ga('set', 'userId', 'USER_ID'); // Set the user ID using signed-in user_id.

MY Lamima Superyacht kapal pesiar layar kayu terbesar didunia itu buatan Indonesia!

fortuner.id my lamina super yacht

LABUAN BAJO, Indonesia – Desain kayu asli dari kapal layar phinisi memang diakui dibangun oleh orang suku Bugis pelaut Sulawesi Selatan dan mendahului kedatangan kapal kolonial Eropa pada abad ke-16 dan ke-17. “Pengetahuan tentang teknologi pembuatan perahu dengan formula dan pola persiapan lambung telah dikenal setidaknya 1.500 tahun,” kata juru bicara Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan ketika phinisi ditetapkan pada 2017 oleh UNESCO sebagai Warisan Budaya Takbenda barang.

Sekarang generasi baru phinisis mewah sedang dibangun dengan tangan di pantai Sulawesi Selatan oleh keturunan orang Bugis, yang telah mewariskan keterampilan unik pembuat kapal mereka dari generasi ke generasi. Pemiliknya adalah “investor gaya hidup” Eropa, Amerika, atau Asia yang melengkapi kapal-kapal dengan sistem kelautan, perabotan dan perabotan bintang rock ditambah fitur-fitur bintang rock seperti teluk jet-ski dan pencahayaan elektronik canggih untuk menarik hiu paus makan malam dan pari manta. . Pemilik biasanya menghabiskan dua hingga empat minggu setahun berlayar di seluruh Indonesia dengan keluarga dan teman-teman dan kemudian menyewa mereka sebagai kapal sewaan pribadi sisa tahun ini.

Kapal phinisi tradisional – kapal sekunar ganda, tujuh layar dengan bowsprays memanjang – suatu kali dengan rendah hati melakukan perjalanan mengelilingi 17.504 pulau di kepulauan Indonesia mengangkut orang dan kargo, melakukan razia atau menangkap ikan. Sekarang kapal jenis ini justru digemari wisatawan sebagai kapal mewah untuk turis kelas atas.

Ada banyak hal yang disukai tentang phinisis, kata Raul Boscarino, seorang pembuat kapal dari Italia dan pakar dalam pembangunan kapal. Dia telah membangun delapan dalam 15 tahun terakhir, termasuk dua miliknya sendiri – Mantra dan Leyla.

“Phinisi menarik bagi investor karena harganya relatif murah,” Boscarino menjelaskan. “Sebuah kapal seperti Leyla membutuhkan biaya sekitar satu juta dolar untuk membangun. Tetapi mengimpor kapal pesiar fiberglass atau catamaran dengan ukuran yang sama akan menelan biaya empat atau lima kali lipat karena setiap kapal yang Anda bawa ke perairan Indonesia untuk tujuan komersial dipukul dengan kemewahan 75% pajak.”

Dengan ruangan lounge ber-AC, empat kabin en suite yang dapat menampung hingga 10 orang dewasa dengan nyaman, dapur lengkap, perahu kecil, kayak, dan ruang makan indoor dan outdoor, Mantra dan Leyla pada dasarnya adalah hotel butik terapung. Dua kapal selam sepanjang 33 meter membagi waktunya antara Taman Nasional Komodo yang terdaftar sebagai Warisan Dunia UNESCO, Kepulauan Rempah-rempah dan Raja Ampat di Provinsi Papua, rumah bagi keanekaragaman hayati laut terkaya di bumi.

Dengan 10 anggota staf di setiap kapal, termasuk dua kepala pelayan, seorang instruktur selam master dan seorang koki berpengalaman dalam masakan Indonesia dan Mediterania, satu-satunya hal yang diangkat oleh para tamu selama pelayaran adalah botol bir di bibir mereka.

Semua kemewahan ini tidak murah. Mantra dan Leyla menyewa $ 3.150 per hari, meskipun itu di bawah rata-rata pasar. Lamima, kapal pesiar kayu terbesar di dunia dengan ketinggian 65 meter, menyewa $ 20.000 per hari. Ini memiliki 20 anggota staf, termasuk dua pemijat Bali yang menawarkan menggosok al fresco di geladak jati yang didinginkan oleh angin tropis. Para tamu juga dapat meminta barbekyu pribadi di pulau-pulau tropis yang sepi, dengan pesta di muka menghiasi pantai dengan lengkungan upacara yang terbuat dari daun pisang dan menaruh ember minuman Sampanye di atas es.

“Ketika seorang tamu turun dari jet ski dengan pakaian renang mereka, mereka adalah raja pulau. Bisakah Anda bayangkan bagaimana rasanya?” kata pemilik bersama Lamima, Dominique Gerardin. “Ini Robinson Crusoe dengan yellowfin ceviche untuk makan malam.”

Di kisaran tengah pasar adalah Mischief, kapal 30 meter dengan bar bergaya Hamptons dan bioskop atap yang disewa dengan harga $ 8.500 per hari. Dibangun oleh Boscarino, Mischief adalah contoh genre baru dari finisis “tak berdaya” yang melanggar aturan di mana kabin, yang biasanya dibangun di dalam lambung, dipasang dalam struktur atas yang dibangun di atas geladak.

“Dengan mengeluarkan tiang dari persamaan kami dapat meningkatkan ruang internal dan memberikan pengalaman tamu yang lebih baik,” kata pemilik bersama, Julian Brownlie. “Kami memiliki empat ruang santai yang memungkinkan pasangan menghabiskan lebih banyak waktu di luar kabin mereka tanpa berada di ruang siapa pun.”

Ada 277 twin-mast phinisis yang terdaftar untuk kegiatan komersial dengan Kementerian Kelautan Indonesia. Pembuat kapal di Sulawesi Selatan saat ini memproduksi sekitar 10 phinisis baru setahun, naik dari hanya dua kali setahun satu dekade lalu. Namun permintaan masih melebihi penawaran.

Pariwisata berbasis kelautan, yang menyumbang sekitar 10% dari 15,8 juta wisatawan asing yang mengunjungi Indonesia pada tahun 2018, telah meningkat lebih dari dua kali lipat dalam 15 tahun terakhir, didukung oleh kelas menengah Indonesia yang sedang berkembang. Pertumbuhan terus meningkat berkat inisiatif baru seperti perpanjangan kebijakan bebas visa Indonesia untuk sebagian besar pengunjung asing dan promosi daerah resor baru, seperti Labuan Bajo di Pulau Flores, yang telah ditetapkan pemerintah sebagai yang pertama dari “10 Balis baru “dalam upaya untuk meniru kesuksesan ekonomi bintang Bali.

Boum Senous, salah satu pendiri Yacht Sourcing, perusahaan pialang dan manajemen kapal pesiar yang berbasis di Bali, mengatakan bahwa armada phinisi saat ini yang kurang dari 300 kapal “sangat kecil untuk negara seukuran Indonesia. Jika Anda membandingkannya dengan Thailand, selama musim tinggi mereka memiliki lebih banyak kapal pesiar di Kepulauan Similan – satu tujuan – daripada yang kita lakukan di seluruh negara. ”

Tapi masalah itu bisa segera diselesaikan. “Pemerintah Indonesia telah menyadari bahwa industri pembuatan kapal tidak dapat mengikuti arus pariwisata, sehingga mereka akan menghapuskan pajak barang mewah 75% yang berlaku untuk kapal-kapal asing yang diimpor,” kata Senous. “Akibatnya, pasar kapal pesiar kelas atas di Indonesia akan jenuh dalam dua atau tiga tahun.”

Tetapi akankah hal itu menghalangi permintaan untuk phinisis baru dan mengirim pembuatan kapal kayu di Indonesia kembali ke jurang kepunahan? Frank Thoma, pengembang Jerman yang memiliki phinisi 25 meter dan sedang membangun komunitas resor dengan marina di dekat Labuan Bajo yang disebut Kokotuku, berpikir tidak.

“Anda dapat berlayar di atas kapal modern di mana saja di dunia, tetapi Indonesia dan selatan Turki adalah satu-satunya tempat di dunia di mana Anda dapat berlayar dengan nyaman di kapal pesiar kayu besar. Tetapi pulau-pulau di Indonesia – mereka jauh lebih indah.”


Sumber: Lamima.com & Nikkei

 

 

 

Artikel ini terakhir diupdate padaAgustus 18, 2019 @ 1:39 pm

error: Alert: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: