ga('set', 'userId', 'USER_ID'); // Set the user ID using signed-in user_id.

Mengenal Pak Sutopo Purwo Nugroho, pegawai negeri sipil yang memberikan hidupnya untuk negara

Sutopo Purwo Nugroho, terkenal sebagai pewarta dan juru bicara di televisi yang memberikan keterangan tentang bencana Indonesia yang sangat dihormati. Dedikasi beliau yang terus memberikan informasi terkini tentang jumlah bencana alam ini terus bekerja walaupun dia menderita kanker paru-paru, dan telah meninggal pada usia 49 (7 Oktober 1969 – 7 Juli 2019). Berita ini juga dikonfirmasi oleh agen bencana Indonesia dan putra tertua Sutopo, Ivanka Rizaldy.

Beliau merupakan seorang pegawai negeri dan akademisi Indonesia yang bekerja di Dewan Nasional Indonesia untuk Penanggulangan Bencana sebagai kepala humas. Sebagai alumnus Universitas Gadjah Madan dan Institut Pertanian Bogor, ia mulai bekerja untuk pemerintah pada tahun 1994 sebelum ditempatkan di pos hubungan masyarakat pada tahun 2010. Kehadirannya adalah seorang guru, ia bersekolah di sekolah dasar, menengah dan atas di kota kelahirannya.

Kemudian, ia menerima gelar master dan PhD dalam bidang hidrologi, yang berspesialisasi dalam siklus karbon dan perubahan iklim, dari Institut Pertanian Bogor. Pengakuan kepada Sutopo dalam sebuah wawancara dengan detik.com, sebagai hampir menjadi profesor penelitian pada tahun 2012 sebelum pengangkatannya dibatalkan oleh Institut Ilmu Pengetahuan Indonesia.Kemunduran yang jelas ini menyebabkan dia dipekerjakan sebagai Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi. Peneliti BPPT) yang bekerja di Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB).

Pak Sutopo atau Pak Topo, yang dikenal juga sebagai alumnus Universitas Gadjah Mada Yogyakarta dan Institut Pertanian Bogor ini, sebenarnya telah menjalani perawatan kanker di kota Guangzhou di Cina. 

“Malam ini, seorang pahlawan dan ayahku tercinta, Sutopo Purwo Nugroho, telah kembali kepada Tuhan saat menjalani perawatan di Guangzhou, Cina. Kepada semua teman dan keluarga, kami meminta maaf dan doa untuk Pak Sutopo. Saya akan selalu berdoa untuk Anda, ”tulisnya di akun media sosialnya, di samping potret keluarga, bersama ayah, ibu, dan adik lelakinya.

Dikenal karena komitmennya yang tak kenal lelah terhadap pekerjaan itu, misi pribadinya untuk memerangi berita palsu, serta selera humornya yang unik, seperti yang sering ditampilkan di akun Twitter-nya, Pak Topo dipuji sebagai “pelayan negara yang sejati” oleh pengguna media sosial Indonesia pada hari Minggu, termasuk oleh presiden, Joko Widodo

Sutopo telah menjadi juru bicara lembaga bencana nasional sejak 2010, dan dikenal tanpa lelah memberikan informasi yang jelas dan pembaruan rutin tentang bencana alam yang sering terjadi di negara itu, dari gempa bumi hingga gunung berapi

Tetapi tahun lalu Sutopo merilis bencana pribadinya sendiri, mengumumkan ia menderita kanker paru-paru stadium empat dan mungkin tidak akan bertahan satu tahun.

Dengan serangkaian gempa bumi mematikan di Bali dan Lombok pada bulan Agustus, dan bencana tsunami di Palu di Pulau Sulawesi, yang menewaskan lebih dari 2.000 orang pada September lalu, 2018 adalah salah satu yang terburuk dalam catatan bencana di Indonesia.

Bahkan ketika ia semakin kurus dan tidak sehat, Sutopo tetap berkomitmen pada pekerjaannya, menulis siaran pers dari tempat tidur rumah sakitnya, menetes di tangan, atau di antara serangan kemoterapi.

Dalam wawancara dengan Guardian November lalu, dia mengatakan dia berpikir untuk berhenti

“Saya pikir, penyakit saya adalah takdir saya, saya ditakdirkan untuk itu, jadi saya harus tetap bekerja, itu adalah tanggung jawab saya,” katanya, “Ketika bencana saya harus membagikan informasi itu dengan cepat, dalam kondisi apa pun. Setiap pekerjaan, jika dimaksudkan dengan hati, akan memiliki hasil yang baik. ”

Ada begitu banyak orang yang dicintai, ketika Guardian mengunjunginya sebuah meja besar di kantor Sutopo ditutupi dengan gunung paket dari seluruh negeri yang diisi dengan obat-obatan dan tincture dari simpatisan baik yang belum pernah ia temui. paket, dia tidak, dia tidak akan pernah mendapatkan kesempatan untuk membuka semuanya.

Sutopo, yang lahir di Boyolali, Jawa Tengah, putra seorang guru sekolah dan juru ketik, belajar geografi di universitas, meraih gelar doktor dari Institut Pertanian Bogor. The Guardian sempat mewawancarai pak Topo November lalu,” Meskipun dokter mengatakan bahwa saya tidak punya banyak waktu tersisa, “” Hidup tidak ditentukan oleh berapa lama kita hidup, tetapi seberapa berguna kita bagi orang lain. Itu jauh lebih baik daripada memiliki umur panjang tetapi membuat orang sengsara! ”

Bebearap waktu yang lalu, Pak Topo pun pernah membagikan nostalgia di  sebuah cuitan di akun Twitter pribadinya pada Rabu (1/5). Lewat sebuah thread, ia membagikan kisahnya ditolak berulang kali oleh perusahaan yang dilamarnya.

“Ketemu buku lama tahun 1994. Setelah lulus S1 UGM kirim lamaran 32 tempat. Hanya 7 yang dibalas dan tes,” curhatnya sebagai pembuka thread.

Ia juga melampirkan sebuah buku catatan berisi nama perusahaan yang sudah dicorat-coret. Pak Topo bercerita, 25 dari 32 perusahaan yang ia lamar tidak kunjung membalas surat lamarannya.

Tapi kabar baik akhirnya menyambut lamaran Pak Topo. Ia diterima di dua perusahaan sekaligus, yakni di BPPT dan PT Sumalindo Lestari Jaya.

Meski sempat merasakan susahnya cari kerja, namun tak lantas membuat Pak Topo berkecil hati. Ia tak pantang menyerah. Belajar TPA dan psikologi pun terus dilakukannya guna bisa lolos di tempat kerja impiannya.

“Juga doa. Saya tiap malam salat tahajud, doa agar dapat kerjaan.” Tulisnya mengakhiri thread tersebut.

Karena thread-nya tersebut, banyak netizen yang akhirnya termotivasi.

Selamat Jalan Pak Topo, terimakasih atas jerih payah dan kontribusimu.


Sumber: TheGuardian & Twitter Pak Jokowi

 

 

 

 

 

 

Artikel ini terakhir diupdate padaJuli 7, 2019 @ 12:59 pm

error: Alert: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: