Neo-Nazi di Eropa ditangkap pemerintah italy

Jaksa penuntut di Sisilia telah mengumumkan 19 penangkapan, yang mengungkap jaringan nasional para calon militan fasis. Polisi telah menemukan senjata, bahan peledak, dan propaganda ekstremis dalam serangkaian penggerebekan.
Polisi Italia telah menangkap setidaknya 19 orang sehubungan dengan cincin militan neo-Nazi, media nasional melaporkan pada hari Kamis. Meskipun penyelidikan berbasis di Sisilia, beberapa tersangka berasal dari seluruh negeri.

Selama operasi – dipimpin oleh jaksa penuntut di Caltanissetta, Sisilia, dan dijuluki “Bayangan Hitam” – polisi menyamarkan banyak senjata, bahan peledak, memorabilia Nazi dan teks-teks yang memuji diktator fasis Adolf Hitler dan Benito Mussolini, dalam serangkaian penggerebekan yang dilakukan di seluruh Italia.

Di atas kemungkinan tuduhan senjata, mempromosikan fasisme adalah kejahatan di Italia dan Eropa.

Benda-benda yang ditemukan oleh polisi Italia
Jaksa penuntut di Sisilia telah mengumumkan 19 penangkapan, yang mengungkap jaringan nasional para calon militan fasis. Polisi telah menemukan senjata, bahan peledak, dan propaganda ekstremis dalam serangkaian penggerebekan.

Polisi Italia telah menangkap setidaknya 19 orang sehubungan dengan cincin militan neo-Nazi, media nasional melaporkan pada hari Kamis. Meskipun penyelidikan berbasis di Sisilia, beberapa tersangka berasal dari seluruh negeri.

Salah satu yang ditangkap termasuk seorang warga Milan berusia 26 tahun yang telah menjadi pemenang kompetisi kecantikan online bernama “Miss Hitler.” Dia juga berbicara pada konferensi ekstrem kanan di Portugal Agustus lalu yang berusaha menyatukan apa yang disebut “gerakan Sosialis Nasional” Italia, Portugal, Spanyol, dan Prancis.

Selama operasi – dipimpin oleh jaksa penuntut di Caltanissetta, Sisilia, dan dijuluki “Bayangan Hitam” – polisi menyamarkan banyak senjata, bahan peledak, memorabilia Nazi dan teks-teks yang memuji diktator fasis Adolf Hitler dan Benito Mussolini, dalam serangkaian penggerebekan yang dilakukan di seluruh Italia.

Di atas kemungkinan tuduhan senjata, mempromosikan fasisme adalah kejahatan di Italia dan Eropa pada umumnya.

Pemimpin kelompok yang diduga adalah pegawai negeri berusia 50 tahun dari kota Padua, di wilayah timur laut Veneto. Dia tidak diketahui pihak berwenang sebelum penahanannya, kata polisi, seraya menambahkan bahwa mereka menemukan bahan bacaan dan referensi anti-Semit atau gerakan anti yahudi di rumahnya.

Tersangka lain adalah pelaku dengan beberapa hukuman dan ikatan dengan ‘Ndrangheta, mafia Calabria yang sulit dipahami, salah satu sindikat kejahatan terorganisir terkaya di dunia dan dengan beberapa perkiraan bertanggung jawab atas 3% dari PDB Italia. Pria itu, kata media Italia, telah mengubah informan polisi terhadap mafia tetapi tampaknya bertindak sebagai kepala “pelatih” untuk kekerasan yang diharapkan dilakukan oleh kelompok neo-Nazi. Politisi kiri tengah tertentu disebut sebagai target yang mungkin.

Kelompok itu menggunakan aplikasi obrolan Rusia untuk berkomunikasi dan mencoba untuk menghindari deteksi, harian Italia Corriere della Sera melaporkan. Platform media sosial Rusia yang disebut VK juga digunakan untuk menjadi tuan rumah kompetisi “Miss Hitler”.


Sumber: DW

Artikel ini terakhir diupdate padaNovember 29, 2019 @ 10:24 am

error: Alert: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: