ga('set', 'userId', 'USER_ID'); // Set the user ID using signed-in user_id.

Mengenal Tsai Ing-wen, President Wanita pertama yang menjabat dua periode di Asia Timur

Apakah kamu pernah ke Taiwan? Akrab dengan budaya Taiwan? Bagi generasi milenial, Taiwan sangat terkenal karena dramanya yang fenomenal “Meteor Garden” yang dulu sempat booming, jauh sebelum budaya KPOP menjamur seperti sekarang.

Sabtu kemarin tanggal 10 Januari 2020, rakyat Taiwan kembali memilih Bu Tsai Ing-wen  sebagai president Taiwan untuk periode kedua loh!. Negara Taiwan yang sebenarnya kurang diakui oleh negara kita Indonesia secara resmi memiliki nama Republik of China. Negara-negara tetangga Taiwan sendiri termasuk Republik Rakyat Tiongkok (RRC) di barat laut, Jepang di timur laut, dan Filipina di selatan. Pulau Taiwan memiliki luas 35.808 kilometer persegi (13.826 mil persegi), dengan pegunungan mendominasi dua pertiga timur dan dataran di sepertiga barat, di mana populasi urban terkonsentrasi. Taiwan adalah ibu kota dan wilayah metropolitan terbesar. Kota-kota besar lainnya termasuk Kaohsiung, Taichung, Tainan, dan Taoyuan. Dengan 23,7 juta penduduk, Taiwan adalah salah satu negara berpenduduk terpadat, dan merupakan negara terpadat dan ekonomi terbesar yang. bukan anggota Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB).

latar belakang Bu president Taiwan in sangatlah menarik dan unik.  Kalau kita buat listnya mungkin kira-kira ya seperti ini:

  • Ia merupakan presiden pertama Taiwan yang blasteran dari keluarga etnis Hakka dan keturunan asli (seperempat Paiwan dari neneknya),
  • Presiden yang belum pernah menikah alias jomblo,
  • President pertama didunia yang berasal dari kalangan minoritas, beliau beragama Nasrani Katholik, agama minoritas di Taiwan.
  • President yang pertama yang tidak pernah memegang jabatan eksekutif apapun sebelum terpilih
  • Presiden pertama yang dipilih secara populer tanpa sebelumnya menjabat sebagai Walikota Taipei (Lee Teng-hui, Chen Shui-bian, dan Ma Ying-jeou semuanya menjabat sebagai Walikota Taipei).
  • Kandidat Partai Progresif Demokratik dalam pemilihan presiden 2012 dan 2016.
  • Pemimpin wanita pertama yang fokus dan diketahui menjabat sebagai ketua partai dari 2008 hingga 2012, dan dari 2014 hingga 2018. Dia terpilih kembali untuk masa jabatan kedua pada 11 Januari 2020 setelah muncul sebagai pemenang dalam pemilihan presiden.
  • Lulusan hukum dan perdagangan internasional, dan kemudian menjadi profesor hukum di Fakultas Hukum Universitas Soochow dan Universitas Nasional Chengchi setelah mendapatkan LLB dari Universitas Nasional Taiwan, LLM dari Sekolah Hukum Cornell dan gelar doktor dalam bidang hukum dari London School Ekonomi dan Ilmu Politik.
  • Wakil rakyat independen pertama pada tahun 1993 (tanpa afiliasi partai) ditunjuk untuk serangkaian posisi pemerintahan, termasuk negosiator perdagangan untuk urusan WTO, oleh Kuomintang (KMT) yang berkuasa saat itu dan merupakan salah satu kepala penyusun doktrin hubungan antar negara khusus dari Presiden Lee Teng-hui saat itu.

Kesuksesan dari Bu Tsai juga tidak bisa dilepaskan dari pengaruh orangtuanya. Tsai lahir dari keluarga yang tergolong  kaya di Distrik Zhongshan, Taipei, Taiwan pada 31 Agustus 1956, anak bungsu dari 11 anak ayahnya. Ayahnya, Tsai Chieh-sheng (1918–2006 ), adalah seorang pengusaha yang menjalankan bengkel mobil, dan ibunya Chang Chin-fong (1925–2018) adalah seorang ibu rumah tangga.

Nama aslinya, Ing-wen (Inggris), dipilih oleh silsilah praktik penamaan. Sementara ini menyarankan ejaan 文, ayahnya menganggap karakter karakter terlalu kabur, menggantinya dengan karakter karakter. Nama yang dihasilkan dapat diterjemahkan sebagai “sastra heroik” atau “bahasa Inggris”. Selama masa sekolah menengahnya, ia belajar di Sekolah Tinggi Gadis Zhongshan Municipal Taipei.

Ia belajar hukum atas perintah ayahnya. Setelah lulus di College of Law, Universitas Taiwan Nasional, pada tahun 1978, Tsai memperoleh Magister Hukum di Cornell University Law School pada 1980 dan kemudian Ph.D. di bidang hukum di London School of Economics pada tahun 1984. Sekembalinya ke Taiwan, ia mengajar hukum di Fakultas Hukum Universitas Soochow dan Universitas Nasional Chengchi, keduanya di Taipei.

Terpilihnya kembali president Tsai mungkin karena kinerjanya yang mampu memperbaiki ekonomi dan perdagangan Taiwan terutama kebijakan Southbound. Kebijakan ekonomi dan perdagangan Taiwan untuk meningkatkan kerjasama ini ia luncurkan pada 5 September 2016 dengan tujuan untuk membuat Taiwan kurang bergantung pada Cina Daratan dan meningkatkan kerja sama Taiwan dengan negara-negara lain.

Ke-18 negara yang menjadi Kebijakan Baru Southbound yang ditargetkan untuk peningkatan kerja sama adalah: Thailand, Indonesia, Filipina, Malaysia, Singapura, Brunei, Vietnam, Myanmar, Kamboja, Laos, India, Pakistan, Bangladesh, Nepal, Sri Lanka, Bhutan, Australia dan Selandia Baru. Kebijakan tersebut menetapkan bidang-bidang kerja sama dalam perdagangan, teknologi, pertanian, obat-obatan, pendidikan, dan pariwisata.

Pada pertengahan 2019, pemerintah Taiwan mengumumkan bahwa sejak penerapan kebijakan tersebut, perdagangan bilateral antara Taiwan dan negara-negara sasaran meningkat sebesar 22%, sementara investasi oleh negara-negara sasaran meningkat sebesar 60%. jumlah pasien medis dari negara sasaran meningkat 50%, jumlah pengunjung meningkat 58%, dan jumlah siswa meningkat 52%


 

Artikel ini terakhir diupdate padaJanuari 12, 2020 @ 8:52 pm

error: Alert: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: