Home Ragam Budaya & Kebiasaan Budaya JEPANG Mengenal Fujifilm, perusahaan Jepang yang menemukan Avigan, obat anti coronavirus

Mengenal Fujifilm, perusahaan Jepang yang menemukan Avigan, obat anti coronavirus

Fujifilm terus menyebut dirinya pembuat film fotografi, tetapi perusahaan yang berbasis di Tokyo melihat masa depannya dalam bisnis kesehatan.

Gagasan itu mungkin terdengar di atas tetapi itu menjadi tajam pada fokus pada hari Rabu setelah pemerintah Cina mengatakan Avigan, obat anti-flu yang dikembangkan oleh unit Kimia Toyama dari Fujifilm, telah ditunjukkan dalam uji coba sebagai pengobatan yang efektif untuk virus corona baru. Saham Fujifilm naik 15%.

Untuk perusahaan berusia 86 tahun, transformasi telah menjadi bagian dari sejarahnya. Didirikan pada tahun 1934 karena kebutuhan untuk membuat pembuat film di Jepang setelah kegagalan lisensi teknologi dari Eastman Kodak, perusahaan Jepang telah berevolusi dari film menjadi mesin fotokopi menjadi kamera, dan sekarang menjadi obat-obatan dan peralatan medis.

Saat ini, perawatan kesehatan menyumbang 20% ​​dari pendapatan Fujifilm 2,5 triliun yen ($ 22,86 miliar), tetapi perusahaan memiliki tujuan menggandakan pendapatan divisi selama lima tahun ke depan, untuk menjadikannya pilar bisnis bersama dengan kantor. peralatan.

Fujfilm telah membuat transisi besar sebelumnya. Ketika bermitra dengan Xerox pada tahun 1961, perusahaan memulai transisi dari fotografi perak halida sekolah tua ke pencitraan elektronik, yang sekarang banyak digunakan dalam peralatan fotokopi.

Perusahaan kemudian beralih ke pencitraan digital, peralatan kantor, dan bidang bisnis lainnya, ketika saingan Eastman Kodak terjebak dengan bisnis film dan bangkrut pada 2012.

“Pertumbuhan di Fujfilm akan didorong oleh peralatan medis dan bisnis biofarmasi,” kata Tomoki Komiya, analis di Mitsubishi UFJ Morgan Stanley Securities, dalam sebuah catatan penelitian. Bisnis perawatan kesehatan Fujifilm dimulai dengan sungguh-sungguh pada tahun 2008 dengan akuisisi Toyama Chemical melalui tawaran pengambilalihan.

Dalam beberapa tahun terakhir, perusahaan ini telah berkembang secara agresif di bidang perawatan kesehatan, mengakuisisi pengembang sel iPS AS Cellular Dynamics International pada 2015, Wako Pure Chemical Jepang pada 2017, unit produksi biofarmasi Biogen pada 2018 dan unit pencitraan diagnostik Hitachi pada Desember .

Orang di belakang dorongan M&A adalah Shigetaka Komori, CEO perusahaan yang berusia 80 tahun.

Seorang teman golf yang terkenal dan pendukung Perdana Menteri Shinzo Abe, Komori sekarang mungkin memiliki kesempatan untuk membantu perdana menteri menangani virus corona. Pandemi adalah tantangan ekonomi dan politik terbesar sejak Abe mulai menjabat pada 2012, dan muncul ketika Jepang sangat ingin membujuk dunia bahwa Olimpiade, yang dijadwalkan akan dimulai di Tokyo pada Juli, dapat tetap berada di jalurnya.

Avigan telah diterima secara lebih hati-hati di Jepang dan Korea Selatan sebagai pengobatan potensial untuk pasien coronavirus, sebagian karena efek sampingnya. Tetapi Fujifilm juga sekarang mengembangkan reagen pengujian baru untuk coronavirus, sebuah pengembangan yang dapat memungkinkan pengujian skala besar.

Komori, yang telah memimpin perusahaan sejak tahun 2000, menekankan perlunya investasi jangka panjang sambil menolak apa yang ia lihat sebagai jangka pendek kapitalisme Amerika, menyebutnya “terlalu pemegang saham-sentris.”

Komori diblokir untuk mengambil alih Xerox, mitra usaha patungan, oleh Carl Icahn, seorang investor Amerika aktivis 84 tahun dan pemegang saham Xerox, yang menuntut perusahaan Jepang membayar lebih banyak untuk Xerox, mengatakan itu secara signifikan undervalued. Perselisihan ini mengakibatkan pembubaran perusahaan patungan peralatan kantor berusia 57 tahun, Fuji Xerox.

Bisnis peralatan kantor sekarang menjadi pilar operasi Fujifilm, menyumbang lebih dari 40% dari pendapatannya. Bisnis akan berlanjut, tetapi di bawah merek baru, Inovasi Bisnis Fujifilm, dimulai pada 2021.

Strategi M&A Komori tergantung pada bisnis peralatan kantor, yang tidak berkembang di zaman kantor tanpa kertas tetapi tetap merupakan penghasil laba yang solid.

Keberhasilan perusahaan dalam mengubah arah saat diperlukan berarti sejumlah analis menyuarakan kepercayaan diri pada masa depannya.

“Fujifilm mulai merestrukturisasi pada awal 2000-an, dan kami pikir reformasi struktural berskala besar lebih lanjut tidak diperlukan,” kata analis di Citigroup Global Markets Jepang, “mengingat kewaspadaan tim manajemen dan eksekutif tingkat menengah dibandingkan dengan rekan dan mereka rekam jejak respons krisis. ”


Sumber: Nikkei

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Ternyata Masker Buatan China Tidak Aman Untuk Kesehatan dan Virus Corona

Dua juta topeng pelindung yang dibeli oleh Finlandia dari Cina ternyata tidak cocok untuk digunakan di rumah sakit, pemerintah Finlandia mengakui pada hari Rabu. Pada...

Apa Saja Isi Siaran TV Dari Berbagai Dunia?

Malaysia Sekarang marilah pergi ke negara jiran kita, iya Malaysia. Setiap kali Anda menonton sinetron Malaysia, Anda hanya menyaksikan kisah sepasang kekasih yang tidak...

Bagaimana Rasanya Hidup di Jaman Kerajaan Majapahit?

membayangkan kehidupan era Majapahit sudah pasti kita tidak bisa lepas dari sebuah wilayah bernama Trowulan. Di sanalah terdapat sebuah kota yang tersisa dari Kerajaan Majapahit. Bayangkan...

Pria Jepang CuliK 2 Anak Siswi Perempuan SMP Buat Diajarin Bisnis Properti

Seorang pengusaha real-estate berusia 37 tahun dengan nama Hiroaki Sakaue asal Saitama, Jepang, ditahan pada 27 November 2019 atas dugaan penculikan anak di bawah umur....
Wow... Kreatif sekali yah...