Mengenal Mya Le Thai, mahasiswi penemu Baterai yang sanggup dipakai hingga 400 tahun!

Anda mungkin sering kesal dengan smartphone yang baterainya lana diisi atau cepat drop dan panas ditangan. Atau pernah secara tidak sengaja menjatuhkan ponsel Anda, hingga layar menjadi retak. Seringkali kita tidak berniat dan tidak sengaja mengalami hal itu, tetapi ada kalanya kecelakaan maupun kebetulan bisa menghasilkan sesuatu yang luar biasa.

Seperti Keripik kentang tercipta ada ketika koki yang marah ingin membalas dendam pada pelanggannya yang mengeluh French fries nya itu terlalu tebal dan lembek. Penemuan keripik kentang justru membuat hidup kita menjadi menarik.

Reginal Penner, Ketua Kimia UCI, mengatakan bahwa terobosan Mya ini dapat menjadi solusi untuk masalah ini, “Kawat nano dengan lapisan mangan dioksida sangat konduktif, sempurna untuk menyimpan dan mengeluarkan listrik, Itu gila karena hal-hal ini biasanya mati secara dramatis setelah 5.000 atau 6.000 atau 7.000 siklus paling banyak. ”Gel ini, ia bisa membuatnya kehilangan ratusan ribu jam tanpa kapasitas.

Begitu pula yang terjadi pada seorang mahasiswi jurusan kimia dari universitas di Amerika, Mya Le Thai. Sat itu dia sedang meneliti untuk mengejar gelar doktor S2 dan sedang mengerjakan proyek penelitian yang berfokus pada peningkatan kinerja perangkat baterai di universitas California, Irvine, Amerika Serikat. Mya telah menemuka sel baterai yang bisa bertahan 400 kali lebih lama dan mampu untuk dicas menyimpan muatan listrik, ketika dia memutuskan untuk melapisi kawat nano dalam material gel seperti Plexiglas.

Dia hanya tidak pernah berpikir bahwa dia akan menemukan hal baru begitu cepat dan tidak sengaja. Siswa ini secara tidak sengaja menciptakan baterai isi ulang yang tahan lama. selama sekitar 400 tahun.

Setiap hari kita mengecas baterai dan secara rutin selnya tersebut mengalami panas akibat pengisian daya. Satu-satunya masalah adalah seiring waktu, Baterai kehilangan kemampuan untuk mengisi daya. Ini berarti Anda harus membeli baterai yang baru. Baterai yang lama kemudian menjadi sampah yang tidak ramah lingkungan bila dibuang begitu saja. Rata-rata, baterai laptop dapat diisi antara 300 dan 500 kali.

Selama penelitiannya Mya dan temannya, mereka menemukan bahwa film tipis tipis, kabel rapuh, dan setelah beberapa siklus pengisian daya. Inilah yang membuatnya berbeda. Selama penelitian ini, Mya punya ide dan langsung mempraktekkannya secara spontan. Dia tidak berpikir lebih banyak pada saat itu. Dia tidak berpikir akan langsung berhasil. Menurut laporan labnya, Mya berpikir bahwa jika dia melapisi satu set kawat nano dengan bahan Mangan dioksida Beberapa hari kemudian, dia mungkin bisa mengurangi kerusakan dari sel baterai setiap kali di cas dengan siklus pengisian. Mya pun berinisiatif menggulung lembaran kapasitor dengan sejenis gel ini, dan saat itulah mereka menemukan sesuatu yang mengejutkan. Ini berlanjut selama pengujian sebulan penuh, Seiring waktu, baterai berputar lebih dari 200.000 kali, telah bersepeda dan telah melalui lebih dari 30.000 siklus.

Mya tidak pernah membayangkan satu ide sederhana justru berubah menjadi sesuatu yang begitu luar biasa. Hasilnya mengejutkan Mya dan rekan-rekan peneliti: baterainya bertahan selama 200.000 siklus pengisian-peningkatan besar pada 5.000 hingga 6.000 siklus baterai hari ini. “Elektroda yang dilapisi memiliki bentuk yang jauh lebih baik, menjadikannya pilihan yang lebih andal,” Mya menjelaskan. “Kita dapat mengecas listrik melalui kawat nano ini ratusan ribu kali.”

Ini berarti baterai laptop bisa tahan dicas berulang-ulang berlangsung selama sekitar 300 hingga 500 siklus pengisian. Ketika baterai tidak dapat melambat untuk diisi, baterai secara perlahan tidak akan mengisi lagi. Ini berarti Anda mau tidak mau harus mengganti dan membeli baterai baru. Mya menyimpulkan bahwa dia dapat membuat baterai yang dapat memungkinkan untuk memperpanjang baterai laptop rata-rata hingga 400 tahun. Berkat idenya, kita tidak perlu mengganti baterai laptop kita lagi. juga berfungsi untuk baterai ponsel, baterai tablet, dan semua jenis baterai isi ulang lainnya.

Para peneliti sedang mencari alternatif. Kawat nano emas, mangan dioksida, dan gel elektrolit untuk menekan biaya produksi baterai. Percaya bahwa pengganti nikel akan bagus untuk produksi massal dan menjaga biaya tetap rendah. Jika barang elektronik mulai dibuat dengan baterai yang tahan lama maka kemungkinan jumlah laptop dan baterai ponsel di tempat pembuangan sampah akan menurun dengan cepat. Terima kasih kepada Mya, suatu hari, kita dapat hidup di dunia serba baterai!.

Mya dan timnya menerbitkan hasil mereka dalam makalah baru-baru ini di jurnal Energy Letters American Chemical Society, tetapi mereka masih ada banyak pekerjaan yang harus dilakukan sebelum baterai ini dapat tersedia secara komersial. Jika teknologi ini telah sempurna, baterai Mya berpotensi bertahan selama berabad-abad, bahkan dengan penggunaan sehari-hari.” Penelitian ini menunjukkan bahwa elektroda baterai berbasis nanowire dapat memiliki masa pakai yang panjang, “kata Mya “Dan kita bisa membuat baterai seperti ini menjadi kenyataan.”

Salut deh dengan prestasi Mya Le Thai yang kini sudah bekerja sebagai peneliti di perusahaan IT ternama Intel.


Source: https://news.uci.edu/2016/04/20/all-powered-up/

Artikel ini terakhir diupdate padaMei 30, 2019 @ 10:21 pm

error: Alert: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: