ga('set', 'userId', 'USER_ID'); // Set the user ID using signed-in user_id.

Menteri Pertahanan Jerman Ursula von der Leyen terpilih sebagai presiden Komisi Eropa baru

Berbicara kepada DW, von der Leyen mengatakan prioritas utamanya adalah netralitas iklim pada 2050 dan digitalisasi. “Itu adalah dua keprihatinan atau peluang terbesar yang harus kita tangani,” katanya. Ursula von der Leyen terpilih sebagai presiden Komisi Eropa baru dan menjadi wanita pertama yang memimpin Uni Eropa.

Kanselir Jerman Angela Merkel mengucapkan selamat kepada von der Leyen, menyebutnya “orang Eropa yang berkomitmen” yang akan “mengatasi dengan penuh semangat tantangan yang kita hadapi sebagai Uni Eropa.”

“Meskipun saya kehilangan menteri lama, saya memenangkan pasangan baru di Brussels,” kata Merkel, melalui juru bicaranya Steffen Seibert di Twitter.

Charles Michel, perdana menteri sementara Belgia dan presiden masa depan Dewan Eropa juga datang ke Twitter untuk menawarkan dukungannya, mengatakan dia “berharap untuk bekerja sama secara erat dengan lembaga-lembaga untuk masa depan Eropa.”

“Mari kita bekerja bersama demi kepentingan semua orang Eropa!”

Von der Leyen menghabiskan sebagian besar Selasa mencoba merayu anggota parlemen yang telah menyatakan skeptis tentang kebijakannya, khususnya blok Hijau yang melihat jumlahnya membengkak selama pemilihan Uni Eropa pada bulan Mei. Dia berjanji untuk mengajukan undang-undang dalam 100 hari pertamanya di kantor yang akan menjadikan Eropa “benua netral iklim pertama di dunia pada tahun 2050.”

Dia telah menghadapi sesuatu perjuangan berat di Parlemen Eropa, yang telah diajukan sebagai kandidat kompromi setelah hasil pemilihan yang kurang bersemangat untuk sayap kanan-tengah dan kiri-kanan yang kuat secara tradisional membuatnya sulit untuk mendapatkan dukungan yang cukup untuk salah satu kandidat yang mereka miliki. diajukan sebelum pemungutan suara Mei.

Von der Leyen akan mengundurkan diri sebagai menteri pertahanan pada hari Rabu dan akan menggantikan Jean-Claude Juncker sebagai ketua komisi pada 1 November. Ia akan menjadi orang Jerman pertama yang memimpin cabang eksekutif UE sejak pembentukan Uni Eropa modern. Diplomat Jerman Walter Hallstein adalah presiden dari iterasi sebelumnya, Komisi Masyarakat Ekonomi Eropa, dari tahun 1958 hingga 1967.

Juncker juga bergabung dalam ucapan selamat untuk penggantinya.

“Akhirnya wanita pertama berada di pucuk pimpinan Komisi Uni Eropa,” ia tweeted. “Pekerjaan ini adalah tanggung jawab besar dan tantangan. Saya yakin Anda akan menjadi presiden yang hebat. Selamat datang di rumah!”

Menteri Pertahanan Jerman Ursula von der Leyen telah memenangkan pemungutan suara untuk menjadi presiden Komisi Eropa berikutnya, dan akan menjadi wanita pertama yang memegang jabatan itu.

Dia menerima 383 dari 747 kemungkinan suara, hanya sembilan lebih dari minimum untuk pemilihannya. Sebanyak 327 anggota parlemen memberikan suara menentangnya dan 22 abstain.

Dalam sambutan singkat setelah penghitungan akhir diumumkan, dia mengatakan tujuannya adalah untuk Eropa yang kuat dan bersatu.


Source: DW.com

 

 

 

Artikel ini terakhir diupdate padaJuli 17, 2019 @ 6:21 am

error: Alert: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: