai negara yang mengagumkan, indah tiada tara, dan subur.

Sebelum kemerdekaan pun Indonesia pernah dimuat dalam majalah LIFE, setidaknya tiga kali, yaitu pada edisi 7 Desember 1936 yang memuat tentang Pakubuwono X, Raja Surakarta, edisi 25 Januari 1937 saat Gusti Nurul, Putri Mangkunegoro VII Surakarta menarikan tari serimpi di Belanda saat pernikahan Putri Juliana dan Pangeran Bernhard serta edisi tahun 1946 saat terjadi Revolusi besar-besaran di Jawa melawan Belanda.

HCB, fotografer jurnalis asal Perancis ini telah berpetualang ke seluruh Indonesia antara Oktober-Desember 1949 yang pada saat itu Indonesia sedang merayakan kemerdekaan dari Belanda. Sebagian foto esainya didedikasikan untuk budaya dan adat istiadat masyarakat Jawa, Sumatera dan Bali. Salah satu seri foto HCB dipublikasikan di majalah LIFE tahun 1950.

Berikut beberapa foto tentang Indonesia yang dimuat oleh majalah LIFE edisi Februari 1950 oleh Henri Cartier Bresson.

Nostalgia Suasana Kehidupan di Indonesia pada Tahun 1950 - 1980an

Di dalam artikel ini disebutkan bahwa Indonesia dikenal sebagai “zamrud yang memanjang di katulistiwa”, “kebanggaan Belanda selama 350 tahun”. Terlihat foto seorang prajurit Keraton Yogyakarta membawa tombak di belakang mobil Amerika milik Sultan Yogya.

Majalah LIFE menggunakan istilah “The Unites States of Indonesia” sebagai konsekuensi perjanjian KMB dimana Indonesia berbentuk federasi. Foto memperlihatkan kampung air di Sungai Musi dan rumah tradisional dari Bali.

Nama Indonesia berasal dari nama Yunani Indo (Ἰνδός) dan kata nesos (νῆσος), yang berarti “pulau-pulau India.” Nama ini berasal dari abad ke-18, jauh sebelum pembentukan Indonesia merdeka. Pada tahun 1850, George Windsor Earl, seorang etnolog Inggris, mengusulkan istilah orang India — dan, kesukaannya, orang Malaysia — untuk penduduk “Kepulauan India atau Kepulauan Melayu”. Dalam publikasi yang sama, salah seorang muridnya, James Richardson Logan, menggunakan Indonesia sebagai sinonim untuk Kepulauan India. Namun, akademisi Belanda yang menulis di publikasi Hindia enggan menggunakan Indonesia; mereka lebih suka Kepulauan Melayu (Kepulauan Maleische); Hindia Timur Belanda (Nederlandsch Oost Indië), yang populer adalah Indië; Timur (de Oost); dan Insulinde.

Nostalgia Suasana Kehidupan di Indonesia pada Tahun 1950 - 1980anSetelah tahun 1900, pengunaan istilah Indonesia sebagai identitas wilayah menjadi lebih umum di kalangan akademik di luar Belanda, dan kelompok-kelompok nasionalis asli mengadopsinya untuk ekspresi politik.

Adolf Bastian, dari Universitas Berlin, mempopulerkan nama itu melalui bukunya Indonesien oder die Inseln des Malayischen Archipels, 1884–1894. Sarjana pribumi pertama yang menggunakan nama itu adalah Ki Hajar Dewantara, ketika pada tahun 1913 ia mendirikan biro pers di Belanda, biro Pers

Peta Indonesia di majalah terkenal tersebut masih menunjukkan Papua masih di tangan Belanda. Rumah Gadang di Sumatra (kanan atas), disebutkan bahwa menurut cerita rakyat Sumatera pada abad 16, seorang pangeran Sumatera melawan musuh dari Jawa, Sang Pangeran lebih memilih untuk tanding banteng, kemudian menang, alhasil rumah rumah dibentuk meruncing untuk memperingati peristiwa tanding banteng tersebut.

Sejarah kepulauan Indonesia telah dipengaruhi oleh kekuatan asing yang tertarik pada sumber daya alamnya. Kiri bawah memperlihatkan masjid di Sumatera. Kanan bawah memperlihatkan patung Buddha di Borobodur .

Nostalgia Suasana Kehidupan di Indonesia pada Tahun 1950 - 1980an Indonesia atau Nusantara telah menjadi wilayah penting untuk perdagangan sejak abad ke-7 ketika Sriwijaya dan kemudian Majapahit berdagang dengan entitas dari daratan Cina dan anak benua India. Jejak sejarah tersebut di dunia modern ini bisa kita lihat dari gambaran hasil foto di majalah Life tersebut.

Penguasa lokal secara bertahap menyerap pengaruh asing dari abad-abad awal dan kerajaan Hindu dan Budha berkembang. Pedagang Muslim dan cendekiawan Sufi membawa Islam,  sementara kekuatan Eropa membawa agama Kristen dan saling berperang untuk memonopoli perdagangan di Kepulauan Rempah-Rempah Maluku selama Zaman awal perdagangan internasional. Meskipun kadang-kadang diinterupsi oleh Portugis, Prancis dan Inggris, Belanda adalah kekuatan Eropa terkemuka untuk sebagian besar dari 350 tahun kehadiran mereka di kepulauan itu.

Pada awal abad ke-20, konsep “Indonesia” sebagai negara-bangsa muncul, dan gerakan kemerdekaan mulai terbentuk. Selama dekolonisasi Asia setelah Perang Dunia II, Indonesia mencapai kemerdekaan pada tahun 1949 setelah konflik bersenjata dan diplomatik dengan Belanda.

Tarian di Indonesia Anggun dan Unik, tarian di Bali dibandingkan Jawa lebih dinamis sementara tarian di Jawa lebih lembut dan lebih formal. Kedua tarian diiringi musik gong yang indah dan para penarinya mengenakan kostum keemasan. Foto kiri atas dan bawah, tarian di Bali dimana penarinya terhiopnotis untuk bertarung dengan roh jahat. Foto kanan, Putri Istana Surakarta menarikan tari Serimpi, sebuah mahakarya seni.

Nostalgia Suasana Kehidupan di Indonesia pada Tahun 1950 - 1980an

Foto atas, penari Bali menarikan tarian yang diambil dari kisah Ramayana, banyak dari tarian Indonesia yang diambil dari kisah Hindu tersebut. Foto kiri bawah, Tarian Istana untuk Sang Susuhunan Surakarta yang masih muda, tema tariannya “menciptakan kesejahteraan”. Foto kanan bawah, seorang kerabat Susuhunan Surakarta menarikan tarian dengan berperan sebagai raja jahat diambil dari kisah Mahabarata.

Dari awal hingga abad ke 16 M, kepulauan ini menjadi rumah bagi serangkaian pemerintahan Hindu-Budha. Dari abad ke-7, kerajaan angkatan laut Sriwijaya berkembang sebagai hasil perdagangan dan pengaruh Hindu dan Budha yang diimpor dengannya. Dinasti Buddha Sailendra pertanian dan Mataram Hindu berkembang dan menurun di pedalaman Jawa, meninggalkan monumen keagamaan besar seperti Borobudur, Sewu dan Prambanan antara abad ke-8 dan ke-10. Periode ini menandai kebangkitan seni Hindu-Buddha di Jawa kuno. Akhir abad ke-13 menyaksikan berdirinya kerajaan Hindu Majapahit di Jawa Timur. Itu adalah salah satu kerajaan paling kuat di Asia Tenggara, dan di bawah Gajah Mada, pengaruhnya meluas ke sebagian besar wilayah Indonesia saat ini.

Bukti paling awal dari populasi Muslim di kepulauan ini berasal dari abad ke-13 di Sumatra utara, meskipun para pedagang Muslim pertama kali melakukan perjalanan melalui Asia Tenggara pada awal era Islam. Bagian lain dari kepulauan ini secara bertahap mengadopsi Islam, dan itu adalah agama yang dominan di Jawa dan Sumatra pada akhir abad ke-16. Sebagian besar, Islam disalut dan dicampur dengan pengaruh budaya dan agama yang ada, yang membentuk konsep dominan Islam di kepulauan Indonesia, khususnya di Jawa.

Nostalgia Suasana Kehidupan di Indonesia pada Tahun 1950 - 1980an

Foto disamping merupakan jalan setapak menuju rembang, nampak para petani membawa hasil pertanian dan terlihat pula pohon kapok. Foto kanan bawah, perahu nelayan di rembang yang diberi warna-warna yang tak lain hanya untuk memenuhi hasrat seni masyarakat Jawa. Pada masa itu pertanian menjadi sektor ekonomi terbesar. Hal ini dipengaruhi oleh masa penjajahan VOC Belanda yang terfokus pada ekonomi bercocoktanam dan menjual hasil panen.

Rempah-rempah Indonesia endemik tertentu seperti pala yang merupakan asli Kepulauan Banda dan cengkeh sangat dicari di Barat, dan mendorong Era Eksplorasi Eropa. Portugis adalah orang Eropa paling awal yang mendirikan kehadiran mereka di kepulauan itu pada awal abad ke-16. Portugis, melalui perantara Spanyol, memperkenalkan produk-produk Dunia Baru seperti cabai, jagung, pepaya, kacang tanah, kentang, tomat, karet dan tembakau ke tanah nusantara.

Lonjakan perdagangan rempah-rempah global inilah yang menyebabkan para pedagang Eropa mencapai kepulauan Indonesia yang sedang mencari sumber langsung rempah-rempah yang berharga, pada saat yang sama, memotong perantara di Asia (pedagang Arab dan India) dan di Eropa (pedagang Italia) . Pada awal abad ke-17, Dutch East India Company (VOC) mulai membangun pengaruhnya di dalam kepulauan, dengan membangun kantor perdagangan, gudang dan benteng di Amboina dan Batavia. Pada saat itu, VOC memonopoli perdagangan komoditas rempah-rempah, terutama lada dan pala,  dan secara aktif mengejar sahamnya dalam perdagangan intra-Asia dengan India dan Cina. VOC selanjutnya mendirikan perkebunan gula di Jawa.

Nostalgia Suasana Kehidupan di Indonesia pada Tahun 1950 - 1980anIndonesia: Tanah Payung dan Mangga. Foto kanan atas, wanita semarang dengan kebaya dan sarung batik yang indah berjalan di bawah payung bambu telanjang kaki. Foto kanan bawah adalah penjual minuman sirup buah di Semarang. Foto kiri bawah, aktivitas panen padi di Jepara.

Antara 1972 dan 1991, 29 letusan gunung berapi yang dicatat oleh sejarah, sebagian besar berada di Jawa. Meskipun abu vulkanik telah menghasilkan tanah subur (faktor yang secara historis mempertahankan kepadatan populasi tinggi di Jawa dan Bali), hal itu membuat kondisi pertanian tidak dapat diprediksi di beberapa daerah kepulauan lainnya.

Perkebunan kopi di Jawa, muncul di awal abad 20 Hindia Belanda. Pada pergantian abad ke-19, VOC dinyatakan bangkrut akibat korupsi maupun skandal tipu-menipu para petingginya sehingga dinasionalisasi oleh Belanda sebagai Hindia Belanda. Peristiwa ini secara resmi menandai periode kolonial Belanda di Nusantara.

Pada pertengahan abad ke-19, pemerintah Hindia Belanda menerapkan cultuurstelsel yang mengharuskan sebagian lahan produksi pertanian dikhususkan untuk ekspor tanaman. Sistem penanaman diberlakukan di Jawa dan bagian lain di Indonesia oleh pemerintah kolonial Belanda antara tahun 1830 dan 1870. Sejarawan Indonesia menyebutnya sebagai Tanam Paksa (“Penegakan Penanaman”). Belanda memperkenalkan sejumlah tanaman komersial dan komoditas untuk menciptakan dan membangun mesin ekonomi di koloninya. Pembentukan perkebunan tebu, kopi, teh, tembakau, kina, karet dan kelapa sawit juga diperluas di koloni.Selama era Hindia Belanda, sektor pertanian diatur oleh Departement van Landbouw (1905), Departement van Landbouw, Nijverheid en Handel (1911) dan Departement van Ekonomische Zaken (1934)

Nostalgia Suasana Kehidupan di Indonesia pada Tahun 1950 - 1980anSecara historis negeri Indonesia merupakan negeri yang terfokus pada hasil pertanian, mencerminkan tahap pengembangan ekonomi dan kebijakan pemerintah pada 1950-an dan 1960-an untuk mempromosikan swasembada pertanian. Proses bertahap industrialisasi dan urbanisasi dimulai pada akhir 1960-an dan dipercepat pada 1980-an ketika jatuhnya harga minyak membuat pemerintah fokus pada diversifikasi menjauh dari ekspor minyak dan menuju ekspor manufaktur.

Foto disamping merupakan perkebunan teh dan kina di Bandung. Teh pertama kali diperkenalkan Belanda di indonesia tahun 1832, sebelum perang, Indonesia menghasilkan 18% total teh dunia, karena perang menurun menjadi 4,5%..

Teh adalah salah satu minuman yang paling banyak dikonsumsi di dunia. Diperkirakan berasal dari Cina di mana teh telah diminum selama ribuan tahun. Sekitar abad ke-16, ketika Portugis memperluas kekuatan mereka, minuman ini diimpor ke Eropa dan dengan cepat mendapatkan popularitas yang, pada gilirannya, membuat Portugis dan Belanda memutuskan untuk membangun perkebunan teh skala besar di koloni tropis mereka.

Suhu dan kelembaban yang konstan adalah kondisi ideal bagi tanaman teh untuk tumbuh. Kondisi demikian dapat ditemukan di iklim tropis dan subtropis di Asia di mana saat ini lebih dari 60 persen produksi teh global dibudidayakan. Secara khusus, dataran tinggi yang lebih dingin akan menghasilkan daun teh yang berkualitas baik. Tanaman teh dapat dipanen pertama kali setelah mencapai usia sekitar empat tahun. Saat panen, hanya daun muda yang dipilih, menyiratkan bahwa memetik manual lebih efisien daripada menggunakan peralatan mekanis. Oleh karena itu produksi teh adalah bisnis padat karya.

Nostalgia Suasana Kehidupan di Indonesia pada Tahun 1950 - 1980an

Indonesia saat ini menempati urutan ketujuh dalam daftar produsen teh terbesar di dunia. Namun, karena prospek bisnis yang menguntungkan dari minyak sawit, produksi teh di negara itu telah menurun dalam beberapa tahun terakhir karena beberapa perkebunan teh diubah menjadi perkebunan kelapa sawit, sementara perkebunan teh lainnya diberikan untuk produksi sayuran atau tanaman lain yang dianggap lebih menguntungkan. Meskipun terjadi penurunan luas lahan, produksi teh tetap relatif stabil. Ini menunjukkan bahwa sisa perkebunan teh menjadi lebih produktif.

Foto kiri bawah, wanita dan anak anak mandi di sebuah kanal di samping jalanan padat, air yang dipakai bercampur dengan air bekas cucian, sedangkan air minum diambil dari sumur. Foto kanan bawah, wanita Bali membawa pot tanah liat untuk dijual di Klungkung, Ibukota tua Bali.

Foto atas, aktivitas persawahan di Pendang (mungkin yang dimaksud adalah padang). Foto kiri bawah, para pekerja membawa bahan untuk membangun candi di Bali. Foto kanan bawah, wanita dan anak anak mandi di sebuah kanal di samping jalanan padat.


Source: mobgenic.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Artikel ini terakhir diupdate padaFebruari 11, 2018 @ 5:38 pm

error: Alert: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: