ga('set', 'userId', 'USER_ID'); // Set the user ID using signed-in user_id.

Mesut Ozil bintang Arsenal dikecam fans warga Republik Komunis Cina

Arsenal menjauhkan diri dari komentar Mesut Ozil tentang minoritas Uighr di Cina, tetapi mungkin sudah terlambat untuk mencegah kerusakan reputasi gelandang di sana. Foto-foto ini, diposting oleh mantan penggemar di Weibo, menunjukkan karton barang dagangan terkait Ozil yang ditempatkan di tempat sampah.

Mesut Ozil mungkin menjadi salah satu bintang sepak bola terbesar, tetapi pemain berusia 31 tahun ini telah kehilangan basis penggemar di China – negara terpadat di dunia – dalam waktu kurang dari sehari.

Gelandang Arsenal warga negara Jerman-Turki ini menyebabkan kegemparan pada hari Jumat (13 Desember) ketika ia memposting pernyataan ke akun Twitter, Instagram dan Facebook yang mengkritik perlakuan China terhadap minoritas Muslim Uighr-nya.

Menurut sebuah terjemahan yang diterbitkan di South China Morning Post, pesan yang ditulis dalam bahasa Turki berbunyi: “Mereka membakar Qur’an mereka. Mereka menutup masjid mereka. Mereka melarang sekolah mereka. Para lelaki dipaksa masuk ke kamp dan keluarga mereka dipaksa untuk tinggal bersama lelaki Tionghoa. Para wanita dipaksa untuk menikah dengan pria Tiongkok. ”

Ia melanjutkan: “Tetapi umat Islam diam. Mereka tidak akan membuat suara. Tidakkah mereka tahu bahwa memberikan persetujuan untuk penganiayaan adalah penganiayaan itu sendiri? ”

Setelah posting, Arsenal dengan cepat menjauhkan diri dari pendapat Ozil, mengatakan pada platform media sosial Cina Weibo bahwa itu tidak melibatkan dirinya dalam politik.

“Konten yang diterbitkan adalah pendapat pribadi Ozil. Sebagai klub sepak bola, Arsenal selalu berpegang pada prinsip tidak melibatkan diri dalam politik, ”katanya.

Penyiar negara bagian CCTV membatalkan jadwal pertunjukan pertandingan Liga Premier antara Arsenal dan Manchester City

Situs berita berbahasa Inggris penyiar CGTN juga menerbitkan komentar yang mengkritik “media sosial barat” karena mengizinkan “kebencian untuk menang atas obyektivitas”.

Di dalamnya, penulis mengatakan posting Ozil “berisi disinformasi berbahaya untuk memberikan alasan yang murah untuk ekstremisme”.

“Ozil secara terbuka menyebut Turkistan Timur sebagai orang beriman yang tertindas dan tertindas yang berjuang untuk Islam, sementara gerakan ekstremis telah lama diakui sebagai kelompok teroris oleh PBB,” tulis penulis itu.

Tetapi kritik paling keras terhadap Ozil tetap ada di Weibo, di mana ia telah mengumpulkan lebih dari 4 juta pengikut.

Fans yang mengaku sangat mendukung bintang selama 10 tahun membanjiri akun Weibo-nya dengan pesan yang mengungkapkan berbagai emosi dari kekecewaan hingga kemarahan.

Seorang penggemar wanita memposting serangkaian pembaruan Weibo yang mengumumkan dia mengucapkan selamat tinggal pada Ozil meskipun mencintainya selama 10 tahun.

“Siapa yang tidak jatuh cinta dengan beberapa tersentak di masa muda mereka? 10 tahun masa mudaku, aku mencintai seekor anjing.

“Sudah waktunya untuk bertobat. Mulai sekarang, saya akan mengucapkan selamat tinggal pada Ozil. Saya hanya berharap sampah ini tidak merusak Arsenal tercinta saya, ”tulisnya dalam bahasa Cina.

‘Anda menikam kami’: Penggemar Cina mengucapkan selamat tinggal kepada Mesut Ozil setelah ia mengkritik perlakuan Cina terhadap Muslim Uighur
Jessica LinDesember 16, 2019

Arsenal menjauhkan diri dari komentar Mesut Ozil tentang minoritas Uighr di Cina, tetapi mungkin sudah terlambat untuk mencegah kerusakan reputasi gelandang di sana. Foto-foto ini, diposting oleh mantan penggemar di Weibo, menunjukkan karton barang dagangan terkait Ozil yang ditempatkan di tempat sampah. Weibo
Mesut Ozil mungkin menjadi salah satu bintang sepak bola terbesar, tetapi pemain berusia 31 tahun ini telah kehilangan basis penggemar di China – negara terpadat di dunia – dalam waktu kurang dari sehari.

Gelandang Arsenal Jerman-Turki menyebabkan kegemparan pada hari Jumat (13 Desember) ketika ia memposting pernyataan ke akun Twitter, Instagram dan Facebook yang mengkritik perlakuan China terhadap minoritas Muslim Uighr-nya.

Menurut sebuah terjemahan yang diterbitkan di South China Morning Post, pesan yang ditulis dalam bahasa Turki berbunyi: “Mereka membakar Qur’an mereka. Mereka menutup masjid mereka. Mereka melarang sekolah mereka. Mereka membunuh orang suci mereka. Para lelaki dipaksa masuk ke kamp dan keluarga mereka dipaksa untuk tinggal bersama lelaki Tionghoa. Para wanita dipaksa untuk menikah dengan pria Tiongkok. ”

Ia melanjutkan: “Tetapi umat Islam diam. Mereka tidak akan membuat suara. Mereka telah meninggalkan mereka. Tidakkah mereka tahu bahwa memberikan persetujuan untuk penganiayaan adalah penganiayaan itu sendiri? ”

Setelah posting, Arsenal dengan cepat menjauhkan diri dari pendapat Ozil, mengatakan pada platform media sosial Cina Weibo bahwa itu tidak melibatkan dirinya dalam politik.

“Konten yang diterbitkan adalah pendapat pribadi Ozil. Sebagai klub sepak bola, Arsenal selalu berpegang pada prinsip tidak melibatkan diri dalam politik, ”katanya.

Meskipun ada upaya, kerusakan di Cina sudah dilakukan.

Penyiar negara bagian CCTV membatalkan jadwal pertunjukan pertandingan Liga Premier antara Arsenal dan Manchester City

Situs berita berbahasa Inggris penyiar CGTN juga menerbitkan komentar yang mengkritik “media sosial barat” karena mengizinkan “kebencian untuk menang atas obyektivitas”.

Di dalamnya, penulis mengatakan posting Ozil “berisi disinformasi berbahaya untuk memberikan alasan yang murah untuk ekstremisme”.

“Ozil secara terbuka menyebut Turkistan Timur sebagai orang beriman yang tertindas dan tertindas yang berjuang untuk Islam, sementara gerakan ekstremis telah lama diakui sebagai kelompok teroris oleh PBB,” tulis penulis itu.

Tetapi kritik paling keras terhadap Ozil tetap ada di Weibo, di mana ia telah mengumpulkan lebih dari 4 juta pengikut.

Fans yang mengaku sangat mendukung bintang selama 10 tahun membanjiri akun Weibo-nya dengan pesan yang mengungkapkan berbagai emosi dari kekecewaan hingga kemarahan.

Baca juga: David Beckham mengundang Putra Mahkota Johor untuk menonton Arsenal vs Spurs – dan Mesut Ozil bahkan memberinya beberapa hadiah

Seorang penggemar wanita memposting serangkaian pembaruan Weibo yang mengumumkan dia mengucapkan selamat tinggal pada Ozil meskipun mencintainya selama 10 tahun.

“Siapa yang tidak jatuh cinta dengan beberapa tersentak di masa muda mereka? 10 tahun masa mudaku, aku mencintai seekor anjing.

“Sudah waktunya untuk bertobat. Mulai sekarang, saya akan mengucapkan selamat tinggal pada Ozil. Saya hanya berharap sampah ini tidak merusak Arsenal tercinta saya, ”tulisnya dalam bahasa Cina.

Posnya diterbitkan bersama dengan foto-foto yang menunjukkan karton barang dagangan terkait Ozil, termasuk kaus dan patung-patung, ditempatkan di tempat sampah.

Weibo
Banyak penggemar yang meninggalkan komentar pada posting video terakhir Ozil pada 11 Desember mengatakan mereka merasa dikhianati olehnya.

“Aku menangis sangat keras,” tulis seorang penggemar dalam komentar disertai dengan foto poster Ozil yang sobek.

“Kamu telah memberikan 10 tahun dari hasratku sebuah akhir yang tidak sempurna,” tulis yang lain.

Seorang penggemar emosional berkata, “Rasanya mengerikan. Apakah Anda tahu sudah berapa tahun saya menyukai Anda? Tidak peduli bagaimana orang mengkritik Anda, saya berdiri di samping Anda. Tapi bagaimana Anda bisa mengatakan hal seperti itu? ”

Seorang lainnya, yang juga merasa dikhianati, menulis, ”Benar-benar kecewa. Ketika seluruh dunia mengatakan Anda tidak baik, kami mendukung Anda. Sekarang Anda sudah mulai menjadi lebih baik, kami berharap Anda bisa dengan senang hati bermain sepakbola, tetapi tiba-tiba Anda menikam kami. Apakah kamu manusia?”

Pada bulan November tahun ini, NBA juga  berada di ujung serangan balasan setelah Daryl Morey, manajer umum Houston Rockets, mentweet gambar yang mendukung protes di Hong Kong.

Liga Cina, layanan streaming, sponsor, dan mitra, dengan cepat memutuskan hubungan dengan Rocket dan NBA sebagai hasilnya.

Posnya diterbitkan bersama dengan foto-foto yang menunjukkan karton barang dagangan terkait Ozil, termasuk kaus dan patung-patung, ditempatkan di tempat sampah.


Sumber : South China morning post

Artikel ini terakhir diupdate padaDesember 16, 2019 @ 4:25 pm

error: Alert: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: