ga('set', 'userId', 'USER_ID'); // Set the user ID using signed-in user_id.

Mengenal Matt Powell, bapak sepatu sneaker dunia

Gaya Street wear pada umumnya diterima telah lahir dari budaya surfing Los Angeles pada akhir 1970-an dan awal 1980-an. Merek termasuk BlauGrun, Samudra Pasifik, Hobi, Lepas Pantai, Gotcha, dan Life’s a Beach.

Perancang papan selancar Shawn Stussy mulai menjual T-shirt cetak yang menampilkan tanda tangan merek dagang yang sama dengan yang ia letakkan di papan seluncur khusus. Awalnya menjual barang-barang dari mobilnya sendiri, Stussy memperluas penjualan ke butik begitu popularitas meningkat. Pergerakan Stüssy ke penjualan eksklusif menguatkan definisi dasar dari streetwear: mengambil “merek T-shirt gaya hidup California Selatan yang beragam dan beragam budaya, dan [meniru] rasa terbatas merek mewah kelas atas … yang adalah dua komponen paling integral dari apa yang membuat streetwear merek: T-shirt dan eksklusivitas. ”

Merek streetwear awal mengambil inspirasi dari estetika DIY punk, new wave, heavy metal, dan hip hop. Merek-merek pakaian olah raga dan fesyen ternama seperti Kangol dan Adidas melekat pada adegan hip hop awal 1980-an

Penangkapan Nike dari superstar bola basket yang akan segera menjadi Michael Jordan dari saingannya Adidas pada tahun 1984 adalah titik balik, dengan Nike mendominasi pasar sepatu olahraga jalanan di akhir 80-an dan awal 90-an.  Merek pakaian lain seperti Champion, Carhartt dan Timberland sangat erat kaitannya dengan adegan itu, terutama di pantai Timur dengan aksi hip hop seperti Wu-Tang Clan dan Mobb Deep dengan tampilan freestyle rap.

Pada pertengahan hingga akhir 1990-an, waralaba olahraga profesional Amerika memiliki dampak besar di panggung, dengan Los Angeles Raiders dan Chicago Bulls topi dan jaket, dan kaus tim yang terlalu besar.

Pabrikan pakaian mulai merilis item edisi terbatas, menggunakan media sosial dan kelangkaan produk sebagai alat pemasaran.

Dengan munculnya budaya “bling”, pergantian abad melihat merek-merek mewah yang mapan membuat terobosan ke pasar, dengan Burberry, Gucci dan Fendi membuat penampilan dalam video dan film hip hop. Sepatu yang paling populer saat itu adalah Nike Air Force 1, diabadikan dalam lagu oleh Nelly.

Peluncuran merek diikuti oleh para eksekutif kepala perusahaan rekaman, dengan Russell Simmons dari Def Jam meluncurkan label Phat Farm-nya, Sean Combs of Bad Boy dengan Sean John, dan Jay-Z dan Damon Dash meluncurkan Roc-a-Fella Records meluncurkan Rocawear. Superstar rap 50 Cent beberapa tahun kemudian meluncurkan label pakaian G-Unit-nya, dengan hak sepatu sneaker diberikan kepada Reebok.

Pada tahun 2011, Majalah Kompleks menyebut Stüssy, Supreme, dan A Bathing Ape sebagai merek streetwear top.

Dibalik kesuksesan merek mahal tersebut ada figure bisnis yang menjadi pakar industri yang menentukan jumlah unit produksi serta harga retail yang sesuai dengan karakter pasar dan calon pembeli.

Pak Matt Powell, merupakan wakil presiden dan penasihat industri senior untuk The NPD Group, adalah pakar yang dikenal secara nasional di industri olahraga. Ia menawarkan keahlian industrinya dalam tren ritel dan konsumen di seluruh pakaian, alas kaki, dan peralatan untuk kategori yang mencakup olahraga outdoor, lari, dayung dan salju, bersepeda, dan olahraga tim.

Dengan pengalaman lebih dari 40 tahun di industri ritel dan riset, Matt telah memberi nasihat kepada banyak merek dan pengecer terbesar di dunia dalam industri ini. Dia adalah pembicara yang dicari di acara-acara industri utama termasuk Pengecer Luar Ruangan, Interbike, KTT Pemimpin Industri SFIA, dan Konferensi Kepemimpinan Sepeda. Dia juga merupakan kontributor reguler untuk outlet media besar, dan sering dikutip dalam pers.

Sebelum bergabung dengan NPD pada 2014, Matt memegang posisi di Modell’s Sporting Goods, MVP.com, Sportsmart, dan Sneaker Stadium. Dia memegang gelar B.A. di bidang Sosiologi dari Colby College di Waterville, Maine,America.

Artikel ini terakhir diupdate padaSeptember 8, 2019 @ 12:08 pm

error: Alert: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: