ga('set', 'userId', 'USER_ID'); // Set the user ID using signed-in user_id.

NIkmatnya Fish & Chips, makanan khas orang Inggris

Bukan hanya oang Jepang, orang inggris juga sangat menggemari ikan. Sama seperti orang Indonesia, orang Inggris lebih suka makanan ikan yang digoreng. Menu yang paling populer disana adalah Fish and Chips yang pada dasarnya terdiri dari potongan filet ikan yang digoreng crispy dengan tepung roti dan keripik kentang panas. Biasanya hidangan cepat saji asal Inggris ini adalah makanan yang menjadi snack dibawa pulang maupun sebagai makan siang cepat dan nikmat. Fish and Chips atau Ikan dan keripik pertama kali muncul pada tahun 1860-an; Pada tahun 1910 ada lebih dari 25.000 toko ikan dan keripik di Inggris, dan pada tahun 2017 mungkin ada lebih dari 50.000 gerai makanan ini diseluruh Inggris.

Makanan yang menonjol dalam budaya Inggris ini sebenarnya dibawa oleh perantau Yahudi Sephardik Barat yang menetap di Inggris pada abad ke-17. Warung chip pertama berdiri di lokasi sekarang dari Oldham’s Tommyfield Market. Seorang imigran Yahudi, Joseph Malin, membuka toko ikan dan chip gabungan yang tercatat pertama di London pada tahun 1860 atau pada tahun 1865; seorang Lees memelopori konsep tersebut di Utara Inggris, di Mossley, pada tahun 1863.Mereka mulai berjualan makanan halal ini dan menyiapkan ikan goreng dengan cara yang mirip dengan Pescado frito, yang dilapisi tepung. Kemudian Fish and Chips menjadi populer sebagai makanan rakyat di kalangan yang lebih luas di London dan Inggris Tenggara pada pertengahan abad ke-19: Charles Dickens menyebutkan sebuah “gudang ikan goreng” di Oliver Twist, yang pertama kali diterbitkan pada tahun 1838, sementara di utara Inggris perdagangan kentang goreng yang digoreng berkembang.

Ikan dan keripik disajikan dengan saus coleslaw dan tartar dalam mangkuk besi

Konsep restoran seafood ikan, diperkenalkan oleh Samuel Isaacs (lahir tahun 1856 di Whitechapel, London; meninggal 1939 di Brighton, Sussex) yang mengelola bisnis ikan grosir dan eceran yang meriah di seluruh London dan Inggris Selatan. di bagian akhir abad ke-19. Restoran pertama Isaacs dibuka di London pada tahun 1896 menyajikan ikan dan kentang goreng, roti dan mentega, dan teh seharga sembilan sen, dan popularitasnya memastikan perluasan rantai yang cepat. Restoran-restorannya berkarpet, memiliki layanan meja, taplak meja, bunga, keramik dan alat makan, dan membuat ornamen makan kelas atas yang terjangkau kelas pekerja untuk pertama kalinya. Mereka berada di Tottenham Court Road, St Pancras, The Strand, Hoxton, Shoreditch, Brixton dan distrik London lainnya, serta Clacton, Brighton, Ramsgate, Margate dan resor tepi laut lainnya di Inggris selatan.

Menu Fish and Chips diperluas pada awal abad ke-20 untuk mencakup hidangan daging dan variasi lainnya karena popularitas mereka tumbuh menjadi total tiga puluh restoran. Di Inggris dan Irlandia, toko ikan dan keripik tradisional menggunakan adonan air dan tepung sederhana, menambahkan sedikit sodium bikarbonat (soda kue) dan sedikit cuka untuk menciptakan ringan, karena mereka menciptakan gelembung dalam adonan. Resep lainnya mungkin menggunakan adonan bir atau susu, di mana cairan ini sering merupakan pengganti air. Karbon dioksida dalam bir memberi tekstur yang lebih ringan pada adonan. Bir juga menghasilkan warna coklat oranye. Adonan bir sederhana bisa terdiri dari rasio tepung terigu 2: 3.

Ikan favorit Inggris masih ikan Cod dan menyumbang 61,5% dari total konsumsi. Meskipun masalah stok ikan Laut Utara adalah masalah serius, Cod yang mendarat di Inggris terjebak dalam rezim pengelolaan dan kuota manajemen yang ketat yang menetapkan batas aman untuk tangkapan yang disetujui oleh nelayan, ilmuwan, dan pemerintah. Ikan Cod yang tertangkap dalam batas yang disepakati ini aman bagi konsumen untuk makan.

Ikan Haddock 25% adalah favorit kedua, dan variasi regional termasuk Whiting di Irlandia Utara dan beberapa bagian Skotlandia, Skate and Huss di selatan Inggris.

Di resto dan warung chip di Inggris dan Irlandia, garam dan cuka secara tradisional ditaburi pada ikan dan keripik pada saat disajikan. Pemasok menggunakan cuka malt, cuka bawang (digunakan untuk acar bawang), atau bumbu yang tidak diseduh lebih murah. Di Inggris, sebagian kacang polong lembek adalah lauk yang populer, seperti juga berbagai acar yang biasanya mencakup gherkins, bawang dan telur. Di restoran dan pub layanan meja, sajian biasanya disajikan dengan irisan lemon untuk diperas di atas ikan dan tanpa saus atau bumbu, dengan garam, cuka dan saus tersedia di waktu senggang pelanggan.

Di Irlandia, Wales dan Inggris, sebagian besar takeaways menyajikan porsi sisi hangat dari saus seperti saus kari, kacang polong kental atau kacang polong lembek. Saus biasanya dituangkan di atas keripik. Di beberapa daerah, hidangan ini tanpa ikan disebut sebagai ‘wet chips’. Di Midlands khususnya, keripik kacang polong lembek atau kacang panggang dikenal sebagai “campuran kacang polong” atau “campuran kacang”. Produk goreng lainnya termasuk ‘potongan’ (juga dikenal sebagai ‘bit’ di Southern England dan “scrumps” di South Wales), yang pada awalnya merupakan hasil sampingan dari penggorengan ikan. Masih populer di Inggris Utara, mereka diberikan sebagai hadiah untuk anak-anak pelanggan. Porsi yang disiapkan dan dijual hari ini terdiri dari gumpalan adonan yang longgar, digoreng sampai garing emas renyah dalam lemak memasak. Kerang kentang atau kue kentang yang sangat populer terdiri dari potongan kentang yang dicelupkan ke dalam adonan ikan dan digoreng sampai berwarna cokelat keemasan. Ini sering disertai dengan saus hangat yang tercantum di atas.


 

Artikel ini terakhir diupdate padaMei 28, 2020 @ 7:36 am

One thought on “NIkmatnya Fish & Chips, makanan khas orang Inggris

Comments are closed.

error: Alert: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: