ga('set', 'userId', 'USER_ID'); // Set the user ID using signed-in user_id.

Mengenal pak Satya Nadella, Direktur dari Microsoft

Kamu pastinya tau dong Windows dan “Microsoft”. Microsoft sebagai pembuat perangkat lunak terbesar di dunia berdasarkan pendapatan dan salah satu perusahaan paling bernilai di dunia. Pada tahun 2018, Microsoft melampaui Apple Inc. sebagai perusahaan paling berharga di dunia. Pada April 2019, Microsoft bahkan menjadi perusahaan publik AS ketiga yang bernilai $ 1 triliun setelah Apple dan Amazon dengan terhormat, mencapai kapitalisasi pasar triliun dolar pada tahun 2018.  Microsoft juga berada di peringkat No. 30 dalam peringkat Fortune 500 2018 dari perusahaan-perusahaan Amerika Serikat terbesar berdasarkan total pendapatan. Saat ini Microsoft dipimpin oleh orang Asia pertama yaitu Pak Satya Nadella yang merupakan imigran asal India. Kok bisa yah?
Paul Allen dan Bill Gates berpose untuk kamera pada 19 Oktober 1981, dikelilingi oleh PC setelah menandatangani kontrak penting dengan IBM
Pak Satya Nadella lahir di kota Hyderabad, India. Ayahnya, Pak Bukkapuram Nadella Yugandher, yang adalah seorang pegawai negeri sipil hanya bekerja sebagai petugas administrasi  di kota Hyderabad India.
Pak Satya Nadella juga memulai pendidikan formal dengan bersekolah di sekolah negeri kota Hyderabad  sehingga mearaih gelar sarjana di bidang teknik listrik dari Institut Teknologi Manipal di Universitas Teknologi di Karnataka pada tahun 1988. Dalam segala semangat dan keterbatasan keuangan pak Satya Nadella terus berusaha belajar dan menggantungkan cita-citanya.
Pak Satya Nadella kemudian memberanikan diri untuk merantau ke AS untuk belajar ilmu komputer di University of Wisconsin, Milwaukee, Dia berhasil menerima gelar pada tahun 1990.  Kemudian, ia menerima gelar MBA dari School of Business Universitas Chicago. Jadi secara total Pak Satya Nadella memiliki 2 gelar sarjana dan 1 gelar S2. Pak Satya Nadella memang sangat menggemari belajar. Pak Satya Nadella mengatakan dia “selalu ingin membangun sesuatu” dan bahwa teknik elektro “adalah cara yang bagus baginya untuk menemukan apa yang ternyata menjadi gairah,” ahli komputer.
Pada tahun 1992, Pak Nadella menikahi Bu Anupama, putri dari rekan sekerja ayahnyanya di kantor PNS Administrasi India. Saat itu, istrinya tersebut juga merupakan seorang mahasiswi yang masih mengejar gelar sarjana di Fakultas Arsitektur Universitas Manial di India. Saat ini pasangan ini memiliki tiga anak, satu putra dan dua putri, dan tinggal di Clyde Hill dan Bellevue, Washington Amerika serikat.   Putranya menderita Cerebral Palsy, sedangkan putri bungsunya menderita beberapa jenis ketidakmampuan belajar.
Sejarah islam di kota ini sangat kental, dan bahkann kota ini merupakan kota yang didirikan dan sebagian besar dihuni oleh kaum muslim. Hyderabad berarti “kota Haydar” atau “kota singa”, dari haydar (singa) dan ābād (kota), dan dinamai untuk menghormati Khalifah Ali Ibn Abi Thalib, yang juga dikenal sebagai Haydar karena keberaniannya yang seperti singa dalam pertempuran.

Pak Satya Nadella merupakan pembaca setia puisi Amerika dan India. Ia juga memiliki hasrat untuk bermain kriket, setelah bermain di tim sekolahnya.

Pak Satya Nadella telah menulis buku berjudul Hit Refresh yang mengeksplorasi kehidupannya, kariernya di Microsoft, dan bagaimana ia percaya teknologi akan membentuk masa depan. Dia mengumumkan bahwa keuntungan dari buku tersebut akan masuk ke Microsoft Philanthropies dan melalui itu ke organisasi nirlaba.

Di Microsoft, Pak Satya Nadella telah memimpin proyek-proyek besar yang mencakup langkah perusahaan untuk komputasi awan dan pengembangan salah satu infrastruktur cloud terbesar di dunia. Keahlian berbahasa lebih dari satu dan negosiasi dengan orang lain berbeda latar belakang suku dan agama merupakan salah satu kelebihannya.

Pak Satya Nadella merupakan lulusan dari University of Chicago. Universitas riset swasta di Chicago, Illinois, didirikan pada tahun 1890, sekolah ini terletak di kampus seluas 217 hektar di lingkungan Hyde Park Chicago, dekat Danau Michigan. University of Chicago memegang posisi sepuluh besar di berbagai peringkat nasional dan internasional.

Pak Satya Nadella bekerja sebagai wakil presiden senior Riset dan Pengembangan (R&D) untuk Divisi Layanan Online dan wakil presiden Divisi Bisnis Microsoft. Kemudian, ia diangkat menjadi presiden Server dan Tools Business Microsoft senilai $ 19 miliar dan memimpin transformasi budaya bisnis dan teknologi perusahaan dari layanan klien ke infrastruktur dan layanan cloud. Dia telah dikreditkan karena membantu membawa database Microsoft, Windows Server dan alat pengembang ke cloud Azure-nya.  Pendapatan dari Layanan Cloud tumbuh menjadi $ 20,3 miliar pada Juni 2013 dari $ 16,6 miliar ketika ia mengambil alih pada tahun 2011. Dia menerima $ 84,5 juta pada pembayaran 2016.

Gaji pokok Pak Satya Nadella pada tahun 2013 hampir $ 700.000, dengan total kompensasi, dengan bonus saham, $ 17,6 juta. Posisi sebelumnya dipegang oleh Nadella meliputi:

  1. Presiden Divisi Server & Alat (9 Februari 2011 – Februari 2014)
  2. Wakil Presiden Senior Riset dan Pengembangan untuk Divisi Layanan Online (Maret 2007 – Februari 2011)
  3. Wakil Presiden Divisi Bisnis
  4. Wakil Presiden Perusahaan untuk Solusi Bisnis dan Grup Platform Pencarian & Periklanan
  5. Wakil Presiden Eksekutif kelompok Cloud dan Perusahaan
  6. Pada 4 Februari 2014, pak Satya Nadella diumumkan sebagai CEO baru Microsoft, chief executive ketiga dalam sejarah perusahaan, setelah pak Bill Gates dan pak Steve Ballmer.

Pada Oktober 2014, pak Satya Nadella memicu kontroversi ketika dia membuat pernyataan bahwa perempuan tidak boleh meminta kenaikan gaji dan harus mempercayai sistem. Pernyataan itu dibuat saat dia menghadiri sebuah acara tentang Women in Computing di Phoenix, AZ. pak Satya Nadella dikritik karena pernyataan itu dan dia kemudian meminta maaf di Twitter.  Dia kemudian mengirim email ke karyawan Microsoft yang mengaku “Benar-benar salah”. Sangat jarang memang seorang boss besar mau mengakui kesalahannya didepan banyak orang.

Bangunan 92 di kantor pusat Microsoft Corporation di Redmond, Washington.

Pak Satya Nadella mengubah arah perusahaan setelah menjadi CEO. Masa jabatannya telah menekankan keterbukaan untuk bekerja dengan perusahaan dan teknologi yang juga bersaing dengan Microsoft, termasuk Apple Inc.,  Salesforce,  IBM, dan Dropbox. Berbeda dengan kampanye Microsoft sebelumnya melawan sistem operasi Linux, pak Satya Nadella menyatakan bahwa “Microsoft ♥ Linux”,  dan pada tahun 2016, Microsoft bergabung dengan Linux Foundation sebagai anggota Platinum.

Di bawah kepemimpinan Pak Satya Nadella Microsoft merevisi pernyataan misinya untuk “memberdayakan setiap orang dan setiap organisasi di planet ini untuk mencapai lebih banyak”.   Dibandingkan dengan pendiri Bill Gates “PC di setiap meja dan di setiap rumah, menjalankan perangkat lunak Microsoft”, Pak Satya Nadella mengatakan bahwa itu adalah misi yang bertahan lama, bukan tujuan temporal.  Tujuan utamanya adalah mengubah budaya perusahaan Microsoft menjadi budaya yang menghargai pembelajaran dan pertumbuhan berkelanjutan.  Pak Satya Nadella telah mengutip buku Mindset: The New Psychology of Success oleh Carol Dweck sebagai inspirasi untuk filosofi ini seputar “mindset berkembang”.

Kepemimpinan Pak Satya Nadella terhadap Microsoft mencakup serangkaian akuisisi profil tinggi dari perusahaan lain, untuk mengarahkan kembali fokus Microsoft. Akuisisi besar pertamanya adalah dari Mojang, sebuah perusahaan game Swedia yang terkenal dengan Minecraft, game bangunan komputer bentuk bebas yang populer, pada akhir 2014, senilai $ 2,5 miliar. Minecraft terutama permainan lintas platform, dengan versi berjalan di perangkat seluler iOS Apple, dan konsol game khusus Sony PlayStation, serta Microsoft Xbox.  Pak Satya Nadella juga berinisiatif  membeli Xamarin dan LinkedIn  pada 2016, lalu GitHub pada 2018.

Pada tahun-tahun sejak menjadi CEO, Pak Satya Nadella dipandang telah melakukan pekerjaan yang baik,  dengan saham Microsoft naik tiga kali lipat pada September 2018, dengan tingkat pertumbuhan tahunan 27%.  Pada bulan Desember 2018, Comparably memanggilnya CEO terbaik dari sebuah perusahaan besar di Amerika Serikat, mengutip ulasan karyawan anonim yang pernah menjadi anak buah Pak Satya Nadella.


Sumber: Microsoft Comparably

Artikel ini terakhir diupdate padaJuli 13, 2019 @ 2:27 pm

error: Alert: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: