ga('set', 'userId', 'USER_ID'); // Set the user ID using signed-in user_id.

Mengenal Kenzo Tada, Pembalap motor Cafe Racer pertama Jepang

Kontribusi kaum indsutrialis motor Jepang seperti Honda, Kawasaki, Suzuki, Yamaha dan modifikator motor dan sparepartnya telah menjadi fenomena tersendiri didunia balap motor dunia. Jepang memiliki kontribusi yang sangat besar terhadap erkembangan historis dan dampak sosial dari industri sepeda motor, dari pengaruh olahraga motor pada penjualan kendaraan pada awal 1900-an hingga perkembangan pascaperang yang menyebabkan gelombang besar motorisasi menyapu kawasan Asia-Pasifik saat ini.  Tapi industri Motor di Jepang tidak akan bertumbuh tanpa adanya daya tahan dan kualitas motor Jepang yang dibuktikan oleh pembalap Jepang dimata internasional, terutama di balap motor awal seperti Isle of Man yang dulunya merupakan nenek moyang dari balap motor MotoGP.

Kenzo Tada (17 Februari 1889 – 1976) pada awalnya merupakan atlit balap sepeda motor trail yang lahir di Jepang dan menjadi orang Asia pertama yang bersaing di Isle of Man TT. Dia memulai karirnya pada tahun 1907 sebagai pembalap sepeda; perusahaannya, Tomeye Trading Co., adalah importir sepeda motor Velocette di Tokyo. Dia mulai balap motor pada tahun 1921, di mana saat itu hanya ada 20 pembalap di Jepang, dan dia menjadi penyelenggara acara olahraga motor terkemuka di Jepang.

Diundang untuk berkompetisi di TT Junior 1930 oleh manajemen Veloce sebagai terima kasih atas upayanya di Jepang, Tada dipinjamkan mesin kemenangan ketiga Iec Alec Bennett 1929. Ini adalah lompatan keyakinan bagi perusahaan, karena meskipun ia adalah pembalap ahli di Jepang (yang terutama menggunakan trek tanah sampai tahun 1960-an), Tada tidak pernah melihat sirkuit Pulau yang kompleks dan menuntut 37,5 mil. Dia membebaskan dirinya dengan baik, mendapatkan posisi ke-15, dan julukan “Manusia Karet India”, saat ia mengambil banyak tumpahan kecil selama perlombaan, namun selalu mencatat ulang, dan menyelesaikan TT Junior dalam waktu yang baik. Foto di bawah ini menunjukkan Tada menaiki Velo 350cc ohc karya Works, dengan Percy Goodman, Managing Director Veloce Ltd, tepat di belakangnya. Perhatikan bendera Jepang Tada di kerahnya.

Selama era Taisho, telah terjadi pertumbuhan pesat industri dan balap sepeda motor di Jepang. Balapan, disponsori oleh surat kabar nasional dan dimaksudkan untuk meningkatkan antusiasme terhadap industri Jepang yang berkembang pesat, menarik minat hingga 50.000 orang. Terinspirasi oleh majalah sepeda motor Inggris yang dibacanya, Tada belajar tentang Isle of Man TT yang menuntut dan pada tahun 1930 melakukan perjalanan selama 40 hari ke Eropa, melalui laut dan kereta api, untuk bersaing dalam acara Isle of Man TT tahun 1930. Dia adalah pembalap luar negeri Jepang pertama.  kamu bisa bayangkan kan pengorbanan Pak Kenzo Tada untuk mewujudkan impiannya pada masa itu?

Motor Velocette yang ditunggangi oleh Pak Kenzo Tada merupakan jajaran sepeda motor yang dibuat oleh Veloce Ltd, di Hall Green, Birmingham, Inggris. Salah satu dari beberapa produsen sepeda motor di Birmingham, Velocette adalah perusahaan kecil milik keluarga, yang menjual hampir sebanyak sepeda motor buatan tangan selama masa hidupnya, seperti halnya mesin-mesin produksi massal BSA dan Norton yang saaat ini kinerjanya memprihatinkan.

Terkenal dengan kualitas produk-produknya, perusahaan ini “selalu dalam gambar” di balap motor internasional, dari pertengahan 1920-an hingga 1950-an, yang memuncak dalam dua gelar Kejuaraan Dunia (1949–1950 350 cc) dan yang legendaris dan masih rekor tak terkalahkan (untuk mesin 500 silinder tunggal) 24 jam pada kecepatan lebih dari 100 mph (161 km / jam). Veloce, walaupun kecil, adalah inovator teknis yang hebat dan banyak dari desainnya yang dipatenkan merupakan hal yang biasa pada sepeda motor saat ini, termasuk perpindahan kaki dengan pemberhentian positif dan suspensi lengan ayun dengan peredam hidrolik.

Tada diundang untuk balapan oleh Veloce untuk membuktikan popularitas global model mereka, dan ia merupakan orang Asia pertama yang disponsori oleh perusahaan motor asal inggris itu. ia mengendarai sepeda semi-work 350cc Velocette KTT milik Alec Bennett,  finish di urutan ke-15 dan mendapatkan julukan “Pria Karet India”. Walaupun dia kerap terjatuh namun dia satu-satunya yang selalu bangun, mengangkat motornya dan melanjutkan balapan hingga finish.

Pada tahun 1965, Velocette Venom dikembangkan lebih lanjut dengan kit balap lengkap untuk menciptakan Velocette Thruxton dengan jangkauan tertinggi, dengan kepala silinder khusus yang dikembangkan oleh pembalap trek datar Amerika, dan diadaptasi oleh Velocette untuk membuat pembalap produksi baru. Itu adalah pembalap anggota klub yang sangat populer dan sukses, memenangkan Isle of Man Production TT 1967. Thruxton menjadi model Velocette paling populer, tetapi tidak dapat menyelamatkan perusahaan Velocette dari kebangkrutan pada tahun 1971. Kondisi perdagangan yang buruk selama beberapa tahun sebelumnya memaksa perusahaan untuk likuidasi secara sukarela pada tahun 1971, dengan semua stok dan alat yang tersisa dijual untuk membayar kreditor. Namun walaupun begitu, tanpa kegigihan Velocette dan kepercayaan management keluarga pemilik perusahaan tersebut, mungkin industri motor Jepang tidak akan memiliki pembalap yang fenomenal dalam mendorong industri Jepang hingga sukses seperti saat ini.


 

error: Alert: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: